Legenda Manusia Karet

  • 2
Suka nonton One Piece? Pasti tahu dong tokoh utamanya. Monkey D. Luffy, dialah si manusia karet. Dalam alur ceritanya dijelasin kalo dia jadi manusia karet karna makan buah terlarang bernama buah Gomu Gomu (seinget gw). Dan seminggu ini gw juga berubah menjadi manusia karet. Kenapa?

Here the story goes….

Mulai Senin, 4 Oktober 2010 itu gw ada jadwal mid test selama 5 hari kedepan. Ya biasanya kan kalo mid test cumin ulangan trus pulang. Dan gw memanfaatkan hal itu dengan dateng ngaret alias dateng terlambat ke sekolah. Hari senin itu udah gw sengajain dateng telat karna dateng duluan juga mau ngapain? Palingan bengong mikir yang enggak-enggak. Maksudnya mikirin kalo ada orang asing yang nawarin gw permen trus gw bilang “enggak, enggak”. Btw, kalo ulangan sekolahnya masuk jam setengah 8.

Pas sampe ruang kelas, gw masuk dan seisi kelas pasti ngeliatin gw yang ganteng ini. Namanya juga telat, pasti malu lah. Berhubung pengawasnya guru agama, gw jadi ga enak gini. Langsung salam trus minta soal dan duduk. Gw langsung buka bulpen dan ngerjain dengan kecepatan 23525642624 kata per menit. Beberapa jam sebelum bel bunyi, gurunya bilang “yang udah boleh dikumpulin”. Dan gw kumpulin lembar jawaban gw dengan seluruh teman-teman gw masih pada kesusahan ngerjain soal. Gw emang paling bisa (bisa gila).

Pas di luar kelas suasananya masih sepi, Cuma beberapa anak terpilih aja yang bisa ngerjain soal agama dengan kecepatan seperti gue. Tiba-tiba temen gw memecah keheningan...

Dia: loh bro, kok lu udah selese ngerjain? Kapan masuk kelasnya?
Gw: hah? Kan gw telat
Dia: tapi gw ga liat lu masuk kelas siah, lagian kok lu telat tapi ngerjainnya cepet banget, aneh
Gw: ya gw masuk jam 8 trus langsung ngerjain, masa gak liat gw. Kan pada ribut pas gw masuk
Dia: mungkin gw saking seriusnya ngerjain soal agama jadi gak liat dunia luar.
Gw: oh

*sangat garing*

Selasa, 5 okt 2010. hari itu gw udah niat gak telat. Gw udah siap untuk dateng pas kelas masih sepi. Gw berangkat dari rumah jam 7 lewat 5, perkiraan gw jam segitu jalanan bakalan lengang dan ga macet. Namun gw salah kaprah. Sampe jalan, macet sepanjang 2 km selama 30 menit. Oh maaan, waktu gw yang berharga dibunuh secara sadis oleh macet ini.

Gw masuk kelas jam 7.45, seperti biasa seluruh anak ngeliatin gw. Jadi GR aja gw. Dan kebetulan sekali pengawas ulangan pagi itu adalah guru bahasa yang suka ngomong dengan bahasa baku

Gw: assalamu’alaikum
Guru: haris, kamu selalu terlambat (bahasa baku)
Gw: eehhmm.. iya, saya salah perkiraan
Guru: ya sudah, ini kertas ulangannya. Silakan, kamu duduk disamping si Doni*nama samaran* (bahasa baku)
Gw: okeh *ngerjain ulangan*
Guru: haris, kamu udah berdoa belum?
Gw: eh eh udah ...
Guru: kapan kamu berdoa? Tadi kamu terlambat...
Gw: pas lagi jalan ke kelas ini. (bohong)
Guru: heehh tidak boleh bohong, berdoa sana... supaya ulangannya dapat kemudahan
Gw: oke *berdoa*

Jadi deh waktu gw terbunuh lagi 15 menit gara-gara ngobrol sama pengawas. Terlambat emang killing time banget.

Rabu, 6 okt 2010. hari ini gw bertekad kuat agar tidak terlambat. Berangkat jam 7 kurang 10. pasti bakalan macet, dan benar saja. Biarin, gw udah brangkat lebih awal juga kok. La la la la la... ternyata gw telat lagi! Dah gila apa gw? Untungnya gerbangnya gak ditutup, satpamnya nyadar kalo ulangan terlambat masa disuruh lari keliling lapangan dulu? Karena percuma masuk kelas dengan terlambat, jadi gw ngulur waktu aja. Kandung kemih gw penuh gitu jadi gw kencing. Pas masuk kelas, pengawasnya adalah guru gw sejak kelas 1 SMA dan dia udah tahu kebiasaan gw yang suka telat. Ya ampun, malu setengah mampus. Gw langsung ngeringin tangan yang basah tadi trus salam ke dia sambil minta minal aidzin ke dia karna gw suka telat pas pelajaran dia.

Maafkan aku guru..

Kamis, 7 okt 2010. pagi itu gw make baju batik dan tidak membawa tas sebesar hari kemarin. Gw nyadar, isi tas besar gw itu adalah papan segede gaban, buku pelajaran, dan kotak pensil berisi 7 batang pensil. Dan semuanya gak kepake. Yang kepake cuman pulpen doang. Jadi kamis ini gw cuma bawa tas pinggang kecil ala rentenir, diisi dengan flashdisk, dompet, sama pulpen doang. Kalo mau belajar gw tinggal minjem catetan temen, toh gak semua dari mereka yang bawa buku trus dibaca kan?

Setelah berangkat jam 7 kurang 15, Gw nunggu angkot dipinggir jalan. Pas lagi nunggu, gw tersadar kalo banyak banget tentara lagi ngobrol di pinggir jalan. Itu semua gak gw hirauin. Tiba-tiba jalanan jadi sepi. Semua angkot pada ngilang tinggal nyisa motor. Wah firasat gw ga enak. Pas gw liat dari kejauhan ada segerombolan barisan tentara lagi pada jalan di tengah jalan! Mereka membentuk 2 banjar dan 20 orang kebelakang jadi total ada 40 tentara yang jalan di tengah jalan. Ternyata itu baru gelombang 1, dan ga ada mobil yang boleh nyalip mereka. Otomastis semua angkot numpuk dibelakang mereka dong, dan gw ga kebagian angkot.

Dari kejauhan juga keliatan masih ada 4 gelombang tentara lagi, edan parah. Pas gw nanya sama salah satu tentara yang stand by di sekitar situ, katanya gelombangnya masih banyak dan masih lama. Dan itu membunuh waktu gw sebanyak 20 menit! Jadi gw cari jalan muter naik angkot lagi. Dan angkotnya ngetem lagi! Aarrghghh... killing 30 minutes extremely!!!!.

Untungnya gw gak terlambat sampe kelas, walopun gw dateng setelah bel masuk, gw masih sempet lari-larian sepanjang koridor dan masuk kelas sebelum pengawasnya dateng. Kau tahu? Pas itu jadwal ulangan fisika, semua kursi udah penuh dan cuma nyisa bangku di paling depan deket meja guru. Karena jumlah siswa di kelas gw GANJIL, jadi gw duduk sendirian di depan, MENGERJAKAN SOAL FISIKA! Gila apa? Dasar teman-teman pengkhianat... habis manis sepah dibuang, gw dijadiin tumbal sama mereka. Untungnya gw kebagian soal B yang gampang.

Jum’at, 8 okt 2010. ga usah nanya! Pagi itu gw telat lagi. Pengawasnya guru yang gw mintain maaf sampe minal aidzin itu. Dia cemberut gitu ngasih soalnya ke gw. Anjir malu banget gan... dan kaya biasanya, gw ngerjain soal dan keluar duluan. Temen-temen gw nyangkanya gw abis ke dukun, abis... terlambat tapi ngerjain soalnya cepet bgt. Mereka salah, gw bukan ke dukun, gw cuman pasrah gak tau mesti ngisi apa, jadi cuma ngasal doangs.



Dan begitulah legenda Manusia Karet dikisahkan turun temurun. Manusia karet kini sudah tiada, dia sudah berubah menjadi Manusia Disiplin yang tidak pernah ngaret lagi (Amin).Dia sudah kembali ke surga karet, dimana semuanya serba ngaret. Manusia Disiplin sudah terlahir sebagai reinkarnasi dari Manusia Karet, sesuai dengan kodrat manusia Budha. Setelah mati pasti akan ada reinkarnasi menjadi manusia yang lebih baik dari sebelumnya....

Kita sampaikan salam gahoels dari bumi, kepada mendiang Menusia Karet yang mungkin sudah mencapai Nirwana, tenang bersama Bubha Gahoels-tama disana. Amin.

Oh si manusia karet orang Bali toh? *baru nyadar*

salam karet,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

2 komentar:

  1. anak baru...

    ah..
    ceritany kebanyakan kepotong nih..
    diceritain dong pas lo lagi kebingungan...
    cara nyontek lo...
    cara mantab lo...
    hahahaha...

    BalasHapus
  2. Masa lu telat mulu ris?
    Gokil dah.
    Kalo masalah keluar duluan sih gue juga haha.
    puyeng di dalem mah.
    kok ga ada cerita kita jalan2

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog