Yesterday is History, Tomorrow is Mistery.

  • 2
”...Bekerjalah masing-masing dengan jujur, tanpa harus menyontek atau bekerja sama;
Karena perbuatan yang kita lakukan pasti ada balasannya, walau hanya sebesar atom;
Jangan kau tambahi keterpurukan kualitas pendidikan bangsa ini dengan menyontek;
Jangan kau tambahi kesedihan ibu pertiwi ini dengan belajar berbuat tidak jujur;
Karena kita tidak tahu, mungkin besok atau lusa nyawa kita berpisah dengan raga...”
-quote from Chemistry Examination paper-

Ya itu lah kata-kata pertama yang gw lihat sebelum mengerjakan soal ulangan kenaikan kelas mata pelajaran Kimia pada Jumat, 11 Juni 2010. dalam hati gw saat membaca tulisan itu, ”sial, padahal gw niat nyontek abis-abisan nih pelajaran kimia.”. niat jahat gw agak menciut ketika baca tulisan itu.

Semester 2 ini gw habiskan dengan ngobrol, bercanda, dan ketiduran di kelas pas guru lagi nerangin pelajaran. Sial emang. Temen sekelas gw ada yang bener-bener brengsek, disaat gw mau serius untuk belajar dia malah ngajak gw ngobrol tentang hal-hal yang bener2 gak penting. Seperti kisah hidupnya diwaktu SMP, kisah cintanya yang udah kayak mencret bau, pengalaman tentang first kiss mereka yang gak menarik, tentang dunia otomotif yang menurut gw sama GAK PENTINGnya kayak kisah cintanya, dan masih banyak lagi. Ada jg yang ngajak gw bercanda. Dan bodohnya gw mau aja diajak bercanda. Alhasil, materi pelajaran yang dikasih guru jadi gw gak ngerti sama sekali. Pas ulangan gw gak bisa ngerjain, nyontek gak bisa, jadi nilainya selalu di bawah standar ketuntasan minimal.

Pas itu gw mikir, ”Gue harus berubah!”. Dan ternyata gw mikir gitu baru setelah 6 hari menjelang ujian kenaikan kelas. Selama 1 semester gw cuman nunda-nunda untuk jadi anak yg rajin belajar. Dan saat tersadar, gw udah hampir diujung tanduk.

Semua berawal dari 4 hari sebelum ujian semester. Gw mulai rajin belajar. Memahami semua materi yang dulu gw gak ngerti. Dan percuma, yang masuk ke otak hanya 1 per 1000 nya saja. Sisanya : masuk kuping kanan, keluar di lobang idung kiri. Saat itu gw udah frustasi. Gw mulai merasa tidak percaya diri. Rambut gw juga agak rontok karena stress. Materi pelajaran gw gak ngerti seluruhnya. Belajar sendiri juga percuma gak ada yg ngerti. Ditambah omongan dari beberapa guru yang bilang kalo nilai raport ada 3 mapel yang di bawah standar, bisa gak naik kelas. Ditambah lagi ada guru yg bilang kalo ujian semester kagak ada remedialnya. Lengkap sudah daftar alasan gw untuk bunuh diri makan kelereng lewat hidung.
progress pelajaran ke-1 :


Ini progress pelajaran gw pas beberapa hari sebelum ujian kenaikan kelas. Yang merah berarti negatif (gw ga ngerti ato belom tuntas nilainya), sementara yang hijau positif (gw udh ngerti dan udah tuntas nilainya).
H-3 ujian semester, seluruh siswa harus ngambil kartu pesertanya di ruang meeting. Ada beberapa siswa yg ga boleh ngambil kartunya karena belom ngelunasin uang pangkal masuk SMAN 1 yang dulu itu senilai sekian juta. Pas gw ke ruang meeting, gw liat daftar yg belom lunas. Ternyata ada nama gue! Sialan, ternyata waktu org tua gw bayar uang sekian juta itu, belom ditulis kalo gw udh bayar. Untungnya dulu ortu gw dikasih kwitansi dan besoknya gw bawa sebagai bukti kalo gw udah ngelunasin uang pangkal itu.

Setelah membuktikan bahwa gw udah lunas, gw langsung dapet kartu pesertanya. Gw ujian semester di ruang 9. absen 1-17 dari kelas gue (kelas X-5) satu ruangan sama anak2 absen 18-31 dari kelas XI IPA berapaa gitu gw lupa. Satu anak kelas X, duduk sebangku sama satu anak kelas XI. Ada juga beberapa yang gw liat duduk sendirian dengan alasan yg belom diketahui. Gw sendiri, duduk sama anak kelas 2 perempuan. Tapi pas hari pertama sampe hari ketiga ujian, dia lagi ijin untuk ngurus VISA. Katanya sih dia mau ikut program pertukaran pelajar ke luar negeri. Entah ke nigeria atau ke zimbabwe.

Hari ujian pun tiba.
jadwal ujian semester 2 :

Senin, 07 Juni 2010 = agama islam, b. indonesia, & geografi
Selasa, 08 Juni 2010 = inggris & ekonomi
Rabu, 09 Juni 2010 = fisika, b. jerman, & sosiologi
Kamis, 10 Juni 2010 = matematika & PKN
Jum’at, 11 Juni 2010 = kimia & b. sunda
Sabtu, 12 Juni 2010 = biologi & sejarah
Senin, 07 Juni 2010. Hari itu mapel yang diujikan adalah pendidikan agama, B. Indonesia, dan Geografi. Pas kertas soal pertama dikasih ke gw. Gw liat-liat dulu beberapa soalnya. Sial dari 40 soal, gw yang ngerti cuman 8 soal doang. Sisanya gw jawab ngasal dan nyontek ke temen gw yang duduk dibelakang gw.

Hal itu berulang terus selama seminggu. Dari 50 atau 40 soal PG, gw cuman bisa jawab dengan yakin tuh palingan 9-13 soal doang. Sisanya gw kosongin. Kalo ada kesempatan atau pengawas ujiannya lagi lengah, gw langsung nengok ke belakang gw untuk nyontek jawaban milik temen gw bernama Lukmanul Hakim. Ya dia memang teman baik gw dari SD. Dan sering mengalami hal seru bareng gw dan gw muat di blog ini. Kalo untuk essay, gw give up aja deh. Dari 5 soal palingan gw Cuma ngisi 2 soal. Sisanya gw kosongin. Mau gimana? Nyontek ke belakang juga gak bisa karena jawabannya selalu panjang-panjang. Jadi susah.

Pas hari Rabu, 09 Juni 2010, gw, lukman, dwitiyo, dan muflih. Sedang merenungi nasib kita yang ujian semesternya pada nyontek dan ngasal. Pas itu udah jam 2 siang dan sekolah udah sepi karena ujiannya selese jam 12. kita merenung di masjid setelah kita sholat Dzuhur berjamaah. Mikirin gimana nasib kita kalo ujiannya aja kayak gini. Takut gak naik kelas. Setelah puas merenung di masjid, kita pindah tempat ke kantin. Terus jam 3 kita keluar sekolah niat mau pulang. Terus singgah dulu di depan sebuah department store deket skolah. Terus kita ngobrol-ngobrol lagi selama 15 menit. Terus kita mau pulang bareng lewat sebuah jembatan penyebrangan. Sesampainya di atas jembatan, kita berempat terpana pada sebuah pemandangan sore indah dari atas situ. Banyak orang lalu-lalang di bawah sana. Banyak angkot, ada tempat parkir stasiun Bogor, dan ada kereta yang ngetem untuk pergi ke arah Jakarta. Karena keasikan kita malah duduk di tengah jembatan itu. Setelah ngobrol-ngobrol, kita berempat berjanji bakalan ke tempat itu lagi pas bulan ramadan untuk menikmati matahari tenggelam sambil ngabuburit bareng, bagaikan genk homo jomblo haus belaian wanita yang kesepian.

Setelah mengucap sumpah itu, kita duduk disitu dan belajar kimia bareng karena besok adalah jadwal ujian kimia. Kita belajar di atas jembatan penyebrangan itu sampe jam stengah 5 sore.

Pada suatu waktu, ada hal aneh menimpa diri gw. Pas itu gw lupa lagi ujian apa, datanglah kertas daftar absen dari temen belakang gw. Gw mengisinya dengan nama lengkap gw dan tanda tangannya. Disitu ada 2 lampiran, yg satu lampiran berupa buku absen kelas, satu lagi berupa kertas selembar absen khusus untuk gurunya. Pas 2 lampir absen itu udah nyampe ke meja pengawasnya, tiba-tiba nama gw dipanggil dan seisi kelas ngeliatin gw semua...
Pengawas : emm harisuddin hawali ada?
Gw : iya saya (ngangakat tangan)
Pengawas : kamu harisuddin hawali?
Gw : iya bu...
Pengawas : ini tanda tangan kamu kok tulisan ”haha” ??
Gw : itu inisial saya bu.. kan nama saya HArisuddin HAwali, jadi disingkat ”haha”...
Pengawas : ah tapi di absen satunya lagi kamu tanda tangannya beda lagi nih.. ibu ga mau ah. Ganti nih
Gw : zzzz....
Si ibu itu langsung nyamperin gw dan nyuruh gw ganti TTD gw yang ”haha” itu. Setelah diganti, ibu itu langsung keliling kelas untuk nunjukin TTD gw yang aneh itu ke seluruh murid disitu termasuk ke anak kelas XI. Dan mereka pun ketawa girang melihat TTD gw yang imut itu sambil sesekali nyontek ke temen sebelahnya, ya mereka memanfaatkan kesempatan itu dgn sebaik mungkin. Sial.. gw dipermalukan hanya gara-gara tanda tangan. -____-”
tanda tangan imut :


Ini tanda tangan gw yg gw pake sejak TK. Gw nulis TTD ini di lembar absen kelas.


TTD ini gw pake di lembar absen yg untuk gurunya. Pas gurunya liat, dia langsung suruh gw ganti. Padahal dari awal ujian jg gw pake TTD ini, tapi ga ada pengawas yang protes. Lucu sekali.

Setelah seminggu disiksa oleh belasan materi pelajaran yang sulit itu, datanglah pekan remedial. Itu adalah pekan dimana kita diberi waktu seminggu untuk memperbaiki nilai-nilai kita yang sangat jelek seperti muka salah satu temen sekelas gw. Yap benar, hampir semua ujian semester gw di remedial. Dan nilai gw sama temen belakang gw hampir selalu sama persis. Itu karena gw selalu nyontek ke dia. Terima kasih banyak untuk Lukmanul Hakim, teman baik gue dari SD.
progress pelajaran ke-2 :


Progress kedua. Ini setelah gw melaksanakan ujian kenaikan kelas. Ada beberapa perkembangan mengenai pelajaran dari yang tadinya ga ngerti jadi ngerti. Tapi masih ada beberapa pelajaran yang ngasal-ngasal dan tetep gak ngerti untuk dipahami. Hijau = positif, Merah = Negatif.
Hasil ujian kenaikan kelas gw. yang merah berarti gw remedial.

Beberapa kali gw diajak sama temen sekelas gw untuk hangout untuk sekedar melepas rasa stress akan remedial yang bikin penat itu. Mereka ngajak gw nonton bioskop, karaokean bareng-bareng, jalan-jalan keliling kota, nginep, berenang, pulang malem, dan masih banyak lagi. Gw sih asik-asik aja. Tapi dalam hati masih kurang tenang mengenai nilai rapot. Takut masih dibawah standar nilai. Tapi itu semua gak gw hirauin selama gw main-main sama mereka. Enjoyable....

Selama seminggu gw berusaha melupakan hal apapun mengenai nilai rapot. Gw tidur, makan, nonton tv di rumah yg penting gw bisa sejenak lupa sama yg namanya nilai rapot. Karena jadwal skolah lagi gak padat, gw jadi suka tidur larut malam untuk sekedar mainan Photoshop, browsing internet, atau nonton film di laptop. Waktu itu pernah gw lagi nonton tv malem. Pas sampe jam 22.30 gw ketiduran di sofa depan tv sambil megang remote. Pas jam 1 dini hari, gw kebangun dengan tv masih nyala. Pas itu gw langsung mikir, gw harus melakukan something useful, lagian tidur lagi juga gak bakalan bisa. Jadi gw memutuskan untuk ke kamar mandi untuk kencing dan ngambil air wudhu. Lalu gw sholat tahajjud 2 rakaat, jarang-jarang gw bisa sholat tahajud. Dalam sholat itu gw berdoa, semoga gw naik kelas dgn nilai bagus, gw masuk IPA, gw bisa bahagiain ortu, dan semoga seluruh teman-teman gw mendapatkan yang terbaik yang mereka inginkan. Amin. Lalu gw baca buku Marmut Merah Jambu, denger musik sampe jam 02.30 dan gw tertidur lagi sampe jam 7 pagi.

Setelah menunggu hasil ujian dengan sangat harap-harap cemas selama seminggu, akhirnya hari untuk pembagian rapot pun tiba. Gw ke skolah sama ibu gw tercinta berdua aja karena bokap gw lagi dinas ke Jambi. Ayah, kupinjam istrimu dulu ya untuk ngambil rapot...

Dan ibu gw masuk ke kelas gw. Dia duduk sendirian. Lalu ada satu ibu-ibu berkerudung yang senyum lalu duduk di sebelah ibu gw. Mereka ngobrol. Gw ngintip ke kelas gw lewat celah jendelanya. Lalu ibu-ibu sebelah ibu gw maju duluan. Mungkin absen anaknya ada di atas gw.

Akhirnya tiba juga waktu untuk ibu gw maju. Gw ngintip tanpa ketahuan. Wali kelas gw senyum-senyum, ibu gw juga senyum-senyum, mereka tampak sedang membicarakan sesuatu. Pas ibu gw keluar, gw langsung cabut bareng ibu gw ke tempat yang nyaman dan tidak ramai. Gw memulai percakapan...
Gw : bu, gimana nilaiku?
Ibu : hmm bagus, cuman matematika doang yang jelek.
Gw : gitu doang?
Ibu : terus ibu nanya ke wali kelas kamu tentang kamu.
Gw : dijawab apa?
Ibu : dia agak senyum-senyum gitu terus bilang kalo kamu tuh di kelas suka banget ketawa-ketawa gak jelas, jadi nilai kamu kurang maksimal
Gw : beneran bilang gitu?
Ibu : ngapain ibu bohong?
Woo aku ketahuan.

Dan sekarang....

GUE RESMI MENJADI ANAK
KELAS 2 SMA DI SMAN 1 BOGOR!!!
Wuuhhu!!!

Gw naik kasta dari junior super cupu menjadi senior yang agak keren dengan celana ngatung. Pas gw masuk sekolah nanti, gw bakalan melihat adek-adek gw yang masih CUPU di MOS sama seniornya, they will taste what I feel (grammar ngasal)

Dan berita bagusnya, gue masuk kelas IPA!!!
Yeah! Dan seluruh temen-temen gw juga mendapatkan apa yang mereka inginkan. Yang mau IPS, yang mau IPA, semuanya kesampean. Doa gw di kabulkan oleh Allah SWT.
Thanks God!

Sudah diujung tanduk, sekarang aman. Kelas 2 gw harus berubah. Janji kepada diri sendiri.


yesterday is history, tomorrow is mistery, but today is a gift. we never know until we pass it...


Salam gaul anak kelas 2 SMA,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

2 komentar:

  1. kata guru agama gw, pake kawat gigi itu hukumnya HARAM . . jadi mungkin itu salah satu alasan kenapa nilai agama lu diremedial . . hehe . .

    BalasHapus
  2. Haha, seru banget ceritanya. Sekarang kan dah kelas XII. semangat ya belajarnya, tantangan di depan semakin besar.
    #Fathuryangtersenyummelihatkreatifitasanda

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog