Mau Dibawa Kemana?

  • 0
Satu hal yang gua tau dari karma adalah itu nama buah dari arab. Oh salah itu korma. Karma itu gw ga tau artinya apa. Mungkin karma itu seperti ini : kalo lu ngapa-ngapain seseorang, terus orang itu ga ikhlas, nah suatu saat lu bakalan kena karmanya. Jadi mungkin karma itu suatu pembalasan dari Yang Maha Kuasa secara mengejutkan. Dan gua baru saja mengalami karma.....

Jum’at,14 Mei 2010. Pagi itu gw terbangun dari tidur gw yang sedang dalam posisi nyamping ke kanan sambil ngilerin kasur... secara gw masih libur karena skolah gw lagi ngadain tes masuk bagi anak SMP tengil yang sok pinter mau daftar di SMA gw. setelah bangun gw lngsung sarapan dan mandi trus dandan yang rapih secara gw mau ikut bokap gw ke kampus IPB mau mbantu-bantu dia bawain buku-buku disertasinya yang berat karena dia udah mau lulus dari S3 Penyuluhan Pembangunan di IPB. Pertama jam 09.30 gw, bokap, masuk mobil mau nganter nyokap ke kantornya di Gunung Batu. Setelah nganter nyokap, mobilnya di pinggirin dulu karena bokap gw mau gantian nyetir ke gw. Jadi gw yang bawa mobil sementara dia asik makan gorengan yang baru dibelinya.

Setelah stengah jam perjalanan ke arah kampus IPB dengan gw sebagai supirnya, kita masuk lewat pintu belakang IPB yang sempit lewat perkampungan. Pas udah ngambil karcis, ada jalan lurus gua pengen ngebut tapi ada motor lambat didepan gw. Jadi gw jalanin mobilnya agak lambat di jalan yang Cuma cukup 2 mobil. Setelah menemukan celah untuk nyalip, gw nyalip aja tuh motor tapi gw lupa kalo didepan itu ada tikungan ke kanan yang tajam. Jadi gw nyalip ke kanan di tikungan ke kanan. Pas lagi nyalip tiba-tiba dari depan gw muncul seorang pengendara motor tanpa helm yang ngebut dan dia ngerem mendadak karena kaget ngeliat mobil gw. Jadi saat itu posisi tuh di kiri mobil gw ada si motor lambat dan di kanan gw itu si pengendara tanpa helm. Setelah berhasil nyalip, si motor lambat agak ke kiri gitu jalannya. Pas gw liat ke kanan ternyata si pengendara tanpa helm itu kayak loncat dari motornya yg sedang melaju terus dia nyungsruk ke dalem got yang dalemnya sedada orang dewasa. Sontak gw langsung kaget. ”mampus! Gw nyerempet orang sampe nyebur ke got! Bahaya nih!”. pas udah agak jauh, gw liat dari spion kanan, tuh orang udah masuk ke got sedalam dada orang dewasa dengan tangan kanannya masih megangin stang motornya. Oh shit! Kok dia masuk ke got? Padahal gw gak nyerempet kok...

Karena bokap gw ga liat, jadi gw jalanin terus aja mobilnya. Pas gw bilang kalo gw (kayaknya) nyerempet orang, dia gak percaya kan di mobil gw gak ada suara benturan ato apalah. Tapi dalem hati gw tetep aja takut kena karmanya. Yaudah gw melaju lagi dengan tenang. Setelah menyelesaikan beberapa urusan termasuk ke bank BNI 46 untuk bayar uang wisuda, gw ngajak bokap gw makan. Terus mobil diparkir gak jauh dari tempat kita makan siang sebelum sholat jum’at. Kita parkir tepat di depan pangkalan ojek yang ramai dan dibawah pohon rindang. Trus kita keluar mobil dengan meninggalkan tas laptop tapi isinya bukan laptop melainkan Cuma berkas-berkas penting doang, sama beberapa tas besar berisi 16 buah buku disertasi punya bokap gw. Bagi yang gak tahu, disertasi itu adalah tugas akhir dari seorang mahasiswa S3. kalo anak S1 kan bikinnya Skripsi, anak S2 bikin Thesis, nah kalo orang S3 bikinnya Disertasi itu. Semacam penelitian gitu.

Setelah keluar dari mobil, kita langsung cabut ke warung makan deket tempat parkir. Kita makan kira-kira 15 menit. Abis itu langsung balik lagi ke parkiran karena udah deket waktu sholat Jum’at. Pas mau masuk mobil gw ngerasa aneh, kunci pintunya kok udah dibuka padahal bokap gw masih nyimpen kuncinya di kantong. Pas gw masuk, tempat sampah mobil udah dalam kondisi abis diobrak-abrik. Hah? Gw kaget dong. Bokap gw juga langsung kaget setelah mengetahui bahwa tas laptopnya yang berisi 1 buku disertasi, Ijasah S2 asli, sama beberapa berkas-berkas penting untuk wisudanya ilang.. ga cuma itu, tas gede berisi 6 buku disertasi pun ikut ilang. Jadi buku disertasi yang ada 16 itu tinggal 9 biji. Tas laptopnya tuh ditaro di deket pedal gas rem sama kopling. Pas diliat-liat, ternyata karet kaca mobil gw tuh udah rusak akibat dibuka secara paksa sama seorang pencuri terkutuk. Sebenernya di tas itu gak ada laptopnya, tapi di tas itu ada Ijazah S2 asli punya bokap gw dari University Of Dallas, Texas, America. Dan namanya ijasah asli pasti penting dong, mau ngambil duplikatnya ke amerika lagi? Buseng, buang-buang duit. Terus ada kwitansi pembayaran wisuda pas dari bank BNI 46. shit banget deh tuh maling, mungkin dia mikir pake otaknya yang segede kacang polong itu bahwa tas item bertuliskan ”DELL” itu adalah tas berisi laptop, padahal bukan. Udah gitu ada tas ransel gede yang isinya buku disertasi tuh ngapain juga diambil? Ngincer apa coba? Emang sih mobil gw udah tua dan gak ada alarmnya, tapi ngapain geto nyolong 7 disertasi hard cover super berat yang isinya juga cuman tentang hutan dan kehutanan?

Setelah tahu bahwa mobilnya baru aja dibobol maling terkutuk, bokap gw langsung nanya-nanya ke orang2 deket situ termasuk beberapa tukang ojek, kakek2 tua yang lagi duduk, sama bapak2 kumis tipis mirip Stephen Chow yang lagi nunggu temennya. Dari kira-kira 10 orang yang ada di sekitar TKP (tsahh!), gak ada satu pun orang yang ngeliat gelagat mencurigakan di mobil itu selama gw tinggal makan siang sama bokap. Masa sih? Gw mencium bau kebohongan diantara beberapa tukang ojek itu... *gaya sok detektif* secara tukang ojek adalah orang-orang yang megang daerah situ, ya sekiranya mungkin mereka punya kerjasama terselubung sama si pelaku pencurian. Setelah ngobrol investigasi, bokap gw langsung manggil security dan gw ditinggal aja gitu bareng beberapa tukang ojek. Sial gua takut disodomi pake kunci motor.

Selama ditinggal gw Cuma ngobrol sama satu pentolan (pendek tolol panuan) dari pihak tukang ojek dan satu om2 yang mirip stephen chow itu. Selama ngobrol, si mas-mas pentolan tukang ojek itu gak berhenti-henti ngeliat-liat interior mobil gw yang pas itu lagi dalam keadaan pintunya kebuka lebar. Dalem hati sih gw curiga juga sama nih orang, kayaknya dia kenal sama yang nyuri cuman berhubung dia temennya jadi dia gak laporin. Tapi gw biarin aja, toh yang dicuri itu adalah barang-barang yang udah pasti gak berguna bagi si pencuri. Ya iyalah, di ijazah S2 nya juga udah ada tulisan timbul atas nama bokap gw. Mau diapain? Trus kwitansi jg atas nama bokap. Palingan ada juga uang seratus ribu yg terdiri dari segepok lembaran 1000 perak diamplopin. Sebenernya itu mau jadi uang jajan harian gw tapi diambil juga sama si pencuri berotak kacang polong yang cerdik itu.

Pas lagi asik bergaya sok detektif, gw melihat ada bekas telapak tangan di jendela kiri mobil. Dari bentuknya, keliatan jelas kalo jendela mobil gw dibuka paksa dgn cara digeser tapi gak berhasil. Terus di jendela kanan bagian kabin supir, karet kacanya udah dirusak. Mungkin malingnya pake semacam penggaris besi gitu, terus kuncinya dicongkel. Dan tanpa pikir panjang, mereka yang diduga lebih dari satu orang itu lansung aja gitu ngambil tas ransel sama tas laptop. Shit.

Pas lagi asik-asik ngobrol sama mas-mas tukang ojek dan si stephen chow, tiba-tiba ada mobil Escudo jalan ngebut hampir nabrak gw. Kirain sih dia pelakunya, ternyata si Escudo itu langsung parkir di samping kanan mobil gw terus supirnya langsung nanya ke gw dgn nada panik, ”mas, tadi liat ada orang buka-buka mobil saya gak?”. wew? Dia juga kecolongan bos. katanya sih yang ilang itu satu laptop yang ditarok di kursi depan sama dompet berisi senilai 150rb. Buseng, maling mobilnya menganut faham ”satu kali dayung 1-2 pulau terlampaui” alias sekali colong, 1-2 mobil kebobol....

Setelah nunggu bokap gw 1 jam penuh di dalem mobil sampe keringetan karena gak nyalain mesin(biar AC nyala), akhirnya bokap gw dateng bawa polisi. Geblek bener muka udah basah kayak abis renang gini baru dateng. Kata bokap gw sih dia wawancara dulu di kantor polisi terdekat terus dia dateng ke TKP bareng beberapa orang ahli forensik. Keren gila, ada satu bapak-bapak gendut yang megang kuas terus kaca kiri mobil gw di usap-usap pake suatu bubuk gitu sampe muncul sidik jari si pencuri. Setelah itu sidik jarinya diambil pake selotip udah kayak di film-film detektif aja. Untung pas tadi pagi kaca jendelanya udah gw lap-in sampe bersih, jadi kalo ada tangan megang jendela pasti sidik jarinya nempel. Tapi gw pikir2, tangan si pencuri tuh kotor bgt sih, masa megang kaca gitu aja kaca gw langsung kotor ngebentuk sidik jarinya sendiri... bego ah. Gw merhatiiin dari jauh para polisi ini ngelilingin mobil gw, sambil sesekali mobil gw dan mobil sebelah yaitu Escudo juga difoto pake Blackberry milik salah satu polisi. Mobil gw rusak karet mobilnya doang tapi mobil sebelah gw itu lobang kunci pintu kirinya malah ilang. Mungkin pintu mobil itu susah di bobol sama pencuri jadi lobang kuncinya sekalian aja di jebol sampe copot terus digacul...

Karena lama, gw jadi gak sholat jum’at deh. Tadi itu sambil nunggu bokap gw lapor polisi, gua tidur di mobil sendirian sambil sesekali ngeliat ke arah para tukang ojek yang mencurigakan itu. Terus di belakang mobil gw juga ada mas-mas yang punya mobil Escudo sama temen ceweknya 2 orang lagi ngobrol-ngobrol.

Setelah mobil & TKP nya di periksa-periksa polisi, gw sama bokap gw langsung cabut ngurusin urusan yang tadi sempet ketunda. Setelah kelar, baru langsung cabut ke Polsek Dramaga yang terletak gak jauh dari kampus IPB. Kita kesana tuh bokap gw katanya mau bikin berita acara bahwa dia kehilangan tas laptop itu beserta isinya. Pas sampe di parkiran, mobil Escudo yang tadi ternyata udah duluan parkir disitu dan mas-masnya udah didalem lagi bikin berita acara juga. Lagi-lagi bokap gw masuk ke kantor polisi dan gw ditinggalin sendirian di mobil. Karena nungguin bokap lamanya udah kayak nungguin komet Halley, jadi gw tidur lagi didalem mobil. Pas lagi nyenyak tidur, tiba-tiba bokap gw ngetuk kaca mobil sampe gw kaget kebangun sambil ngusap iler di pipi kanan.

Yaah... abis itu karena udah jam 4 sore, jadi kita ngejemput nyokap dulu di kantornya sekalian pulang ke rumah.

Karma emang ada dimana-mana ya... gua yang berbuat, malah bokap yang kena. Mungkin dia juga salah, waktu ada orang minta sumbangan ke rumah, dia malah asik-asikan tidur di kamar tanpa menghiraukan si peminta sumbangan itu. Jadi aja kena Karma yang sepele tapi lumayan bikin sakit hati.

Berita bagusnya, beberapa setelah kejadian pencurian, tas beserta isinya itu ketemu juga di sebuah tempat sampah akhir. Ceritanya begini... jadi beberapa hari setelah tasnya ilang itu, bokap gw bikin pamflet tentang ”kehilangan Ijazah S2” trus ditempelin ditempat-tempat umum kayak di halte/shelter trans pakuan, di sekitar TKP kemarin, sama di mading kampus IPB. Ya menurut gw sih gak guna, siapa juga yang mau baca orang tulisan doang ga ada gambarnya jadi ga menarik wkwkwk.

Kembali ke cerita.

Jadi pada suatu malam setelah kejadian, entah malam kapan, di sebuah pool taksi Blue Bird yang terletak gak jauh dari rumah gw tepatnya di deket RS Hermina Bogor. Pas itu ada supir taksi lagi istirahat sehabis mencari nafkah untuk anak istrinya yang menunggu di rumah (tsah!). mungkin karena malam itu malam biru (malam biru kan lagunya sandi sandoro), dan malam itu dingin, si sopir taksi itu jadi kebelet kencing. Karena disitu adalah pool taksi yang baru dibuat, jadi belum ada WC nya. Alhasil si supir taksi itu kencing di sebuah tempat sampah yang sangat besar. Pas mau buka resletingnya, tiba-tiba dia melihat 3 buah tas yang terdiri dari 1 tas ransel besar dan 2 tas laptop. Karena dikira bom, jadi dia gak jadi kencing disitu dan membawa ketiga tas itu ke bosnya yang lagi duduk ga jauh dari tempat sampah itu.

Pas bosnya liat tas itu, yang dibuka adalah tas dari mbak-mbak temennya mas-mas Escudo kemaren itu. Itu kan tasnya dia jadi ada nomer teleponnya dia disitu terus ditelefon sama bos taksi. Terus mbak-mbaknya ngelapor ke polisi bahwa tasnya udah ketemu. Terus polisinya nelefon ke bokap gw bahwa tasnya udah ktemu bareng sama tas si mbak-mbak. Pas di cek isinya, tas ransel bokap gw isinya masih utuh ada 6 disertasi. Terus tas laptopnya masih ada ijazahnya masih utuh dan bagus cuman ada beberapa kertas-kertas dokumen yang agak basah dan luntur karena mungkin kehujanan selama beberapa hari tasnya ditinggal di tempat sampah. Kalo tas mbak-mbaknya sih udah ludes semua isinya, secara isinya tuh kan laptop jadi si pencuri lebih milih laptopnya terus tasnya di buang gitu aja.
Snapshots :


Mobil gw karet kaca mobilnya yang di rusakin


Gak ada kerjaan jadi gw foto aja dari dalem mobil


Olah TKP 1


Olah TKP 2


Olah TKP 3


Mobil polisi yang dateng setelah dipanggil bokap gw.


Mobil gw yang sudah tua dan menjadi korban pembobolan. itu ada bapak-bapak mejeng sambil jalan gitu kayak cover album Abbey Road-nya The Beatles...


Mobil sebelah gw yang juga menjadi korban pembobolan si maling berotak kacang polong


Ini mas-mas pemilik mobil Escudo itu. Mirip kayak salah satu personil grup band Andra and the Backbone


Escudo nya udah duluan ke kantor polisi untuk bikin berita acara tentang kehilangan.
Dan sekarang, tas ransel sama tas laptop itu udah ada di rumah gw dgn kondisi yang masih bagus dan ijazah bokap gw selamat. Rejeki emang ga bakalan pergi jauh-jauh ya dari pemiliknya.... maling berotak kacang polong juga punya hati nurani.

Mau dibawa kemana tas ayahku? ke mana aja boleeh... asal dibalikin lagi hahaha... ^_^

Baca juga yang ini :


salam afrika selatan! zangalewa oh oh waka waka eh eh,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog