The Alas Kaki

  • 1
Halo, nama saya haris umur 24 tahun. Pekerjaan saya adalah sebagai karyawan di sebuah pabrik tahu terkemuka di Batam. Hobi saya di waktu senggang adalah ngelamun. Jep jep jep jep jep jep jep jep jep *suara lampu podium dimatiin*. Mungkin begitulah kalo gue ikutan acara Take Me Out di Indosiar. Comberan, gw gapunya kelebihan apa-apa dibandingin temen-temen gw yang lebih beruntung dari gw. Tampang pas-pasan gini, bakat ga ada, dompet cuman isi kartu remi doang, ulangan suka nyontek. Shit, mau jadi apa gue ini? Tukang ketoprak di depan Mangga Dua Square? Tukang sol sepatu? Temen gw yg lain ada yg mukanya jelek tapi kaya raya, bisa dibanggain. Ada yang miskin tapi ganteng, bisa dibanggain. Ada yang ulangan remedial terus tapi musiknya berprestasi, bisa dibanggain. Haruskah gw pergi ke Australia dan jadi pengusaha ikan lele disana? Atau ke Uganda untuk jadi peternak siput paling kaya? Peduli amat muahahaha..... this is me.

Dan gue punya cerita mengenai suatu benda yang teramat sangat berguna bagi kehidupan manusia. Apakah itu. Coba tebak. Petunjuknya : terbuat dari karet. Bukan! Bukan kondom. Petunjuk lainnya : dipakai di kaki. Iya benar! SEPATU….
Gw punya sepatu. Emg kayanya gapenting cerita tentang sepatu. Tapi gw mau pamer di blog ini bahwa gw punya sepatu wkwkwkwk.... ga guna kan kalo pamer di dunia nyata ga ada yang tertarik. Harap maklum, dunia gw emang di blog, bukan di dunia tempat kalian baca postingan ini.

Jadi satu-satunya alasan kenapa gw beli sepatu adalah karena sepatu gw yang sebelumnya robek gede banget sampe-sampe kalo dipake jempol kaki gw keliatan jelas. Robek karena pertamanya cuman lobang kecil biasa, terus tali sepatu gw masuk ke lobang itu dgn misterius, lalu talinya keluar-keluar dan keinjek sama gw sendiri pas gw lagi jalan. Alhasil, kulit sepatunya ketarik sama tali sepatunya sampe robek panjang dan gede bgt. Ngerti gak? gak juga gapapa, namanya juga ragam bahasa tulis, jadi agak susah dimengerti.

Setelah beli sepatu, udah pasti sih gw pake di kamar terus gw pake loncat-loncatan di atas kasur. Kenapa? Karena alas sepatunya kan masih bersih jadi gak bakalan ngotorin sprei kasur gw. Secara kapan lagi gw bisa puas loncat kesana-kemari di kamar, kasur, dan keliling rumah pake sepatu? Kecuali gw pake sepatu lama yg abis dipake ke sawah yg berlumpur baru gw ga bakal pake loncat-loncatan di kasur. Yang ada gw dimarahin sama nyokap.

Jadi di rumah gw itu, gw punya 5 alas kaki. Terdiri dari sendal, sepatu, dan sepatu sendal(sepatu sendal adalah hasil hubungan gelap antara sepatu dan sendal). Agak gak penting ya bahas alas kaki gw. Ya terserah gw lah kan ini blog gw jadi terserah gw mau nulis tentang apa aja boleh. Hahahaha..... oke let’s see my leg base(terjemahan : ayo kita lihat alas kaki gue).
the shoes :


Sepatu sehari-hari berwarna mono black. Kata temen gw sih, gw pake ini udah kayak penyanyi dangdut sama anak kampung masuk kota. Tapi jangan liat sepatunya, liat aja tasnya (lho?)


Sepatu lama yang termakan usia... dibeli waktu tahun 2009 awal.


Sandal jepit merek Aero, dibeli di Matahari bareng ibu gw seharga Rp.24.000,-


Sandal gunung merek Eiger ukuran 40 dibeli pas gw kelas 3 smp. Sekarang udah agak kekecilan.


Sepatu yang terakhir gw beli. Itu ga ada talinya gua jait. Setelah 2 minggu dipake, jaitan gw itu robek semua, sekarang sepatunya udah pake tali…

Sepatu gw itu adalah sepatu item merek Converse yang bentuknya standard dan simpel tapi keren kayak dipake sama bule-bule sok gaul dari luar negeri. Kalo nonton konser Avril Lavigne juga penontonnya pada pake spatu Converse yang model sneakers soalnya si Avril juga pasti pake sepatu model itu. Secara itu kan sepatunya para skater jaman dulu. Pas beli gw dapet sepasang tali warna putih yg untuk disepatunya. Pas sampe rumah gw langsung buka-buka internet mengenai pola tali sepatu yang unik supaya keren dilihat. Sebenernya gw nemu banyak bgt model tali sepatu yg unik dan keren cuman pas dicoba malah jadi gak pantes sama tampang gw yg agak bloon ini. Sepatu dan talinya keren tapi tampang pemakainya cengok kayak orang imbisil kan gak matching. Huuft jadinya gw pake model tali yang strip-strip doang. Setelah dipikir-pikir, tali model itu kayanya udah ada yang make di sekolah gue. Dan kalo model tali sepatu gw sama kayak dia pasti bakalan ada sidiran kecil yg menerjang gw. Jadi gw duduk bersila dan mikir model tali yg kayak gimana yg cocok untuk sepatu dan tampang gw ini.
kiri-kanan: Lindsay, Drew, Ellen.
yang paling kiri sepatunya mirip punya gw huaha...

Setelah 15 menit mikir, akhirnya gw terpikir sepatu temen gw yang modelnya sama kyk gw ini cuman ga ada talinya, pas gw liat ada karetnya di dalem sepatu. Hmm... yaudah, gw langsung lepas lagi sepasang tali itu dari sepatunya dan langsung ngambil jarum + benang item. Langsung aja gw jahit sepatunya sendiri. Dari SMP gw suka ngejait sendiri, emang sih kayak cewek bgt tapi itu kan sekalian untuk latihan kalo gw ntar jadi anak kost yg tinggal sendiri. Harus bisa ngejahit sendiri, sapa tau baju gw ada yang robek di tarik-tarik sama fans. Jadi deh sepatu bodoh tanpa tali, sebodoh pemiliknya malah lebih bodoh. Pas di pake sih semua yg liat pasti heran, ”ris, sepatu lu ga ada talinya?” udah 43 orang yg bilang kyk gitu k gw (kira-kira). Bokap gw juga nanyain, ”ris itu sepatumu kenapa gak pake tali? Apa gak copot tuh pas dipake?”. hmm... gw bilang, ”jahit sendiri”. Iyee memang agak alay tapi gapapa. Gue kan OUT OF THE BOX, dan gw juga DARING TO BE DIFFERENT.

Hayyah apa pula itu artinya wkwkwk… gw sih tau.

Setelah 2 minggu gw pake sepatu tanpa tali itu, akhirnya jaitannya putus juga. Waktu itu hari jumat pulang sekolah lagi bawa gitar gw udah hampir nyampe rumah. Tiba-tiba sepatu gw udah kerasa kendor bgt jadi hampir lepas dari kaki gw. Pas diliat, ternyata jaitan di sepatu kiri kanan itu udah lepas, alhasil sepatunya gabisa dipake karena lepas terus. Jadi gw balik ke rumah dengan membawa sepasang sepatu di tangan kanan dan gitar di tangan kiri dan kaki nyeker. Haha, mungkin gua kena karma karena pas disekolah gw lagi asik nyari jigong dimulut pake lidah, terus gw buang ternyata jigong yang berbentuk sebutir nasi itu nempel pas di jari kiri tangan temen gw. Terus pas nyadar dia langsung ilfill lah, gimana sih ada jigong temennya nempel di tangan pasti langsung panik dan dilap-lapin ke baju orang sekitar situ.. hahaha.
sandals :


Oh salah, ini mah sepatu ibu gw kalo ke kantor
Ini blog pentinggak, dimana HAL TIDAK PENTING MENJADI SANGAT PENTING, DAN HAL PENTING BELUM TENTU TETAP DIANGGAP PENTING.

salam gubrak,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

1 komentar:

  1. Sepatu lu yang jahitannya ilang paling umurnya sebentar lagi

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog