First Day in The Course

  • 1
Udah 3 bulan semenjak gw yang ganteng ini berubah predikat dari anak kelas 1 SMA yang cupu dan tertindas menjadi anak kelas 2 SMA yang menindas. Yeas, gini-gini gw naik kelas dengan nilai yang bagus. Sewaktu duduk di kelas 1, kalo guru nerangin pelajaran di depan kelas, kerjaan gw cuman bengong gak ngerti sambil sesekali ngucek mata yang terasa ngantuk. Sambil sesekali ngelamun jorok mikirin kucing tetangga. Kadang gw ngobrol sambil ketawa puas bareng temen-temen sebarisan gw sampe pelajaran usai. Dan hasilnya? Gw ga ngerti apa-apa.

Kebodohan macam itu gak akan gw ulang di kelas Sophomore ini. Sesuai janji gw di kelas 1, “kalo gw naik kelas, gw bakal merhatiin guru nerangin dan rajin baca buku”. Gw udah terapkan dan hasilnya, lumayan enak.

Yang lagi nge-trend sekarang ini adalah les di suatu bimbingan belajar. Semua temen-temen gw pada ikutan bimbel. Dari 20 orang yang gw tanya, 21 menjawab “ya, gue ikut les”. Kenapa 21 orang? Karena ada 1 orang budek yang ngejawab 2 kali. Oke, sebagai anak remaja 16 tahun telat puber yang keseringan nonton iklan sabun mandi, gw pun menerima tawaran ortu untuk ikut bimbel di sebuah tempat les yang memiliki jutaan cabang di seluruh Indonesia. Sebut saja PG.

Gw didaftarin sama bokap pas hari-hari terakhir puasa ramadhan 2010. Jadi gw mulai masuk pas setelah lebaran. Setelah 2 minggu berlalu, akhirnya tibalah hari perdana gw untuk mulai belajar di PG.

Waktu itu hari Selasa, 21 September 2010. Gw pulang dari sekolah dengan kepala pusing dan baju udah agak bau kringet berjalan menyusuri pinggiran jalan di bawah guyuran gerimis. gw gak balik ke rumah karena waktunya terlalu mepet. Setelah 20 menit perjalanan, gw sampe juga di gedung PG yang letaknya tepat di depan komplek rumah gw. Gw berjalan masuk ke lobby dan nanya ke resepsionis dimana kelas gw. Setelah ditunjukin, gw masuk ke kelas dengan nama Ruang B. Inggris di lantai 2.



Gw berjalan masuk ke kelas dan di dalam sudah ada Afghan dan Justin Bieber lagi main uler tangga. *geplak* ternyata gw ngigo. Gw masih di lantai satu. Pas udah masuk ke kelas, di dalem ada 4 cewek dan 1 cowok berkacamata yang mirip kayak Raditya Dika. Gw senyum sok akrab ke mereka dan duduk di belakang. Pas duduk, salah satu dari cewek itu ada yang bisik-bisik ke temennya tapi bisikannya itu berukuran 87892313,546 desibel. Jadi otomatis kedengeran sama kuping gw. Dia bisik, “eh eh, itu anak baru ya?”.

Ya ampun, itu kayak kata-katanya “tante” senior yang ngomong ke temennya bahwa ada “gadis” baru yang mau gabung ke perkumpulan Karaoke Nakalnya.

Oke gw anak baru. Gw bener-bener merasa cupu. Gw serasa masuk ke dunia planet kembar, ketemu monster kembar, kecebur ke sumur kembar yang sangat dalam, dan jatuh di dunia orang kembar. BENTAR!, keseringan nonton iklan kopi Good Day jadi gini nih... lanjut, gw duduk nunggu sampe bel masuk berbunyi ada sampe 15 menit. Selama nunggu, banyak anak cowok yang masuk satu-persatu dengan muka yang baru gw liat. Ada yang super gaul make sepatu skateboard, ada yang rambutnya gondrong alay, ada yang keliatannya rajin. Dan semuanya membawa sedotan.



Setelah gw perhatiin, sedotan yang mereka bawa itu sudah dilumuri suatu cairan yang asing. Mereka saling kejar-kejaran keliling kelas sambil sesekali ngegosokin sedotan yang mereka pegang ke hidung temennya. Seraya ngegosokin sedotan ke hidung temennya, mereka teriak “slebeeww...”. What the cat? Permainan macam apa itu? Selidik punya selidik, cairan di sedotan mereka itu adalah ludah! Jadi sedotannya di lamotin dulu ke mulut trus di gosokin ke hidung tmennya. Kan BAU! Hanjir, gw masuk ke kelas yang jorok.

Bel masuk berbunyi...

Pelajaran pertama adalah matematika. Guru pengajarnya masih sama seperti terakhir kali gw les di PG situ. Dialah pak John(nama disamarkan). Guru suatu SMP yang terkenal bisa baca pikiran orang. Makanya selama pelajaran dia selalu ngeliatin gw terus sambil senyum. Mungkin dia baca pikiran gw: “DucH p4nASs b3ud 51Ch D1sInI... AC nyuah m4t1 b03kAN?”.

Pelajaran pun dimulai... teman baru, suasana baru, karakter baru.

Guru : okeh, gimana puasanya kemaren?
Murid 1 : penuh pak!
Guru : apa sih puasa itu?
Murid 1 : menahan lapar pak!
Guru : yak apa lagi?
Murid 2 : nahan nafsu
Murid 3 : nahan napas
Murid 4 : nahan kentut


Iieewhh.... inikah calon teman gw setahun ke depan? Harus ada yang mengalah dalam hal ini... gw yang ikutan jorok kaya mereka atau mereka yang ngikutin gw dengan gaya bangsawan gw ini. 1 lawan 12. Are you ready Mobs??? *penggemaar Anjasmara*. Bla bla bla... akhirnya pelajaran matematika usai. Istirahat 15 menit gw pake untuk beli minuman dan makanan kecil yang sama sekali gak ngenyangin. Abis makan, gw duduk di meja resepsionis niatnya sih mau ngegodain cewek yang lewat, tapi yang lewat malah bapak-bapak semua. Bengong lagi deh sampe bel masuk berbunyi. Giliran pelajaran Biologi.

Masuklah mas-mas tentor yang kurus dengan rambut jaman sekarang. Dia adalah guru biologi gw. Dan begitulah seperti layaknya anak baru, gw yang biasanya liar dan banyak omong, sekarang cuman diam seribu bahasa dan kalem kayak anak SD takut sama ibunya. Gw yang sepanjang pelajaran cuman nyatet materi yang diterangin sama gurunya, ditegur sama salah satu murid, “bro, rajin siah nyatet.. ketularan Smansa ya?”. Ya ampun, gw yang di sekolah tergolong kasta cupu bin males bin remedial melulu bin terpuruk ini dibilang rajin? Sungguh Smansa dan sekolah lain itu berbeda dunia ya...

Setelah pelajaran selese, gw balik ke rumah dan segera beli binder untuk catetan PG, sok gaya anak kuliah geto make binder. Tapi bukan binder alay untuk nyatetin Biodata temen-temen dengan formulir yang “ketinggalan jaman”itu , such as : Nama; TTL; MaKes (makanan kesukaan); MiKes (minuman kesukaan); hobi; tipe cowok/cewek idaman; kesan pesan; dsb.

Iewh.. enggak deh.

Sekarang kalo ada yang nanya ke gw, “ris lu les gak?”. Gw bisa jawab “Ya”. Untuk formalitas aja, moso udah Sophomore gini gak ada kesibukan selain ekskul.
Btw, gw dari tadi nulis “Sophomore” pada tahu artinya gak? Haha, sophomore itu adalah tahun kedua dalam menjalani suatu instansi pendidikan. Dan gw sedang menjalani tahun ke-dua itu di SMA.

salam Sophomore,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

1 komentar:

  1. oke, pg gue jauh lebih normal! haha
    omg lu mikirin kucing

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog