Minggu Pertama di Kelas Tiga

  • 2

Setelah menunggu selama 12 tahun, akhirnya gw resmi menyandang predikat sebagai anak kelas 3 SMA. Dan hal-hal menyenangkan yang dulu gw bayangin kalo jadi anak kelas tiga SMA, ternyata pas udah ngalamin malah biasa aja. Dulu gw liat anak kelas 3 SMA itu keren, celananya abu-abu, bawa motor sambit kebut-kebutan, punya SIM dan KTP, dan rambutnya gondrong. Semua itu udah gw lakuin dan rasanya ternyata gak seperti yang gw kira. Kirain kayak nge-fly abis ngirup narkoba gitu, ternyata ya udah gitu doang. Celana gw udah abu2, bawa motor kebut-kebutan : udah pernah, gacul mobil bokap : udah, SIM dan KTP : udah punya, pacaran udah pernah, rambut gondrong juga udah. Dan semua itu gak lantas bikin gw merasa senang dan puas. Kayak masih ada target lain yang gw gak tau apa itu. Horror banget.

Ngomong-ngomong, gw sekarang udah kelas 3 SMA (sakali). Tahun sbelumnya gw udah ada progress dalam hal belajar. Yang waktu kelas 1 gw suka gak merhatiin pelajaran karena ngobrol sama temen, kelas 2 jadi lebih mendingan. Pelajaran gw ngerti semua, karena temen sebangku gw yang kalo diitung-itung, level otaknya tuh hampir setara sama gw. Jadi kalo ada pelajaran, dia merhatiin dan gw juga merhatiin. Dan nilai rapot gw naik semua…

Hari pertama masuk sekolah pada 18 Juli 2011, gw berangkat dengan terburu-buru karena gw bangun kesiangan. Sesampainya di gerbang skolah, semua anak kelas 2 dan kelas 3 lagi pada ngumpul di lapangan dan gak masuk ke dalem skolah karena di dalem lagi ada MOPDB. Sekedar info, mulai tahun ini kayaknya istilah MOS atau Masa Orientasi Siswa bakal dihilangkan dan diganti dengan MOPDB (Masa Orientasi Peserta Didik Baru). Entah karena kebetulan atau apa, tapi kepala SMP gw dulu pernah pidato kalo sekolah seharusnya tidak menyebut kita-kita sebagai “siswa”, karena “siswa” itu artinya bodoh. Beliau lebih seneng nyebut kita dengan istilah “peserta didik”, karena lebih tepat menggambarkan peran kita di sekolah : sebagai peserta didik. Dan bener aja, MOS ganti nama jadi MOPDB. Kirain MOPDB itu adalah semacam merek obat kumur.

Sesampainya di lapangan sekolah, yang pertama gw cari adalah temen-temen gw. Entah kenapa jalan diantara orang-orang yang gak lu kenal itu bagaikan kecebur sungai dan gak ada yang nolongin. Ngalir gitu aja, teriak-teriak dan gak ada yang tau. Makanya gw nyari orang yang gw kenal untuk di ajak ngobrol. Dan gw mengenal salah satu wajah yang sudah tidak asing. Begitu dia ngeliat gw, dia langsung nyanyi di depan gw dengan gaya 70an, “forever young…. I want to be forever young….”. what the… ngapain lu? Ternyata dia nyanyi untuk ngomentarin penampilan gw yang semakin mundur ke tahun 70an. Di matanya, gw keliatan semakin bapuk dengan muka datar dan rambut gondrong jambul khas tokoh Lupus karya Hilman. Buat yang gak tau, itu adalah syair dari lagu Forever Young yang dipopulerkan oleh Alphaville. Lagu ini nge-trend pas abad 20. Dan menurut temen gw, harisuddin ini terlihat seperti anak 70an terjebak masa lalu.

*********************************************************************************






Begini ceritanya…. liburan adalah waktu yang pas bagi cowok untuk manjangin rambut. Biasanya kan gak akan bisa bikin rambut gondrong karena terikat peraturan sekolah. Dan awal liburan gw udah merencanakan untuk tidak memangkas rambut sampe masuk skolah. Tapi seminggu berlalu sejak awal libur dan rambut gw makin liar. Gw sih ngarepnya rambut ikal gw ini bakal jadi kribo keren kayak Giring Nidji, tapi apa daya setelah gondrong malah jadi lepek kayak anak SMP abis kehujanan. Kribo enggak, malah jadi kayak gelandangan gak pernah ngurus rambut. Maka gw memutuskan untuk cukur rambut tapi dengan gaya yang berbeda. Gw udah sayang banget sama rambut bagian atas gw, dan lagi kalo ada razia rambut di sekolah…. bagian pertama yang diliat adalah bagian cambang deket kuping. Makanya gw mau cukur rambut untuk ngerapihin pinggirannya aja.

Sesampainya di tukang cukur, gw bilang ke abangnya kalo gw mau pinggirannya aja yang dicukur. 10 menit berlalu dan gw melek secara perlahan untuk mendapatkan kesan dramatis. Doeeng….. rambut gw sangat rapih di bagian pinggir, tapi atasnya malah utuh. Jadilah rambut gw kayak anak schizophrenia. Mikir bentar dan gw biarin aja ni rambut kayak gini. Mumpung liburan, alay dikit gapapa. Pas udah masuk sekolah, otomatis rambut samping jadi normal dan rambut atasnya jadi gondrong parah. Alhasil, rambut keriting ini tak kenal kompromi, kalo orang rambut lurus poninya panjang jadi keren sementara gw poni panjang malah jadi jambul gak jelas. Mirip sanggul yang salah pake didepan.

*********************************************************************************
Kembali ke topik...

Semua anak pada masuk ke sekolah dengan belum punya kelas. Jadi cuman ngobrol sama temen lama doang. Lagi2 gw ketemu sama temen gw dan dia heran. “kayak ada yang beda ya dari lu ris.”, kata dia. Apa yang beda sih? Ternyata rambut lagi. Jadi sekarang semua temen yang gw sapa selalu ngeliat rambut gw dulu. Mereka bilang ada yg beda dari rambut gw. IYE, JAMBUL 70an…! Padahal kalo gw ngaca, gak jambul-jambul amat sih. Rambut gw cuman ikal doang depannya, kalo ditarik sampe lurus palingan ngelebihin idung. Just it.

Semua orang udah gw ajak ngobrol. Kita digiring lagi keluar sekolah untuk ke lapangan dan menerima pengumuman kelas. Sebelum guru gw mengumumkan pembagian kelas, temen gw sewaktu kelas 1 nyamperin gw dan dia bilang, “ris kita sekelas”. Hah? Kok dia udah tahu? Masa dia mendahului Tuhan? Gw aja belum tau. Ternyata dia udah ada bocoran. Semoga aja itu semua gak bener, masa gw sekelas lagi sama temen yang sama? Gw mau temen baru, sayang… temen baru!

Setelah 15 menit, guru didepan altar ngomong, “sekarang kelas 12 IPA 4 : bla bla bla bla…. Harisuddin Hawali… bla blabla “. Yak, saya masuk kelas 12 IPA 4 dan tak ada yang bisa menghalangi saya. Dan gw sekelas lagi sama beberapa temen gw yang gw kenal. Welcome to the Jungle. Temen baru, suasana baru. Disamping banyak temen lama yang gw kenal, juga gak dikit anak-anak yang biasanya cuman papasan doang tapi sekarang malah sekelas. Gw suka temen baru. Mmmuaach….

Pas masuk ke kelas baru dilantai 3, ada satu anak yang dominan bernama MDV. Dia emang dominan. Kalo kamu bingung nyari dia di antara kerumunan penonton Java Rockin’ Land 2011, tinggal liat dengan jeli aja pasti ketemu. Dan saking dominannya, dia ngomong apa aja pasti temen-temen pada ketawa. Ibarat kata dia nyapa dengan bilang “hai”, pasti lawan bicaranya ketawa. Entah karena lucu atau apa, satu yang pasti…. gw anggap dia sangat dominan di kelas. Saat pertama masuk kelas, belum ada kegiatan belajar dan kelas masih berantakan karena bekas ada penambahan inventari kelas. Semuanya lagi pada sunyi, lagi pada nyari tempat duduk yang tepat, lagi pada ngobrol dengan tenang, tiba-tiba MDV masuk kelas dengan brutal dan teriak dengan suara lantang, “Selamat datang, di kelas tanpa Tuhan!!!!”.

Denah Tempat Duduk


Pendidik Adek Kelas :
- wajah rada kucel karena dateng ke sekolah jam 5 pagi (harus lebih pagi dari anak yang lagi MOPD) ;
- pembicaraan sudah menjauh dari proposal, dikarenakan sudah kelas 3 ;
- sisa-sisa peradaban regenerasi kelas X dan XI ;
- mendidik adek kelas dengan tegas dan tanpa ampun ;
- pas minggu-minggu MOPDB, pagi dan siang kerjaannya "marah-marahin" adek kelas (tujuannya baik kok) ;
- motto hidup pas sedang bertugas memarahi: NO SMILE TO FRESH-MAN . (arti : tiada senyum untuk adek kelas)

Sahibul Blackberry :
- beberapa orang termasuk kasta tinggi di sekolah ;
- B-4 : berponi, berbehel, Blackberry, bau ;
- kalo ketemu temen baru pertanyaan pertama yang dilontarkan adalah : "eh, minta PIN lo dong?" ;
- tiap 10 detik ngecek hape, apakah ada message baru atau tidak ;
- megang hapenya pake dua tangan. Jempol bermain, lalu tekan enter ;
- distribusi jawaban ulangan lewat blackberry messenger (BBM) ;
- akun twitternya penuh dengan 'kicauan' ;
- gallery gambarnya penuh dengan gambar-gambar hasil dari aplikasi Capture It! .
- ini denah pertanggal 25 Juli 2011. Sekarang hampir semuanya adalah sahibul Blackberry, dimana pengguna nokia kaya gw ini semakin berkurang dan hampir punah. Kami pantas dilindungi oleh negara.

Kaum Terdepan :
- suka duduk di depan ;
- suka belajar lebih banyak dari yang lain ;
- rata-rata rapot 4 semester lebih dari 84 ;
- target universitas PASTI UI, IPB, atau ITB ;
- jumlah buku yang dibawa melebihi jumlah mata pelajaran hari itu ;
- semua alat tulisnya dinamain supaya gak dicuri ;
- saat guru bertanya, mereka-merekalah yang mengangkat tangan terlebih dahulu ;
- mereka pernah merasakan bangku olimpiade tingkat nasional .

Kaum Independen :
- mereka punya dunia sendiri ;
- gamer online abadi ;
- football freak ;
- suka ngelawak ;
- suka ditindas ;
- merdeka dari jeratan Blackberry ;
- low brain level profile ;
- tak banyak tingkah, tak banyak cakap.


Seisi kelas langsung chaos dan pada ketawa semuanya. Aneh banget dah, anak “atheis” ini bener-bener tau cara mencairkan suasana. Tapi dia gak beneran atheis kok, itu cuma bercanda dan cukup memberikan kesan pertama pada gw : dia gila.

Suasana kelas baru ini bener-bener beda sama kelas gw sebelumnya. Kalo belajar selalu serius tanpa satu orang pun ngobrol. Entah karena emang pada serius atau Karen udah kelas 3 dan gak pengen keteteran, tapi gw suka kelas kayak gini. Belum lagi posisi bangku disini yang mulai tahun pelajaran ini tiap peserta didik harus duduk sendirian. Beda banget lah sama kehidupan gw 2 tahun kebelakang yang kalo nengok ke kiri selalu ada muka temen gw. Kalo tahun ini nengok ke kiri ato ke kanan pasti ada temen, cuman jaraknya lebih jauh. Duduk sendirian kayak gini enaknya Cuma kalo istirahat doang. Pas belajar gak enak, kalo mau nanya-nanya jadi susah harus jalan nyamperin. Dan lagi karena duduk sendirian otomatis yang biasanya ada 4 barisan sekarang jadi 6 barisan dan posisi duduknya makin menjauh dari papan tulis. Apes kalo udah dapet duduk dibelakang. Masalahnya ini adalah kelas 3. Kalo kelas 1 ato kelas 2 sih duduk di belakang gapapa bisa main hape ato baca majalah di kolong, kalo udah kelas 3 semua itu adalah sampah. Posisi duduk menentukan prestasi. Belum kalo ulangan lagi kepepet jadi gembel juga. Nengok kiri kanan pada jauh. Dan kacaunya, gw dapet tempat duduk paling belakang di hari pertama kegiatan belajar efektif.

Kenapa gw dapet di paling belakang? Karena di hari pertama sekolah pun gw terlambat dateng ke sekolah. Jadi tempat duduk gw yang awalnya dua bangku dari depan, jadi dibajak sama temen baru gw sendiri. Apes, mau gw ambil balik tapi gak tau ngomongnya. Mau gw ajak berantem ntar jadi ga enak, temen kelas 3 masa diajak berantem, kayak anak SMP aja. Mau gw lempar tasnya keluar jendela takut ketahuan. Serba bingung. Untungnya di belakang pemandangannya enak. Bisa ngeliatin semua anak tanpa keliatan sama mereka. Karena posisi gw yang di belakang ini, hampir semua isi kolong meja temen-temen keliatan. Hampir semua pula isinya sama : Blackberry. Ayolah kawan, apakah gw spesies terakhir di dunia ini yang pake hape Nokia??? Menurut undang-undang, manusia langka seperti gw ini harus dilindungi. Kenapa sih anak jaman sekarang pada suka hape qwerty itu? Gw kan jadi envy. Kalo gak Blackberry juga pasti pada pake iPhone. Gw kan jadi envy (lagi).  Tapi Alhamdulillah gw punya henpon, daripada kagak punya. #menghiburdiri

Sekedar info lagi, setelah beberapa hari sekolah, MDV terpilih sebagai ketua kelas. Oh gilanya kelas ini. tapi untung dia mau jadi ketua kelas. Tapi tetep aja gila. Baru dinobatkan sebagai ketua kelas aja, dia langsung teriak dari kursinya sambil mukul-mukul pundak kanan, “kalian berani sama saya? Saya Boss dikelas ini! Cincang, Cincang! Ngok!”.  Bagi yang gak tau, itu adalah kata-kata yang sering diucapkan oleh peserta acara Penghuni Terakhir di ANTV. Dan MDV niruin kata-kata itu. Dia ngomong “cincang cincang” sambil memperagakan tangannya seolah lagi mencabik-cabik daging. Dan seisi kelas ketawa lagi atas tingkah polah MDV itu. Kelakuan gila lainnya, dia nulis di papan tulis dengan huruf kapital dan jelas : “KAMI KELAS XII IPA 4. KAMI ANAK DARI PARA PETANI DAN KAMI BANGGA!!!!”. Apaluteh maksutnya? Dan tulisan itu ketahuan pula sama guru Fisika. Untungnya gak dimarahin karena itu memang gak melanggar peraturan sekolah.

Adalagi kelakuan dimana tiap ada celetukan di kelas, selalu diarahkan ke harta dan jabatan orang tua. Misal, ada yang bertingkah miskin seperti minjem pulpen atau minjem buku, anak-anak sekelas selalu mencibir “ih orang miskin minjem, kayak gue dong… beli... Gw kan orang kaya… Makanya punya uang tuh ditabung, jangan jajan bibit padi terus. Bantu bapak di sawah sana...!”. Hahahaha, tentunya itu cuma becandaan internal kelas doang. Walaupun ngomong apapun pasti nyambungnya ke harta dan pekerjaan orang tua, tapi tetep dibawa ketawa aja dan gak ada yang tersinggung….. Bener-bener dah, “harta adalah segalanya” kalo di kelas gw. Dan semua itu tentu ada pemimpinnya, dan pemimpin itu adalah MDV. Selamat kawan, kau akan memimpin kelas ini kepada jalan yang lebih baik selama setahun ke depan. Gua yakin lu pasti bisa. Amin *bakar sesajen uang*….

Minggu pertama gak ada belajar, palingan cuma ada beberapa wakil dari perguruan tinggi yang masuk ke kelas gw untuk sharing pengalaman dan promosi PTN. Gw memperhatikan setiap orang yang masuk dengan antusias, karena setiapnya punya ciri khas masing-masing dalam berbicara didepan umum. Kalo alumni sekolah gw yang presentasi tentang ITB gayanya santai sambil setengah pantatnya duduk di atas meja. Ngomongnya gaul dan rada slank tapi maknanya dapet. Adalagi kakak kelas berjaket kuning yang masuk berempat. Satu orang nyetelin video tentang kampus yang gw tahu kalo dia ngedit videonya itu pake iMovie dari Apple Macintosh. Sementara temennya yang ngomong cuap-cuap, tapi gw gak terlalu dapet maknanya. Terakhir ada kakak kelas dari Akademi Militer. Seperti biasa, mereka masuk kelas dengan badan tegap yang bikin iri para lelaki dan bikin perempuan pada ketar-ketir. Yang paling mencolok adalah bajunya yang ketat memperlihatkan lekuk otot perut dan dadanya. Bikin gw envy (lagi). Setelah kakak kelas dari Akademi Militer ini akan keluar, salah satunya kayaknya naksir salah satu cewek di kelas gw. Cewek yang selama presentasi Akmil itu selalu main HP dan benerin rambut, di akhir presentasi tiba-tiba disamperin sama salah satu kaka kelas bernama Bakso. Mas Bakso lalu bilang dengan suara lantang dan nada menggoda, “gila ya ini cewek daritadi jutek banget”, sambil pasang muka mesum. Seisi kelas chaos lagi. Nih kelas hobi banget chaos. …. gw suka.

Dari awal masuk kelas, gw udah seneng dapet temen baru. Muka baru, sifat baru. Sifat manusia emang hal yang paling seru untuk ditelusuri, apa gw masuk Fakultas Psikologi aja ya? Sifat temen-temen di sini emang beda-beda semua. Ada yang pendiem, ada yang dominan, ada yang alim, ada yang freak sama belajar, ada yang mesum, and many more. Dan di minggu-minggu pertama ini, seperti tahun-tahun sebelumnya gw masih kesepian. Belum kenal banyak orang. Temen lama gw sibuk sama temen-temen barunya. Gw dilupain begitu aja, hiks hiks. They forget about what we did last summer. Iewh….

Snapshots

duduk kesepian setiap awal tahun ajaran baru (ini foto waktu kelas 2 SMA)


Foto kelasku tercinta… duduk sendiri-sendiri, berjuang sendiri-sendiri.


Lokerku tercinta… tempat meratapi nasib menaruh buku-buku yang berat dan baju olah raga.


Masih di minggu pertama, pas istirahat kelasnya langsung kosong. Tinggal gw sendirian, duduk di belakang, suram. Ibarat kartun, gw duduk sendiri di belakang kelas yang gelap, dengan lampu sorot dari atas kepala gw. Tapi itu dulu…. Sekarang gw udah gak kesepian lagi. Untungnya gw bisa bersosialisasi sama manusia. Kalo enggak, bisa-bisa gw “…bagai kecebur sungai dan gak ada yang nolongin. Ngalir gitu aja, teriak-teriak dan gak ada yang tau…”. That’s what I got from kakak kelas alumni yang lulusan ITB itu. “Kita harus cari teman sebanyak-banyaknya”. Kalo udah punya temen baru, temen lama jangan dilupain.

“Melupakan teman lama ibarat kita punya uang 100rb. Terus nemu uang di jalan 100rb, lalu uang 100rb yang lama malah dibuang. Kan kalo disimpen kan uang kita jadi 200rb, lumayan.”
-harisdarko-

Karena minggu pertama itu adalah minggu MOPDB, jadi beberapa bangku di kelas gw ada yang kosong. Hampir seperempat kelas kosong karena di kelas gw banyak anak OSIS. Mereka siap “mendidik” adek kelas supaya pada ngerti kalo sekolah di sini tuh gak semudah nyalain mesin motor. Mereka juga diperkenalkan pada budaya di sekolah ini, kalo sekedar tugas bikin karangan 1,5 lembar folio aja gak becus gimana mau sekolah disini? Dan seperti biasanya… dari 4 hari MOPDB, 2 hari terakhir tercatat hampir 20% peserta didik gak hadir. Yah cupu ah, baru dimarahin segitu doang udah kopong. Secara logika kan keselamatan mereka terjamin. Kaka kelas gak akan ada yang mukul dan gak akan ada yang ngomong kasar. Udah dapet asuransi kayak gitu aja masih aja ada yang membangkang. Mau jadi apa generasi penerus kita ini.

Satu yang gw heran sama mereka, udah dibilang jangan bawa hape pas MOPDB malah bawa Blakcberry. Udah gitu ketahuan pula isi BBM-nya yang menghina-hina MOPDB 2011. Minta disundut pake rokok ya…
Untungnya angkatan mereka dikasih nama “Rantai Emas”, coba kalo dikasih nama angkatan “Raja Singa” atau “Kanker Payudara”. Bisa apa mereka? Kan gak bisa nolak nama angkatan. Mampous la devein en parte dischoulampe…..! (bahasa perancis, artinya “mati aja lu kentang goreng!”). Tapi ya begitulah, tiap tahun angkatan baru selalu punya cerita baru, kasus baru, kesalahan baru. Toh angkatan gw juga gak bagus-bagus amat… tapi keancuran dan ke-gak-bagus-bagus-amat-an itulah yang bakal teringat oleh otak kita sampe kapanpun, dan bisa diceritain ke siapapun. sambil tertawa.

Tetep ancur teman-temanku dimanapun kalian.

(membahas “Rantai Emas” yang tadi : menurut gw itu disingkat jadi REMAS. Slogan: remas sana remas sini #ambigu ---------- FYI, gw udah mematenkan kata “Remas” sebagai kata temuan gw. Dan semua anak seangkatan gw pada ngikutin juga, tapi ga mengakui kalo itu adalah hasil otak gw. Faktanya : gw adalah trendsetter dimanapun gw sekolah, cuma temen-temen pada malu aja untuk mengakuinya  :P)
Salam ancur,
-harisdarko-
Pentinggak.blogspot.com

2 komentar:

  1. Gw suka banget sama blog ini.. creative abiss.. seneng banget rasanya klo u bisa sharing gimana caranya bikin blog kaya gini.. hihihii

    BalasHapus
  2. ngakak parah baca ini --> "semua alat tulisnya dinamain supaya gak dicuri" !! =))

    anyway, mohon bantuannya ya setahun ke depan! *telat ya haha*

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog