Melawan Arus Balik

  • 1
Lebaran udah lewat dan gw masih di dalem rumah, mendekap gemeteran di pojok kamar sambil megang handphone. Di layar tertulis : “ni mama, lg pinjem hp tmen. Tlng beliin mama pulsa 25rb ke nomer barunya mama, 085xx xxxx xxxx. Mama lagi ada masalah di kntor polisi, jgn dulu telp/sms, nnti mama aja yg telp/sms. pnting”. (????)

Oh damn, masih jaman sms gaya gitu? Kalo ga mampu beli pulsa gausah ngibulin orang dgn lelucon itu dongs.

Jadi lebaran tahun ini masih gw rayakan di rumah. Kampung gw sih ada di Lampung, cuman karena lebaran tuh Jumat 10 September dan sepupu gw ada yang mau nikah pada tanggal 18 septembernya, jadi gw sekeluarga mau ke Lampung agak telat. Rencananya sih berangkat selasa 14 sept Pagi, cuman karena adek gw makannya liar, maksud gw semuanya dia makan sampe saos sebotol abis diminum semua sama dia, jadi dia kena serangan penyakit diare. Ya benar! Orang yang kena diare tuh sering boker dan kotorannya cair, mirip-mirip Energ*n gitu. Cuman kalo energ*n harum dan manis enak bergizi, kalo kotoran kebalikan dari itu. Rencana pun berubah. Gw sekeluarga resmi berangkat rabu 15 sept pagi. Kita gak maksa berangkat pas adek gw lagi diare, kalo di perjalanan dia boker di mobil Lamborgini Full Modif milik gw, bisa-bisa harga mobil gw yang trilyunan dollar itu bisa jatuh jadi hanya sekian ratus rupiah saja.

Semalam sebelum berangkat, semua perlengkapan pribadi gw udah masuk ke dalem tas gendong khas orang mudik. I mean, semuanya termasuk celana dalem gw bawa 7 biji. Yap! Kau tidak akan pernah tahu apa yang akan terjadi esok. Pas rabu jam 6 pagi, gw masih tidur di kamar gw yang ada di depan. Tiba-tiba terdenger suara cempreng khas anak kecil yang memanggil nama adek gw, “fahri fahri fahri!”. Anak itu terus memanggil-manggil nama adek gw sampe 5235312523 kali. Dah gila apa nyamper orang jam 6 pagi, helooow ini kan hari libur... Gw terbangun dan gw ngintip keluar jendela, ternyata itu adalah temennya dek gw. Gw yang nguping pembicaraan mereka dari dalem kamar sambil tidur cuman bisa mikir, oh damn, untungnya gw udah melewati fase ‘anak kecil’ sejak SD kelas 5...
Temen adek gw itu namanya Arif, ya benar... namanya arif tapi kelakuannya sama sekali tidak arif.

Arif : eh! Gw boleh ke rumah lu gak?
Fahri : kagak ah, gw mau pergi jam setengah 8
Arif : yaudah deh gw minta lagunya Michael Jackson itu ya...
Fahri : yang mana? Emang gw punya?
Arif : judulnya Heal the Word (terjemahan: sembuhkan kata)
Fahri : oh, bentar ya...
Gw : -____- (dalem hati: yang bener Heal The World)

2 menit kemudian

Fahri : nih hape gw, cari sendiri
Arif : OK. Eh lu suka justin bieber gak? *nyalain lagunya si Bieber*
Fahri : suka. Lu juga suka?
Arif : iya, lagunya enak yang iini miinii mani bob, inii mani iiinii miinii... (maksudnya lagu si Bieber yang Eenie Meenie)
Fahri : gw minta lagu itu dong
Arif : okeh, kita tukeran lagu.

Oke itu bener-bener percakapan ‘anak kecil labil pecinta justin bieber’ yang weird. Kita lurusin aja, Eeenie Meanie bukan lagunya si biber, itu lagunya Sean Kingston yang dinyanyiin bareng biber. Dasar anak kecil yang pengetahuan musiknya rendah.

Gw tidur lagi dan bangun jam setengah 8. sial gw kesiangan, jadi gw langsung mandi dan siap-siap. Setelah sekeluarga beres, kita berangkat jam 9. Meleset 1,5 jam dari jadwal yang direncanakan. Kebiasaan buruk orang Indonesia ini memang tak patut ditiru.

Setelah 3 jam perjalanan dari rumah, mobil kita sampe di pelabuhan Merak, Banten. Di sana sangat sepi. Karena orang-orang udah pada pulang ke Jawa. Kenapa? Karena gw Melawan Arus Balik. Pas hari H lebaran gw liat TV beritanya masih arus mudik, setelah H+3 lebaran gw masih di rumah dan TV udah nyiarin berita arus balik. Gw memang keluarga yang tidak mengikuti trend. Gapapa, yang penting mudik dengan nyantai tanpa macet. Pas masuk kapal, mobil gw dapet tempat di deck paling bawah yang sangat panas dan sumpek. Tapi karena kita adalah mobil paling terakhir yang masuk ke kapal itu, jadi kita dapet parkir dipaling belakang yang sangat luas seluas-luasnya. Disitu kita bisa main futsal ataupun main Rugby. Sayangnya gw gak bawa bola.

Karena udah waktu makan siang, kita makan siang dalem mobil dan naik ke deck atas. Selama perjalanan ke atas, gw banyak melihat cewek-cewek bertampang asisten rumah tangga (baca: pembantu) yang duduk di sepanjang koridor kapal. Mereka keliatan make baju dan jaket baru. Jam tangannya pun kelihatan mahal, padahal gw tahu kalo itu beli di Mangga Dua Square seharga 25.000. Segitu pun masih ditawar. Mereka ingin gaya kawan! INGIN GAYA! Mereka memakai make up setebal 1 lusin kertas. Saking tebalnya, kalo kalian pegang kulit mereka, mereka gak akan kerasa karena yang kalian sentuh adalah lapis ke-13 dari kulit mereka. Aku serius wkwkwk...

Waktu zuhur pun tiba, gw nyari tempat sholat bareng bokap gw ke deck paling atas. Setelah sholat, gw sama bokap naik ke atas dan disana sangat sepi. Hanya beberapa orang aja yang ada diatas situ. Disitu anginnya silir semilir banget. Rambut ikal gw yang udah gw sisir rapih berubah jadi kribo lagi gara-gara angin laut yang cihui itu. Pas gw lagi menikmati pemandangan, di samping gw ada 1 orang Papua (sebut saja si OP) sama temen-temennya. Temen-temennya bukan orang papua. Si OP senderan menghadap ke laut di ujung pager kapal sambil merentangkan tangan layaknya tokoh di film Titanic. Temennya yang megang handycam lantas merekam aksinya sambil nepuk pundaknya. “Hoy hoy, liat sini bro!”, kata temennya. Terus dia balik badan dan ngomong ke kamera, “hey, aku seperti romeo juliet yang pelukan di kapal Titanic!!”. Gw yang nahan ketawa melihat aksi si OP kaget karna tiba-tiba muncul suara OST Titanic (Celine Dion - My Heart Will Go On) dari deck kapal. Oh damn! Apa gw berhalusinasi? Setelah gw celingukan, ternyata ada temennya OP yang megang hape dan nyetel lagu itu. Anjir, kirain si OP punya kekuatan magic... horor abis.

3 jam berlalu dan gw pun nyampe di Lampung. Mobil keluar kapal paling terakhir karena gw parkirnya di paling belakang. Lampung memang keren, baru keluar kapal aja kita udah bisa melihat lambang provinsi ini (lambangnya bernama Siger) di puncak bukit deket situ. Ya! Sebuah bangunan restoran berbentuk Siger mejeng dengan asiknya di atas bukit supaya semua orang bisa tahu kalo mereka lagi ada di Lampung.

Sebelum ke rumah nenek, kita singgah dulu di rumah sepupu gw. Disana kita silaturahmi sambil numpang makan sebentar. Gw ngobrol-ngobrol dikit sama sepupu gw yang pas itu masih SMP. Pas dia pergi, gw liat hapenya tergeletak jadi gw ambil. Pas gw liat wallpapernya sih biasa aja. Semakin teliti, ternyata nama profile hapenya adalah _b!eBeR-f3vER_. Aoh maaan! Demi dewa matahari, dewa Ragnarok, dewa musik, dan tempat pemujaan kue brownies, sodara sepupu gw yang berjenis kelamin laki-laki ini menyukai Justin bieber???!!! Apa kau tidak tahu kawan, bahwa kalo lu bawa hape lu itu ke Bogor, dan temen-temen gw liat tulisannya, hape lu bakal diiket di tiang dan di bakar hidup-hidup!! PERCAYALAH! Dia remaja labil. Demi produser film perjuangan dan seluruh krunya, demi para pedagang baso dan pembelinya, juga demi Bulan yang mengitari Bumi beserta seluruh binaannya...

Cabut dari rumah sepupu gw itu, jam 9 kita lalui menggunakan mobil. Dari tengah kota Bandar Lampung menuju ke kota Metro, tanah kelahiran gw. Rumah nenek gw emang jauhnya ga kira-kira. Dari mulai jalannya aspal dengan marka jalan yang putih bersih, sampe jalannya berubah jadi aspal yang markanya pudar, sampe jalan aspal tanpa garis marka, sampe jalanan yang aspalnya abis gw lewatin demi menuju ke rumah ibunya ibu gw itu. Jalanan menuju ke sono emang dari dulu gapernah normal. Aspal sih aspal, tapi naik turun ga rata kaya bukit. Brani taruhan kalo lewat jalan itu sambil bikin kopi dalem mobil, pasti kopinya ga perlu diaduk langsung jadi. Saking jalannya rusak bikin mobil bergoyang 180 derajat.

Namanya juga kampung halaman. Jadi ya.... kampung.

Kampung kampung gini juga semuanya pada punya motor bagus jek! Jangan salah. Jarang yang punya mobil soalnya jalannya udah jelek, off road, kotor pula. Lagian kan kredit dan DP motor jaman sekarang kan murah. 500rb udah bisa bawa pulang motor matic yang sedang nge-trend. Dengan mata telanjang aja, udah kehitung kalo populasi motor lebih banyak dari populasi Ayam Bekisar. Padat motor.

Di tempat gw nginep juga punya kebiasaan setiap 2 hari sekali pasti mati lampu. Yang bikin rese, mati lampunya pas malem. Udah gitu rutin pula. Mereka gak pake PLN, karena jauh dari kota jadi mereka pake listrik khusus pedesaan yang harganya gak semahal PLN. Yeah, you get what you pay. (grammar ngasal). Gw heran aja, kalo di kota mati lampunya rutin juga pasti gw ada alesan untuk gak ngerjain PR. “emm bu guru, saya ga ngerjain PR soalnya tadi malem mati lampu dan saya gapunya lilin atau sumber penerangan lain”. Problem Solved, LOL.

Beberapa hal yang bikin orang kota mikir, “oh damn, untung gw tinggal di kota”, adalah kebiasaan remaja sana yang kalo malem, entah mati lampu atau enggak, pasti keluar rumah sama temen-temennya naik motor boncengan (motornya berisik karena knalpotnya udah di utak-atik). Misal mereka ada 10 orang, maka harus ada setidaknya 5 motor supaya semuanya bisa naik, dan ikut Konvoi Jelang Pagi (KJP, hmm itu istilah bikinan gw sendiri). Mereka gak salah sih, dirumah juga mau ngapain? TV acaranya monoton, internet belum tentu ada, mati lampu pula. Mending keluar kan?

Pernah suatu waktu gw sekeluarga baru pulang malem dari silaturahmi, lalu ada anak remaja labil gitu boncengan naik motor sambil nyalip mobil kita. Yaudah dikasih jalan aja berhubung gelap banget tanpa lampu jalan. Setelah motornya ada didepan mobil gw, 2 anak remaja itu terus ngeliat ke arah belakang. Kayak ada sesuatu yang mengerikan di dekat mobil. Ibu gw yg duduk di kabin depan juga heran, dia kira jerawatnya yang liar itu keliatan dari luar mobil. Ternyata 2 remaja labil itu lagi ngeliatin asep motornya sendiri. Bingung? ...Jadi mereka ngebut sampe kecepatan tinggi, terus gasnya dilepas sambil ngeliatin asep yang dihasilkan dari ‘motor ngebut’ itu. Kata sodara gw sih, makin panjang dan ngebul asepnya, mereka makin senang. -__-“ adududuh... mau main asep mah ke tukang tambal ban juga ada asep. Itu tuh, si asep tukang tambal ban di sebelah...

Sampailah pada tanggal 18 sept 2010. Dimana ada makanan gratis, disitu ada GUA! Yeah! The kondangan is out there. Gw ketemu semua sepupu gw yang udah pada kuliah. Gw paling kecil, masih dipanggil “dek” sama mereka. Kalo ketemu trus ngobrol bentar, pas lengah gw udah ngilang. Kemanakah si haris? Itu dia! Ada di meja makan. Setiap stand yang ada, pasti gw kunjungin. Mustahil liat gw di kondangan tanpa memegang makanan apapun. Acaranya dari jam 8 pagi. Kalo di bogor kondangan mulai jam 8 paling selese jam 12 siang. Cuman karena diadain di halaman rumah budhe gw, jadi acaranya seharian penuh sampe malem. Ya itulah budaya orang sana. Biar ngaret yang penting menghargai yang sudah mengundang ke acara.

Setelah solat zuhur di mesjid deket situ, gw tidur di mesjid itu sampe jam 2. Abis itu balik ke tempat nginep. Pas jam 5 sore gw balik lagi ketempat kondangannya, masih ada aja yang dateng. Dan makanannya ga abis-abis. Di reload terus. Gw disitu sampe jam 10 malem dan masih ada aja tamu yang dateng! Geblek banget. Makanannya masih nyisa. Gw yang mbantu mberesin meja kursi selalu ditawarin makan. Karena menganut prinsip, “rejeki jangan ditolak”, tawaran gratis itu selalu gw terima. Dan gw resmi melahap 5 piring makan berat sejak jam 12siang. Dan makanannya masih nyisa juga. Udah bang, sodaqohin aja... banyak banget.

Jam setengah 11 malem gw balik naik motor sama sepupu gw. Seperti biasa, jalanannya gelap gulita karna mati lampu rutin. Untungnya di motornya ada lampu. Sepanjang perjalanan yang jalannya rusak itu, badan gw terasa berat banget. Karena makan 7 piring sehari. Kayaknya gw mulai gendut nih. Masa pas naik motor aja dada gw goyang-goyang gitu karna jalanan rusak dan lemak bertambah. Celana jeans gw juga langsung kekecilan. Sekarang gw tau rasanya jadi cewek berbadan semok, dan cewek dengan perut tambun. Naik motor rada ‘goyang-goyang’ hahaha....

Wah ga terasa besok udah masuk sekolah lagi. Masih males nih. Karena senin 20 sept 2010 gw baru pulang dari Lampung, jadi gw gak sekolah dulu sehari. Toh di sekolah juga cuman halal bihalal doang trus pulang dengan garing. Krik krik.

Dan ternyata, masuk sekolah pertama gw setelah libur panjang idul fitri, harus disambut dengan ulangan harian dan mid test minggu depannya. Huuft.... *curhat*

The Journey :



Bis dengan sponsor merek minuman yang dibintangi oleh Ade Rai dan almarhum Mbah Marijan


Makanan gw selama di dalem mobil. Roti isi mencret mocca yang manis dan lembut. Ditemani susu coklat dingin yg baru dibeli di minimarket sekitar BSD.


Gue kaget! Ada mobil APV jalan mundur dengan kecepatan di atas 60 kmh di ruas jalan tol menuju pelabuhan Merak


Mobil naas ini kayaknya kecelakaan sampe ban blakangnya ancur gitu... fenomena mudik.


Pemilik mobil ini pasti udah keliling dunia ke beberapa negara, terlihat dari stiker bendera negara yang ada di kaca belakang mobilnya. Gamungkin dia nempelin itu tanpa tujuan. *sok detektif*


Spanduk di Merak


Mobil gw udah mau masuk ke kapal


Selamat tinggal pulau Jawa, sampai ketemu seminggu kedepan.


Inilah enaknya mudik pas arus balik, SEPINYA GILA. Asik bgt... jadi gak sumpek


Mobil gw paling belakang. Ini adalah pintu masuknya. Gw bisa main bolf disini.


Patung gajah main bola, maskot lampung yang sangat aneh. Terletak di tengah Bandar Lampung.


The Rumah Nenek :


Halaman depan rumah di kampung alasnya semen, biasanya untuk ngejemur hasil panen.


Kalo menurut aturan adat, rumah nenek gw ini seharusnya diwariskan kepada anak bungsu yaitu ibu gw, yang berarti gw bisa seenak udel tiap hari mampir ke sini.


Garasi warisan almarhum kakek gw


Jalan lurus ke depan, dan lu bakal nemu tanggul alias ledeng saluran air untuk ke ngairin sawah


Mobil Kijang ’91 hijau gw diparkir disebelah bokap...


Gang dari gerbang rumah nenek gw menuju ke pinggir jalan, terlihat bagus tapi kalo hujan berubah jadi lumpur isap.


Tempat mandi di rumah nenek gw tuh outdoor, ga ada pintunya, tapi kita sekeluarga udah saling percaya jadi gak ada yang ngintipin. Jadi ya enak aja merasakan sensasi mandi dibawah cahaya matahari. Kalo dikota kaya gitu, gw udah abis diperkosa tukang somay sejak dulu.

The Kondangan :





Yang nikah adalah haris. Jadi untuk para cewek penggemar gw, mohon maaf ya... wkwkwkwk



Gw emang kurang ganteng



Pengantin perempuan adalah sepupu gw, sekilas mirip kayak Syahrini. Yang cowok namanya mas Haris.. haha namanya sama kaya gw.




salam mudik,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

1 komentar:

  1. sepupu lu suruh tobat geura mending snsd daripada bieber

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog