Lost In Jakarta

  • 2
Emm? Jakarta adalah ibukota negara Indonesia, negara tempat gue tinggal sekarang. Kenapa namanya Jakarta? Karena Anang suka sama Syahrini (apasih?). Mana gua tahu? Terserah yang namainnya dong peduli amat. Ngomong-ngomong soal Jakarta, gw punya pengalaman bodoh yang seharusnya gak diceritain kepada publik. Tapi berhubung gw laki-laki normal maka gw ceritain aja deh supaya seru berbagi pengalaman bodoh wkwkwkwk.

Here the story goes....

Kamis, 8 April 2010. Minggu itu gw libur 4 hari dari senin sampe kamis karena kelas 12 nya pada UAS. Hari itu gw smsan sama temen gw dari jam 8 malem hari sebelumnya(hari rabu) sampe jam 1 pagi hari kamis. Dalam sms itu gw membahas tentang Dekorasi Akbar untuk suatu acara ekskul KIR di skolahan gw. Dia bilang mau dateng ke acara itu, nah gw juga latah gitu malah ikutan bilang ”oke gw bakalan dateng juga demi akskul KIR”. Shit gw termakan sms sendiri. Padahal gw pengen dirumah aja hibernasi seharian. Tapi karena udah nulis gt dan emang harus dateng ya udah dateng aja gw kamis pagi jam 9 ke skolahan dengan membawa gunting, double tape, sama koran. Gatau deh itu semua untuk apa. Paling mau bikin something weird yang bernilai jual tinggi.

Setelah melalui perjalanan selama 45 menit dari rumah dengan menebeng mobil bokap, akhirnya gw sampe juga di skolahan. Biar sopan dan rapih, gw pake kaos Mirota Batik warna item, celana skate panjang, sama spatu kets Converse yang udah buduk itu, tak ketinggalan tas Eiger item gw yang tangguh. Sampe sekolahan gw bengong, kok sepi sih? Mana anak KIR yg lain yang mau ikutan Dekor Akbar? Apa gw dateng kepagian? Kayaknya gak mungkin karena gw langganan ngaret dan telat. Abis itu gw ketemu tmen gw namanya Lukmanul Hakim. Dia hobi makan Nasi Gokil di kantin sekolah wkwk pentinggak?

Setelah itu kita ngobrol-ngobrol berlima bareng temen si lukman di suatu meja di altar depan sekolah gw. Sampe setelah beberapa jam, satu lagi temen gw si Dwityo namanya, dateng juga dengan membawa koran sama karton gede. Karena gw agak gila, maka gw menghasut si lukman sama dwityo untuk cabut dari kegiatan ekskul itu. Gw bilang ke mereka berdua, ”bro, cabut yuk. Kita jalan-jalan ke Jakarta naik kereta”. Dan mereka menerimanya dengan senang hati. Muahaha. Dassar.

Akhirnya kami bertiga pun resmi cabut dari kegiatan ekskul itu dengan meninggalkan koran, karton, lem, dan barang-barang lainnya di meja situ. Kita jalan kaki dari skolah ke arah stasiun. Sambil mikirin objek mana yang akan kita kunjungi di Jakarta nanti. Setelah berjalan, sampe di dalem stasiun deket loket karcis, kita memutuskan untuk pergi ke Kota Tua. Ya kota itu memang sudah tua, kalo masih ABG namanya jadi Kota Muda (apasih?).
Sebenernya kita jalan-jalan itu tanpa persiapan apapun. Uang kita masing-masing tuh gak banyak bin sedikit banget. Uang gw cuman 20rb, uang dwityo 50rb, lukman 20rb. Ya benar, gua yang ngajak jalan-jalan malahan gw yang miskin dasar bodoh. Si lukman jg bodoh, gw miskin ngapain ngikut miskin wkwk.
Pemeran Three Muskateers :


HARISUDDIN HAWALI
(sial, timun muda di selangkangan gw lupa di pindahin ke tas)
motto hidup : biar jelek yang penting ganteng
cita-cita : ngupil di puncak gunung Bromo pake sarung tangan baseball


LUKMANUL HAKIM
(bajunya putih itu melulu dari SMP kelas 2)
motto hidup : untungnya saya tidak homo
cita-cita : peternak ikan lele yang sukses


DWITYO DRAJAT HARMAJI
(daHAR liMA ngaku hiJI) <--nampaknya tulisan alay motto hidup : tiada hari tanpa game online
cita-cita : jadi simpenan pejabat berinisial (&GBIUG*&G&(G^R&TCV%F^%F
Kalo ditotal kan uang kita bertiga itu cuman 90rb. Kalo diitung-itung, uang segitu tuh pas-pasan untuk ongkos naik ekonomi AC plus makan minum. Yaudah lah, udah berdiri deket loket masa gak jadi. Ekonomi AC berangkatnya jam 11.30 sementara saat itu baru jam 09.30 buseng mau nunggu sampe kaki gempor? Akhirnya kita naik KRL Pakuan yang harga tiketnya 11rb. Alhasil, uang kita jadi 90rb – (11rb x 3 orang) = 57rb . 57 rb masih bisa untuk idup lah... terus kita nunggu keretanya dateng sambil ngobrol gak penting dan dari obrolan itu, kita mendapatkan nama ganteng untuk kita bertiga : Three Musketeers. Paan tuh artinya? ”Jagalah kebersihan”. Ya enggak lah. Mana gw tau, bukan gw yg nemuin kata itu haha.

Setelah 25 menit berdiri, akhirnya kereta pakuannya dateng di peron 4, padahal kita udah berdiri sejak lama nungguin di peron 2. Kebodohan Three Musketeers yg pertama. Terus kita masuk ke dalem di gerbong paling belakang, ternyata tempat duduknya penuh semua. Gw sih ogah berdiri 2 jam dalem kereta. Akhirnya kita jalan ke gerbong depan sampe nemu kursi yg kosong. Setelah melewati 6 gerbong tanpa ada kursi kosong, akhirnya di gerbong paling depan kita nemu pencerahan. Ada 3 kursi yang kosong. Tuhan memang ada. Gw duduk sama lukman, si dwityo duduk di depan kita. Terus keretanya berangkat cihui... it’s the beginning of the adventure to Kota Tua. ((grammar ngasal)

Keretanya panjang bgt. Enak pula, ada ACnya jadi mau ga mau gw harus tidur sebagai kebiasaan orang dusun yang kalo nemu hawa dingin langsung jadi ngantuk. Setelah melampaui beberapa stasiun yang namanya aneh-aneh, ada Gondangdia, Citayem, dan ada Juanda(kayak nama tim besbol skolah gw yang anggota dari kelas gw nya pada edan smua wkwkwk NO OFFENSE). Setelah tidur beberapa menit dan menempuh perjalanan selama kurang lebih 7200 detik atau sekitar 2 jam, kita bertiga sampai juga di stasiun Kota. Itu terletak di Jakarta Utara mungkin, di ujungnya Jakarta dan itu juga ujungnya rel kereta. Terus kita turun dari kereta dan keluar stasiun langsung cari makan siang. Di pintu keluar dari stasiun, udah terlihat banyak sekali pedagang makanan dan minuman yang lumayan bikin ngiler. Setelah 2 menit mikir, akhirnya kita mutusin makan ketoprak seharga 6000 aja, supaya tetep bisa idup di Jakarta yang keras itu. Jadi uang kita tinggal 57rb – (6rb x 3 orang) = 39rb. Hmm, masih bisa idup kah? Masiihh, positive thinking dong... wkwkwk (dalem hati udah kringet dingin takut gak bisa pulang ke bogor)

Setelah makan dan minum, kita duduk bentar terus jalan kaki menuju ke Kota Tua nya. Sepanjang perjalanan, tiap nemu benda unik yang gak ada di Bogor pasti difoto. Contohnya ada pohon yang batangnya bengkok aneh difoto, ada gardu listrik bulukan juga difoto, terus patung aneh depan bank BNI ikut difoto, tak ketinggalan jalan raya depan stasiun Kota yang bersih dan lebar itu juga difoto pake kamera hape si lukmanul. Terus kita nyeberang ke arah Kota Tua. Sampe di kawasan kota tua, kita nemu banyak sekali buletan-buletan gede yang terbuat dari semen keras yang nampaknya enak untuk didudukin. Jadi kita istirahat dulu duduk untuk reload energi.

Sambil istirahat, mata ini gak berhenti terbelalak ketika melihat cewek cantik seksi... yaah, namanya juga ABG labil yang masih mencari jati dirinya yang hilang entah kemana. Lalu perjalanan dilanjutkan, didepan kita ada lapangan yang sangat luas kita jalan disitu bagaikan jalan di padang pasir yang panas dan gersang. Emang panas bgt siang itu, udah gitu banyak tukang jualan minuman segerr pengen beli tapi uangnya takut abis nanti gak bisa balik lagi ke Bogor. Sial. Setelah berteduh di bawah pohon di tengah lapangan sambil ngobrol bentar, kita lanjut jalan lagi ke arah sebuah Cafe aneh yang lagi tutup. Terus duduk-duduk lagi di tempat teduh. Terus si lukman ketemu temen SMP nya. Bodohnya dia cuman ngobrol doang gak minta tambahan budget untuk makan, kalo gw jadi dia sih gw bakalan bilang dengan sejujur-jujurnya dan tampang melas, ”eh, gw sama 2 orang temen gw ini duitnya tinggal dikit, boleh gak kita minta sedikit rizkimu untuk kita makan siang??”. tapi untungnya kita masih punya harga diri... gak jadi deh *nyesel*

Terus jalan lagi. Bosen ya jalan terus? Ya iyalah, tujuan kita ke Kota Tua tuh emg cuman untuk jalan-jalan gak jelas doang. So, fasten your seatbelt and enjoy the story...

Jadi setelah dari situ, kita jalan lagi dan melihat ada banyak orang ngerumunin satu orang. Pas kita deketin, ternyata ada satu orang yang kulitnya putih, pake kacamata item, rambutnya kribo keren gitu, trus badannya tinggi kayak miss Indonesia... mungkin mirip kayak Slash gitarisnya Guns and Roses. Pantesan aja banyak yang minta foto bareng jadi rame banyak orang deh. Karena malu kita gak ikutan, sial gw nyesel bgt. Dan untuk mengobati rasa sesal di hati itu, kita cari spot yg sepi untuk sekedar take photo gitu dech wkwkwkwk.

Setelah foto-foto, kita jalan kaki lagi ngelilingin kota Tua sampe 2 kali. Gempor dah tuh kaki. Gak juga sih, kaki gak pegel, cuman kulit ini makin hitam. Udah keren kulit gw cerah secerah mentari pagi, gara-gara jalan kaki siang-siang ngelilingin KoTu 2 kali doang langsung berubah jadi coklat gelap. Daripada makin item, kita sholat dzuhur dulu di terminal transjakarta sebentar. Btw, sbelum solat kita kencing dulu bertiga bayar 3rb. Buseeng jakarta tuh bener-bener ya, kencing aja ngurangin budget. Jadi uang kita ada 39rb – 3rb = 36rb. *keringet dingin makin keluar takut gak bisa pulang*

Pas sholat zuhur gw masuk ke dalem musholanya belakangan karena gw wudhunya agak lama dibanding si Lukman sana dwityo. Pas masuk ke ruangan musholanya tiba-tiba badan gw ini merasakan hawa dingin yang teramat sangat, kupikir ada makhluk halus disitu, rupanya diruangan itu ada 2 buah AC bermerek Panasonic yang udh agak usang tapi dinginnya ngalahin Kutub Selatan. Gila, cuman ruang mushola ukuran 5x6 meter aja AC nya 2 biji, mau bikin mushola apa bikin kulkas daging sapi ??

Solatnya enak parah, dingin. Diluar kan hawanya panas udah kayak didalem wajan HappyCall yang bisa dibolak-balik itu. Setelah solat kita bertiga foto-foto lagi, maklum kita orang dusun yang baru pertama kali ke Jakarta tanpa orang tua wkwkwk. Abis itu kita keluar terus ke shelter Trans Jakarta untuk naik busway. Niatnya sih mau ke Monas untuk jalan-jalan sore yang indah. Tapi entah kenapa kita bertiga duduk di busway nya udah kerasa PW jadi males beranjak aja gitu. Jadi kita mutusin untuk ke Senayan aja sekedar liat-liat tempat olahraga yang terkenal itu... pas sampe senayan posisi duduk kita masih kerasa nyaman dan PW bgt, jadi akhirnya kita mutusin duduk di busway itu sampe shelter ujung aja yg ada di Blok M.

Setelah sampe blok M, ternyata disana ujan deres jadi kita masuk ke bawah tanah dan dibawah itu ternyata tempat jual makanan enak dan snack-snack. Waktu itu udah sore jadi waktunya makan dan kita gak punya cukup uang untuk memanjakan perut. Bisa aja sih makan enak sampe kenyang disitu pake uang sisa, tapi entar jadi gelandangan Blok M karena gapunya uang untuk pulang ke Bogor, terus kita bertiga mati membusuk di kolong meja makan di food court Blok M wkwkwk... kan gak lucu aja kalo dikoran jadi ada berita dengan tulisan ”bangkai 3 orang remaja telat puber ditemukan membusuk di kolong meja makan di sebuah tempat perbelanjaan. Didalam tas mereka hanya ditemukan 4 keping koin 500, 2 lembar uang 1000, uang monopoli yang sudah robek, serta beberapa butir kelereng. diperkirakan mereka adalah remaja bogor yang cabut dari kegiatan ekstrakulikuler mereka dan pergi Jakarta tanpa arah dan tujuan”. Wkwkwk kalo beneran gimana ya???

Setelah 2 kali muter-muter ditempat yg sama di blok M karena nyasar, akhirnya kita menemukan pintu keluar dan disitu kita ngeliat ada penjual susu coklat, wah kebetulan lagi haus. Kita beli susu coklat dan cappucino dingin senilai masing-masing 3000. kalo bertiga jadi 9000. budget kita adalah, 36rb – 9rb = 27rb. *perut gw mulai berontak, bener-bener takut gak bisa pulang ke bogor*. Sambil minum susu itu, kita bertiga ngobrol dulu tentang ”bagaimana kita bisa pulang ke kota bogor dgn sisa uang ini”.

Akhirnya kita mutusin langsung pulang aja supaya dapet kereta murah dan sampe bogor nya gak kemaleman. Dari blok M kita naik busway lagi ke stasiun Kota. Ongkos 3500 dikali 3 orang = 10500. ooohhh nooo.. BUDGET : 27.000 – 10.500 = 16.500 rupiah. Yeah benar, uang kita bertiga tuh kalo digabungin hasilnya cuman 16.500 . terdengar bodoh, ya memang benar. That’s my mistakes, mau pergi jauh kok lupa ongkos wkwk.

Akhirnya kita naik busway dengan tenang tanpa memikirkan hal mengerikan itu dan sepanjang perjalanan hanya melihat pemandangan sore Jakarta yg diselingi dgn hujan rintik-rintik. Setelah 1 jam perjalanan kita sampe jg di stasiun Kota. Kita langsung cek uang, dgn uang yg kita punya itu kita bisa pulang tapi cuman bisa naik yg paling bagus kereta ekonomi AC. Harga tiketnya 5500 dan itu berangkat jam 17.40 . whoooo?? 5500 kali 3 orang = 16.500. Pas itu kita sampe stasiun aja masih jam 4 sore. Kampret, yaudah si lukman beli tiket dan uang kita bertiga pun resmi habis, tinggal Rp. 0,-

Daripada sampe bogor ga bisa balik ke rumah, gw sms bokap gw untuk jemput gw di stasiun wkwk. Bodoh ya... sms nya juga bukan pake hape gw, tapi pake si Lukman soalnya hape gw pulsanya habis. Dasar miskin lu ris. Ya! Emang gue miskin mau ape lo! Wakakaka... setelah nelfon, gw sama Dwityo kencing di WC umum sementara lukman ga ikut untuk menghemat uang. Loh katanya duit lu abis ris? Oh, itu pake uang cadangan si Dwityo yang hanya tinggal 7 ribu. Manstab, bisa kencing dgn tenang tapi harus keluar uang 2 ribu. Jakarta emang gak gratis men! Sebenernya gw maunya kita nunggu keretanya itu di Kota Tua lagi supaya bisa foto-foto sepuasnya sebelum pulang, tapi Dwityo menolaknya karena dia takut bgt kalo sampe kita ketinggalan keretanya dan g bisa balik ke Bogor. Ketakutan dia masuk akal juga, jadi gw nurut aja.

Selama nunggu kereta kita melihat banyak sekali pemandangan yang sangat indah (baca=cewek seksi). Ya benar, cewek jakarta emang gaul2, modis, dan cantik abis. Beda dgn di Bogor. Dimana alay-alay bertebaran bagaikan bulu ketek yang abis dicukur dari atas puncak gedung BNI 46. Pemandangan paha cewek yang mulus, indah, dan aduhai itu adalah pemandangan biasa di stasiun Kota itu. Kita bertiga jadi gak bosen deh nunggu keretanya dateng. Setelah 1 jam menunggu sampe dengkul kopong begini, akhirnya kereta Ekonomi AC tujuan Bogor pun datang. Bentuknya persis kayak kereta Pakuan express tapi kata si lukman penumpangnya lebih berjubel dibandingkan Pakuan, itu dikarenakan kereta Ekonomi AC berhenti di setiap stasiun, beda dgn Pakuan yg hanya berhenti di beberapa stasiun terpilih aja.

Pas keretanya mau berhenti di depan kita, datanglah 10 anak SMA yang berpakaian santai, seperti kaos dan celana jeans. Kita sebut mereka GENK KACRUT. Mereka ributnya minta ampun udah kayak anak ayam minta disusuin sama induk harimau. Mereka terdiri dari 4 cowok dan 6 cewek. Cowoknya sih tampang brengsek semua haha, tapi ceweknya cantik bin seksi semua, sluurp...

Pas pintu kereta udah kebuka, mereka masuknya heboh gila. Ada yg teriak-teriak gajelas, ada yang manggilin temennya, ada yang dorong2, ada yang ngangkat tangannya sambil teriak ”turunkan harga jablay, turunkan harga jablay!!”. oh yang terakhir itu bohong. Pas gw masuk, orang depan gw adalah salah satu cewek seksi dari genk kacrut itu. Gw sih enak-enak aja kegencet-gencet bareng dia, lagian lumayan cantik dan badannya bagus bgt. Jadi ”perut” gw nempel ke pantat dia aahhh enaakk..., mau gimana lagi? Penumpangnya banyak bgt dan mereka semua suka dorong2an. Gw kedorong dan ngegencet dia adalah hal enak wkwkwk. Terus sepatunya copot, jadi di pintu kereta agak tersendat karna dia ngambil spatunya dulu haha lucu deh.

Pas didalem, bener-bener udah ga ada celah untuk gerak. Sumpek untungnya gw pikir ada AC. Sebentar! Mana AC nya?? Kampret gw dibohongin, ternyata jendelanya kebuka lebar dan di atas kepala gw ada kipas angin. Sial, ternyata ini adalah kereta Ekonomi Kipas, bukan Ekonomi AC. Dasar penjual tiket pembohong! Zzzz... jadi gw didalem desek-desekan (masih)bareng cewe seksi tadi itu sumpek cuman di anginin pake kipas angin yg muter-muter. Tiba2 d’Massive dateng nyanyi...

Tak ada lelaki yang menolak berdesakan
Bila wanitanya, bukan perempuan biasa...
Atas bawah seksi...
Bikin mata tak berkedip..
syukuri apa yang ada, hidup adalah anugerah.
Tetap jalani hidup ini, berdesakan dengan dia.

Hha bohong.

Tuh cewe, bener-bener membuat gw merasa gak kayak di kereta. Gw seperti berada di surga dunia yang indah. Enak sekali.... dia juga tampak menikmati gencetan dahsyat dari gw. Jgn mikir porno dulu! Itu kereta ekonomi bung, jadi mau gamau harus berdesakan. Alibi. Selama perjalanan, gw lukman sama dwityo cuman berdiri dan ngobrol gak jelas pake suara gede supaya orang-orang denger. Itu membuat kita bertiga menjadi sangat malu. (H = Haris; L = Lukmanul; D = Dwityo)

H : heh dwityo!
L: apa?
H : bukan lu! Dwityo!
D : apa?
H : gw punya tantangan untuk lu...
D : apa itu?
H : kalo lu bisa buat semua orang di gerbong ini diem mulutnya, lu gw kasih 5000 mau gak?
D : halah, dikit amat.

Seketika itu juga semua orang di gerbong itu ngeliat ke kita semua. Wah mangstab, malu abis... langsung diem dah gue. Terus ngobrol lagi sampe mimisan. Terus pas asik ngobrol, tiba2 lampu gerbong kita mati. Sontak semua orang terutama perempuan langsung pada kaget. Dalam kegelapan ini otak gw langsung berpikir cepat. Pengen sih, noel-noel kuping cewek seksi itu biar dia kaget, atau sekedar megang tangannya terus gw kasih coklat silver queen biar dia pikir, ”wah, pas gelap tadi ada pangeran ganteng ngasih gw silver queen, so sweet bgt sih tuh pangeran....”. untungnya gak jadi karena takut ketauan dan gw juga emang ga punya silver queen. Karena bosen terus gw teriak aja dalam kegelapan itu, ”wah kayaknya kereta ini dibajak sama teroris!! GASWAT!”. dan anak2 cewek dari genk kacrut langsung heboh karena percaya sama teriakan gw tadi itu. Wakakakak... terus tenang lagi, lampunya nyala. Tiba-tiba keretanya berhenti. Kirain mau papasan sama kereta lainnya, ternyata keretanya malah mundur. Ha? Beneran ben, keretanya mundur ke arah jakarta lagi. Gw teriak lagi dalam gerbong itu, “Gaswat! Keretanya dibajak beneran”. Gw ngomong gitu karena terobsesi game GTA San Andreas yg demen main bajak-bajakan. Cewek2 dari genk kacrut sontak langsung panik gitu gara2 omongan gw tadi. Hahah, setelah keretanya mundur terus diem beberapa menit, langsung jalan maju lagi. Huahaha, dasar masinis iseng...
SNAPSHOTS :

saat di Kota Tua :


pohon yang sangat seksi rindang


bangunan tua yang nampaknya sangat tua kalo di liat di foto ini


kata lukman sih ini museum


pengamen Kota Tua emang stylish kayak mau audisi Indonesian Idol


buletan-buletan khas Kota Tua


polisi yang sangat keras, diduga tercipta saat jaman megalithikum dimana manusia masih suka bikin patung


mobil kuno ini emang sangat bagus


plat nomer mobil kuno tadi juga unik


pura-puranya lagi berdiri nunggu busway, padahal nyari WC umum

setelah keluar dari Kota Tua :


di musola kecil AC nya 2 biji


interior stasiun Kota, Jakarta.


liat gambar ini dan tidurlah...


bagi yang pernah ke stasiun kota pasti tau benda ini


peron 11, tanpa peron ini gw gak bakal bisa pulang ke Bogor


Lukman emang ceroboh, sampe-sampe dia hampir keserempet kereta.


tanpa kertas kecil ini, kita bertiga bakalan jadi gelandangan stasiun Kota.


rame bgt didalem kereta, enak gencet-gencetan sama cewek-cewek muahahaha...


orang ini menganut faham "biar sumpek, yang penting gaya". kacamatanya keren kan?
Setelah 2,5 jam berdiri, akhirnya sampailah kita di Bogor dan kita langsung keluar dari stasiun. Genk kacrut juga turun di Bogor. Feeling gw sih mereka anak SMAN (***) Bogor. Tapi ga tau juga deh bodo amat wkwkwkw. Terus gw sama dwityo ke Taman Topi terus ke CFC nya beli makanan terus pulang bareng bokap gw. Lukman dijemput bokapnya sendiri. Gw nganter Dwityo dulu ke rumahnya terus gw nyetir ke rumah bareng bokap dan adek gw. Waktu itu udah jam 20.30 . ngantuk bgt deh pengen tidur. Mana besoknya sekolah... ahh capek, bodo amat gw langsung istirahat.

Best lesson from this story is :
  1. kalo pergi kemana-mana bawa uang yang cukup
  2. Jakarta itu bukan kota yang murah
  3. Kalo ke mana-mana naik kereta ekonomi AC deh, supaya gencetan sama cewek asik. Tapi kalo dapet gencetan dari bapak-bapak gendut kayak si lukman tadi sih itu derita dia wahaha...
 sincerely,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

2 komentar:

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog