Menuai Kontroversi, Membangkitkan Pro Kontra.

  • 43
Kalo lu suka bikin kopi, hal pertama yang lu cari untuk bikin kopi adalah gelas. Masa iya lu ngopi pake piring? Atau lu ngopi ditadahin pake tangan gitu? Kan gak mungkin. Yang kedua adalah kopinya itu sendiri. Kalo Cuma gelas, then so what? Gosok gigi juga bisa kok make gelas sebagai pengganti gayung. Setelah diseduh, pasti lu minum tuh kopi. Dan kalo kalian orang yang efektif, kalian gak bakal melakukan ”minum kopi” aja. Minum kopinya pasti sambil melakukan hal lain yang berguna seperti mengerjakan tugas yang menambah wawasan dan nilai.

Lain halnya dengan siswa-siswa SMA sekarang ini. Mereka seperti terjebak kembali ke masa dimana perbudakan marak terjadi, berhala dimana-mana, dan sistem kasta diberlakukan dengan keras. Ya! Itulah jaman Jahiliyah. Jaman yang terjadi tepat sebelum nabi Muhammad SAW terlahir ke dunia. Kalo yang gw tau dari buku agama sih, Jahiliyah adalah orang kaum yang bodoh. Bukan bodoh karena mereka gak bisa ngerjain soal SPMB UGM tahun 2006, tapi mereka bodoh dengan menyembah kepada tuhan yang salah dan melakukan hal yang sia-sia.

Sama seperti murid, SMA se-Indonesia sekarang ini. Dengan kedok ”regenerasi ekstrakulikuler”, seniornya memforsir tenaga dan pikiran para juniornya. Bilangnya sih, supaya generasi berikutnya lebih kuat dan berkualitas. Tapi apakah tidak ada kegiatan lain yang lebih bisa bikin semangat? Sebenernya gw nulis gitu untuk mengusulkan hal lain yang gak bikin anak SMA sekarang jadi kurang tidur gara-gara tugas seabrek. Bayangin aja, tiap pagi mereka harus ngumpul jam 6 untuk membahas hal-hal yang menurut gw tuh sangat gak masuk akal. Kalo telat ngumpul atau melakukan kesalahan lain, pasti kena seri. Yah? Seri itu kan kalo pertandingan bola trus skornya 1-1, itu seri.

Satu seri bernilai hukuman. Satu anak dalam satu angkatan yang melakukan kesalahan, dapat 1 seri. Kalo semuanya salah, dapet seri sejumlah anggota angkatan ekskul itu. Kalo diibaratkan dalam ilmu agama, SERI itu sama halnya dengan DOSA. Ekskulnya sebagai agama, Seniornya sebagai nabi, juniornya sebagai pengikut setia, dan janji ekskul adalah rukun imannya. Seri bisa ditebus supaya selamat di akhir masa regenerasi. Dalam islam, dosa juga bisa diampuni supaya selamat dari hari kiamat. Jadi maksud dari regenerasi ekskul itu apa? Menuhankan ekskul? Temen gw aja sampe ada yang melewatkan kewajiban agamanya hanya untuk mengerjakan tugas ekskul sampe larut malam.

Ada lagi, sore disuruh bikin mading, besok paginya harus udah jadi. Temen gw laki-laki sampe nginep di rumah temennya (perempuan). Ya! Dia nginep dan pulangnya jam setengah 5 cuman untuk bikin mading? Apa itu bukan kumpul kebo namanya? Mereka bukan muhrim. Eh tapi gak tau juga sih, pengertian ”kumpul kebo” itu apakah termasuk ngumpul semaleman untuk ngerjain tugas?

Gw punya satu temen seperjuangan dari kelas 1 SMA. Dulu dia sangat lincah, cengengesan, dan ceria. Namun setelah dia bergabung dengan sebuah organisasi terbesar di SMA, semuanya berubah. Gayanya jadi sok wibawa, ngomongnya serius, pokok bahasan utama kalo ngobrol sama dia jadi : “eh lu udah nyerahin proposal untuk pengajuan ke kepala sekolah belum?”, dan yang terpenting, mukanya jadi keliatan stress banget. Ya! Karena tugas untuk diterima di organisasi itu sangatlah tidak mudah... tekanan batin tekanan fikiran berkolaborasi dalam diri.

Semua tmen gw yang sekarang kelas 2 SMA adalah calon-calon ketua umum sebuah ekstrakulikuler. Mereka memakai atribut aneh yang kalo lu pake kayak gitu ke mall, niscaya semua orang bakal mikir : “hellooww... ini mall atau tempat pendaratan alien dari planet Asykaryamabusitorepasone Wesomeroputrunatreuio Yesophineklioptrine RX321 sih????”.

Ngerti kan? Atribut mereka tuh out of mind banget. Yang laki-laki make sepatu kulit warna hitam yang biasa dipake sama polisi dan tentara. Mereka sebut itu sih PDH (Pakaian Dinas Harian). Menurut gw lebih bagus disebut Pakaian nDak gaHoeellsss…..
keren sih jadi terlihat berwibawa, tapi kalo yang make temen-temen gw, yaah lo tau sendiri temen-temen gw kayak gimana. Mereka kan sok ganteng alay gimana gitu... gw timpuk pake sendal juga marah kan? Ditambah dengan model rambut mereka yang sama persis. Botak sodara-sodara! Apakah ada skandal perploncoan di sekolah ini? Plonco kan kalo di kamus artinya botak. Tapi kalo mereka gw sebut perploncoan gak mau. JADI MAKSUTNYA APA? Gw pengen marah tapi gak bisa. Apa hak gue untuk marah di jaman jahiliyah modern ini?
mereka datang dari planet yang jauh








Gak cuman yang laki-laki, yang cewek juga make sepatu yang model tentara dan polwan. Sepatu bermerek PASKIBRA itu sedang nge-trend di kalangan “anak organisasi” sekolah bertaraf internasional gw ini. Jadi kalo lu stay di koridor sekolah gw saat jam istirahat, pasti akan terdengar suara “pletak pletok platak pletok” dari sol sepatu mereka-mereka yang memakai sepatu orang dewasa itu. Beda dengan gw yang ke sekolah cuman make sepatu sneakers canvas bermerek Converse biasa. Gw kalo nginjek kaki orang, rasanya palingan cuman kayak di elus-elus doang. Coba kalo yang make sepatu tentara itu nginjek kaki orang, pasti sakit karena sol sepatunya yang super keras. Sangat pas untuk para Hakim di pengadilan kalo palu-nya dicuri, tinggal ganti pake sepatu PDH dan voila! Sidang kembali dilanjutkan...
perbedaan antara palu dan kapal


pemukul atau palu untuk Hakim, "tok tok tok" Yak! sidang kembali dilanjutkan...


berbentuk seperti kapal nelayan


Temen gw yang ikut regenerasi begituan dan memakai atribut “planet” nya itu pun menjadi berubah kepribadian dari berwibawa menjadi sangat gila. Dia yang ikut suatu ekskul yang bergerak di bidang kesehatan (sebut saja RPM) itu mungkin karena tugasnya yang bertumpuk dan bikin stress, kelakuan dia jadi berubah. Pernah suatu waktu gw sama dia lagi duduk sebangku, dan gw lagi ngerjain tugas di buku tulis gw. Dia yang disebelah gw cuman bengong, tiba-tiba ngambil gunting dari kolongnya. Gw kira gw mau ditusuk, ternyata dia naikin celananya sampe betisnya keliatan dan mulai mencukur bulu kakinya dengan gunting tadi. Bulu hasil cukurannya ditaroh aja gitu di atas buku gw dongs! Gw yang waktu itu lagi ngerjain tugas mendadak langsung lupa cara nulis hurul latin dan lupa Integral dari 2x + 4vt + 8. Bayangin aja, lagi konsen belajar tiba-tiba disodorin bulu kaki fresh from the oven, gimana rasanya? You should try.

Hal lain yang gak lepas dari pendangan gw sebagai pengamat aktivitas remaja dalam masa pubertas di Jawa Barat adalah : anak ekskul selalu memakai ID(tanda pengenal) kemanapun dia pergi di lingkungan sekolah, sampai masa regenerasi ekskul usai. Kembali perbudakan terjadi di era globalisasi ini. Kalo adek kelas gak pake ID dan ketemu kakak kelas di lingkungan sekolah, maka pertanyaan pertama yang terlontar dari mulut kakak kelas itu adalah : “heh! Mana ID lu?”. Kalo gw sebagai adek kelas yang pemalas mungkin bakal bilang “kak, saya males pake ID. Bentuknya kayak koteka! Kan saya orang Jawa bukan orang Papua”. On the other side, adek kelas dengan rasa “loyalitas” tinggi terhadap “agama”-nya (baca: EKSKUL-nya), pasti kalo ketahuan gak make ID bakal bilang dengan penuh rasa sopan ke seniornya: “maaf kak, saya tadi habis dari kamar mandi, saya tidak ingin ID yang merupakan kebanggaan saya itu basah, jadi saya lepas dan saya tinggal di tas.”

Huuft... gak usah lebay kalee....

Diantara semua orang yang diperbudak itu, pasti ada kaum tersendiri yang bebas merdeka tanpa harus mengikuti perintah “agama” itu. Merekalah anggota BURUNG BEBAS BERSAHAJA (3B). Yep! Komunitas yang gw dirikan pada pertengahan 2010 itu adalah sebuah perkumpulan anak yang gak punya ekskul maupun ikut ekskul namun enggan untuk berpartisipasi. Artinya disini adalah, “agama” internal sekolah (baca: ekskul) hanya melatih diri untuk belajar sibuk seperti orang kantoran di Jakarta, selebihnya ya untuk ngisi nilai kegiatan ekstrakulikuler di Raport.

Dalam 3B, tidak jabatan, tidak ada regenerasi, tidak ada ngumpul-ngumpul gaje yang bikin repot petugas kebersihan sekolah, tidak ada perploncoan, tidak ada PDH, tidak ada ID, tidak ada pemaksaan... ya benar! Kita bagaikan burung yang terbang bebas di angkasa. Terbang kemana aja gausah takut nabrak tiang listrik, ga usah takut ada yang ngejar-ngejar, semuanya let it flow bareng hembusan angin di langit. Dan kau tahu? Anggota 3B itu hampir 3/4 angkatan gw. Ya tanpa mereka sadari, mereka sudah mengikuti 3B.
kaum independent


kaum 3B yang bersahaja tanpa harus kerepotan mengerjakan tugas yang menguras fisik dan batin.

























penyalahgunaan iPad sebagai ID (orang kaya)
 

Komunitas tidak resmi ini nampaknya akan kehilangan beberapa anggota seniornya, namun anggota junior akan terus muncul sampai kiamat. Karena anak malas gak pernah bisa musnah, mereka hanya bisa ‘berkurang’. Mereka akan hidup berkesinambungan sampe terompet sangkakala dibunyikan.

Ya begitulah kehidupan SMA. Ada enak, ada what the hell. Semua tergantung bagaimana kita menyikapinya. Gw menyikapi fenomena jahiliyah modern ini dengan bijak. Prinsip hidup gw : “kalo gak mau ngacau, mending pergi”. Jadi kalo gw balik sekolah lewat koridor menuju pintu keluar lalu bertemu anak-anak lagi pada ngumpul gw pasti ngerasa, “oh damn, ada sekelompok anak kasta tingkat tinggi lagi pada ngumpul. Daripada gw minder, mending cari jalan puter balik.”. kalo ga ada jalan muter, ya terpaksa gw lewatin sekelompok anak kasta tinggi itu sambil nutup muka. Nutup muka bukan karena gw jelek, tapi karena gw gak mau para calon-calon pemimpin masa mendatang itu melihat gw yang tergolong kasta rendah ini lewat di tengah mereka. Nanti mereka langsung buka baju takut ketularan bibit-bibit penyakit idiot. KARENA MEREKA SANGAT SOMBONG. Mereka menyembah dewa matahari dan makan makanan kaleng.

Hmmm, selama gw hidup. Baru kali ini gw merasakan rasanya jadi anak Sophomore.

Jadi semuanya kembali pada pendirian masing-masing, kalo kalian bisa membagi waktu antara 'agama', sekolah, dan Agama dengan benar, itu sangat bagus. Kalo ada yang tersinggung ya maaf, no offense. Ini kan kolom bebas, semua bebas mengemukakan pendapat. Toh gw juga gak merasa jadi raja di posting ini. Tersinggung pun gak akan ada yang rugi dari segi moral dan materi kan??

Page traffic mengenai postingan ini :



Dahsyaat! 1000 pageview dalam interval 3 hari! Terima Kasih yang udah baca dan menyumbangkan pola pikirnya baik di komentar, facebook, twitter, SMS, maupun yang secara langsung. I love you all! Bhineka Tunggal Ika. Tiada permusuhan diantara kita...

-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

43 komentar:

  1. oke, postingan ini sangatlah dewa.
    gue salut, tapi kalo bagian b3 gue lepas tangan, gaje. haha

    BalasHapus
  2. anak smansa yang cinta ekskulnya.1 Oktober 2010 18.52

    hahaha haris, ELU enggak MINDER atau IRI kan karena elu gk aktif di EKSKUL apa2 makanya lu nulis postingan lu ini yg kalo menurut gw sangatlah PECUNDANG. posting orang yang kurang kerjaan di sekolahan yang bisany ngeritik doang, ENGGAK punya skill bersosialisasi.

    KALO LU BERANI, ACCEPT COMMENT INI. KALO DALAM 3 HARI ENGGAK LU ACCEPT GW BAKAL NGECAP LU SEBAGAI ANAK YANG CUMA BISA NGOMONG DI BELAKANG. PECUNDANG. MINDERAN. BULLSHIT.

    BalasHapus
  3. setuju !!

    gue setuju kalo make ID itu lebai .. kalo ampe ke kamar mandi dilepas. dan dianggap harga diri.

    gue setuju sama kalo make PDH itu lebai .. sakit lagih.


    eh cuma ... ekskul penajga rumah ibadah diganti dooong. emang gue satpam.

    BalasHapus
  4. kocak gila.. eh, kalau yang..

    "Temen gw aja sampe ada yang melewatkan kewajiban agamanya hanya untuk mengerjakan tugas ekskul sampe larut malam"

    itu GAWAT! itu GAK BENER banget. parah banget. perlu diperbaiki tuh. bilangin gih sama lu biar ga kaya gitu..

    hm.. so far,
    yaa.. semua orang punya pemikiran yang beda sih.. cuman yang paling penting gimana kita bisa hidup rukun, berdampingan satu sama lain dan saling memahami.. ya ga sih?

    ohya,
    sudut pandang lu lumayan juga. coba aja jadi raditya dika ke-2! hha..


    -ndu-

    BalasHapus
  5. @anak smansa yang cinta ekskulnya

    bro/sis, jangan bawa2 nama sekolah... itu bakal menjatuhkan harga diri lu juga.
    tuh, belom sehari udah gw Accept komennya.
    yang pecundang siapa? btw, lu juga gak pake nama asli...

    nick name lu "anak sman** yang cinta ekskulnya", lu gan cinta sama Tuhan lu? lu gak cinta agama lu? lu gak cinta orang tua lu yang udah ngurus lu sampe segede itu?

    ini
    yang gw maksud kalo lu lebih mencintai "agama" dibandingkan agama.


    huuft... mata indah bola pingpong
    tobat woy tobat...

    -harisdarko-
    2 okt 2010

    BalasHapus
  6. saya bangga sebagai anak independen atau anak 3B.

    what the hell id means...
    pengen eksis ?? >> jangan lebay plis...

    "meninggalkan agama demi "agama"??"
    parah banget...
    maka sesunggahnya nikmat apalagi yang telah engkau dustakan..

    postingan anda dewa sekali darko


    salam mata indah bola pingpong..

    BalasHapus
  7. 'haris banget' postingnya.

    yah, walau lu dari hati nulis post ini, gw anggap joke aja ya :)

    BalasHapus
  8. hahahahaha haris darko, lo emang paling bisa kalo ngomong gus, gus, sangat berhasil membuat gua ketawa, walau kalo boleh jujur sejujur-jujurnya, gue ga sepaham PENUH sama lo soal ini #anggap saja pandangan ini terlalu subjektif karena saya memang orang DALEM organisasi-ekskul

    tapi gue tertarik dengan postingan ini bukan karena gue suka ekskul organisasinya, tapi karena gue suka SMANSA dan sensasinya!

    manusia punya pilihan mau hidup kaya gimana, dan karena lo manusia, ya jadi orang non-organisasi ekskul emang pilihan lo, dan begitu juga 'mereka' atau lebih tepatnya 'kami', karena kami manusia, ya sudah menjadi pilihan kami berjalan di tempat-yang-lu-sebut-'agama' itu.

    satu pelajaran dari postingan ini : kalo semua berlandaskan agama yang baik dan benar, organisasi-ekskul dan non organisasi ekskul bisa jadi "satu" kan?

    BalasHapus
  9. Kenapa? Ga bisa bersosialisasi bukan sampe cuma berani di blog? Kalo kamu ga suka, mestinya ngomong langsung sama semua eskul. Ga gini caranya, ga enak diliat orang luar. Kalau saya jadi kamu, saya akan ikuti kegiatan ini dan akan saya rubah pada nanti saya yang jadi senior. Trims.

    BalasHapus
  10. id ya tanda pengenal, cuma biar gampang kenal aja kok, yang lebay ya yang nganggep itu harga diri dan yg kejadian kamar mandi itu lah..
    kalo yang ampe ninggalin agamanya karena ekskul ya dia yang salah, dia yang lupa ama agamanya.

    BalasHapus
  11. Assalamualaikum wrwb teman2 semua. maaf ya saya numpang lewat. kalau lihat fotonya kayaknya itu keliatan seperti batik sekolah saya sebelum ini.

    makasih untuk admin blog ini yang mau buat postingan seperti ini, internet itu media publik yang ga bersifat private, jadi setiap orang punya kebebasan berpendapat.

    saya ga akan menyalahkan pendapat kamu walau saya alumni salah satu organisasi besar di sekolah kamu.

    satu pesan saya, tolong tunjukkan postingan ini ke semua siswa sekolah kamu, khususnya anak2 organisasi dan ekskul organisasi yang menurut kamu lebai itu. sekalian jadi cerminan niat mereka untuk ikut organisasi dan ekskul apakah hanya untuk ekesis atau karna hal lain, bagaimana cara mereka menghadapi kritik yang cukup pedas seperti posting ini.

    satu hal saya memang tidak setuju kalau agama kita diduakan dengan "agama" yang kamu sebut itu. tapi cukup salahkan orang yang menduakan, karna dia selalu punya pilihan untuk melaksanakannya tepat waktu atau tidak.

    omong kosong kalau karna tugas, ibadah jadi dinomorduakan. dan jangan jadi pengecut yang takut jujur sama senior karna harus menduakan tugas mereka dengan ibadah, dan jangan jadi orang pengecut yang berbohong beralasan tidak mengerjakan tugas padahal sebenarnya bisa.

    terakhir, selamat kepada admin atas postingannya yang baik, bisa menjadi cerminan. karena segala sesuatu yang baik itu tidak selalu hadir dalam bentuk yang indah.

    saya harap komentar saya yang panjang ini bisa di acc oleh admin. dan ingat pesan saya tadi ya, kalau bisa sebarkan aja ke anak2 organisasi ekskul yang lain, kalau perlu bilang saja saya yang minta.

    BalasHapus
  12. Eh yang komen banyak ga sih? Accept semua dong, jangan yang nantang atau dukung lu doang. Penasaran soalnya!

    BalasHapus
  13. @widurilalala

    haris darko dan @anak sman** yang cinta ekskulnya, apa yg lu sebut lebay dan apa yg lu sebut PECUNDANG ga lebih dari rasa ga terima dan pengen menegur satu sama lain, betul?
    ini kolom bebas, warga sman** beratus2, pasti beda keyakinan dan pendapat biarin aja semua orang dengan "agama" dan agamanya :)

    BalasHapus
  14. setuju banget ama lu ris walau ada bagian yg nyindir gw -_-

    BalasHapus
  15. oke well gw setuju kalau masa2 regenerasi ini memberatkan (sebagai seorang anak yg pernah regen dengan CARA YANG SAMA TAPI DI WAKTU YANG BERBEDA). gini2, semua bebas mengemukakan pendapat toh? oke sini mari gw kemukakan pendapat gw. Hm menurut gua ya, gatau kenapa angkatan BB itu masuk ke jenis entah 'agak manja' atau 'terlalu dimanja oleh entah siapa' atau 'emang pada dasarnya mereka aja yang ga bisa nerima hal2 di sekitarnya).

    Pada dasarnya, regen bagi guaya, oke emang sulit. Emang berat sangat berat, capek banget, dll yg bikin lu senep. jahiliyah lah apa oke gw setuju. Tapi gini loh guys gw GASETUJU ya kalau regen ini dibilang MENGACAUKAN WAKTU IBADAH. Untuk poin itu, gw rasa, Haris kamu salah besar nak.

    Ibadah, menurut gue kembali ke orangnya masing2. Begitu juga kumpul kebo keboan itu juga. Kalau sampai orang itu ga solat atau ngelewatin ibadahnya, ya salah dia. Kenapa dia ga ngutamain shalat? Emang dia ga takut sama Allah? Slow aja sih kalo DIA BISA BAGI WAKTU, SEMUA HAL ITU GA AKAN TERJADI. begituuuu. Sama halnya dengan nginep d rumah temen. Buat mereka yang gabisa bagi waktu dan prioritas, ya gt lah hasilnya.

    Masalah perubahan sikap juga gimana orangnya loh teman-teman. Nyatanya ya, gue dan teman2 gw lainnya ga menunjukkan perubahan sikap kok. Well kita emang (gue rasa ya) lebih dewasa dan disiplin dan organized. tapi ga jadi terlalu serius juga. Demi deh kita ga terlihat stres punya beban atau apa. Gatau ya karena gw dan temen2 gw yg gila semua ataukah gimana sehingga kami-kami ini ngerasa ga ada perubahan tuh. Gitu..

    Jadi gabisa divonis begitu saja bahwa regen dan organisasi itu jahiliyah atau menduakan Tuhan atau apa. Semua kembali ke orangnya. Masalah orang melihatnya gimana, ya terserah lah. Tapi BTW gw juga risih loh kalo liat orang yang kayak 'jemuran ID' (maksudnya make ID banyak bgt) ganggu bgt kata gw demi deh.

    Oke semua berhak mengemukakan pendapat kan. Kira2 sebagai salah satu pengurus organisasi yg besar di sekolah saya, gt deh pendapat saya.

    Maaci Haris kalau diterima pendapat gw.

    BalasHapus
  16. Assalamualaikum,

    wahwah dari fotonya aja jelas banget tuh lingkungannya,

    posting yang cukup menyentil dan bisa jadi bahan evaluasi juga. cuma mungkin yang anda belum ketahui adalah semua ngga terlihat dari luarnya aja, semua terjadi dengan tujuan, dan saya rasa anak2 sman** ngga sebodoh itu untuk mengulang sebuah tradisi klo mereka sendiri ngga ngerasain manfaatnya. tolong pahami betul betul sebuah situasi sebelum berpendapat :)

    untuk masalah ibadah saya setuju sama fathin, bahwa semua kembali kepada orangnya masing2. dan hidup juga emang pilihan, ngga perlu saling menjatuhkan klo emang jalan hidup yang dipilih seseorang ngga merugikan orang lain (diri sendiri).

    yang jelas setiap elemen manusia saling melengkapi ko, klo semua homogen hidup ga akan menyenangkan kan? cheers !

    BalasHapus
  17. waw
    emang bener sih
    tapi emang ini tradisinya smansa
    kalo kata gue sih emang ini buat smansa jadi lebih baik
    kan emang itu tujuan regen
    gue tau ko, emang regen itu menyiksa
    gue juga sekarang lagi regen kali
    dan regen gue itu udah lamaaa banget
    sampe sekarang ga jelas beresnya kapan
    tapi itulah regen
    akan ada waktunya kita me-regen, bukan di-regen
    sabar aja lah
    ntar juga regen tuh bakal jadi kenangan manis
    emang kalo dari luar tuh pasti keliatannya regen itu nyusahin banget deh
    tapi sebenernya ga segitunya juga kok

    NB:
    buat temen-temen yang lagi regen, semangat ya :)

    BalasHapus
  18. wah, emang mantep dah postingan blog yang ini ris. Hampir sependapat sama gua terus. Soalnya gua juga bukan anak yg gila "agama" kaya foto2 yg diatas.

    Gara-gara "agama", si "anak s****a yang cinta ekskulnya" jadi merasa lebih baik dari orang yang menurut dia ga aktif di ekskul. padahal dia salah besar.

    Ternyata ada yang salah mengambil hikmah dari aktif di ekskul .


    -zzzzzz-

    BalasHapus
  19. well, gw setuju ama postingan lu ini. sepatu bapak2, ID yang ampe nyentuh sepatu bapak2 itu, buku yg blum sebulan udah penuh ama karangan gaje, salah dimarahin abis2an, ga salah dicari2 salahnya, klo ngomong ke senior kayak ke bos *serius, kemaren ada salah satu kelas 11 yg mau ngambil IDnya yg dipake salah satu kelas 12, ngomongnya wtf abis. ampe kesel gw dengernya*, gw rasa itu semua bullshit banget. Cuma pelampiasan kakak kelas karena dulu dia ngerasain kayak gitu juga. dan gw rasa kalian semua setuju. am I correct?

    soal ibadah itu, gw setuju ama fathin. Kembali ke orangnya. Kalo dia ga bisa bagi waktu, berarti dia bukan orang yang berdedikasi, dan berarti dia orang yang masuk ekskul/organisasi CUMA PENGEN NGEKSIS. organisasi kayak osis/mpk itu mestinya diisi sama orang2 yg emang pengen menjalankan misi osis/mpk,jangan dijadiin media eksis-eksisan

    satu pesen gw buat angkatan bawah gw: pengen eksis? jangan maksain ikut ekskul/organisasi. belajar yang bener, bikin prestasi yang gede, lu ga cuma bakal eksis di smansa, tapi nyampe universitas juga. Liat tuh a ashar ama si oki.

    kalo emang pengen ikut ekskul, ikut tower 16, gapake regen meen :D

    BalasHapus
  20. gua harry, selaku admin blog xi ipa 4 SANGAT SETUJU dengan SEGALA pendapat dan argumen lu, ris
    Dan yang bikin gua salut sama lu tuh, semuanya itu FAKTA dan REAL dari pandangan gua sih, hahaha
    nice posting gan, ane cuma numpang "eksis" dan numpang promosi blog (klik nama ane yah)

    saatnya pendapat gua mengenai "Jaman jahiliyah di masa SMA", setelah liat dari beberapa komen sebelumnya, kayak sih kontra sama lu, tapi komen gua ini bakal jadi pro sama lu, karena gua juga ngerasa risih dengan id yang gede-gede, banyak, dan dengan sepatu pdhnya itu, kalo menurut gua soal ID itu enggak usah segede itu juga kali, dan kenapa harus ada namanya?, apakah itu tidak terkesan "pamer" dan apa tujuannya di kasih nama?, untuk eksis? atau mau ngantri?, dan yang tidak habis pikir itu, idnya pada gede-gede, gua jadi agak risih dengan teman-teman yang kalo lagi jalan sama dia, keciprat dikit di usap-usap, bukan kah itu yang disebut 'lebay', kalo saran gua sih mending yang kecil-kecil aja, dan enggak usah ada nama, letaknya pun kalo bisa di dada gitu, sama aja kan?, nah yang kedua, gua agak kontra juga sama lu, ris, kalo masalah agama yang ditinggalkan itu urusan orangnya itu sendiri dan 'agama'nya itu (diri sendiri 80% dan 'agama'nya 20%) kenapa ada 'agama'nya?, karena kalo dilihat dari kesehariannya itu yang kumpul di depan sekolah dan kalo gua liat sih pada teriak-teriak gitu, apakah perbuatan itu tidak menekan batin seseorang?, bentakan, sentakan, serta teriakan yang di ucapkan oleh seseorang itu biasanya menekan mental seseorang, dan bisa saja menjatuhkan atau malah mengganti prioritasnya (agama), yang saya maksud itu lebih memprioritaskan 'agama'nya dari agama aslinya dia, kalo saran gua sih cukup dikasih tau aja, dengan nada biasa, kalo anaknya bandel yang dikasih omongan yang cukup 'dalem', atau singgung, sama aja kan?, ketiga, soal tugas menumpuk, kalo menurut gua sih, itu sangat berlebihan dan sangat membebani juniornya, kalo yang gua lihat, ada tugas yang seperti ini, "apa yang sudah kita perbuat hari ini?, apa yang kita dapat hari ini, apa yang? (kalo manggil pacar, hahaha), dll dah", apakah kita harus se-PERFECT dan se-MANTAP itu buat ikut 'agama'nya itu?, enggak gitu juga kan?, atau seniornya ingin fudul?, enggak gitu jugakan?, dari beberapa 'agama' yang gua liat sih bukunya itu setebal buku novel (72x2=144halaman), dan katanya sih masih nambah? #beeeegh, enggak peot tuh tangan?, siapa juga yang mau nulis gituan, kalo saran gua sih mending dikurangin aja deh, dari pada merepotkan kedua belah pihak, yang meriksa dan yang mengerjakan, benerkan?, ya makanya jangan terlalu mempersulit sesuatu, yang fleksible aja kan bisa?, sekian deh komentar saya, dan untuk haris, soal 3B itu bagaimana kita buat yang resminya saja?, hahaha, bisa toh? oh iya 1 hal lagi, yang gua salut dengan postingan ini adalah..
    "Nanti mereka langsung buka baju takut ketularan bibit-bibit penyakit idiot.[B]KARENA MEREKA SANGAT SOMBONG[/B]. Mereka menyembah dewa matahari dan makan makanan kaleng."
    itu bener dan LIKE THIS!
    thanks

    BalasHapus
  21. bayu mengatakan..

    gue membenarkan pendapat lo tentang regenerasi yg membuat lelah, membuat kurang tidur.. tapi ga semua pendapat lo gue setuju..

    karena semua orang bebas berpendapat, boleh dong gue berpendapat menurut sisi gue, menurut apa yg gue alami di sekolah gue??

    okay here we go..

    1. menurut gue lo harus coba buat masuk salah satu ekskul atau bahkan organisasi terbesar di sekolah lo biar lo bisa belajar BERPOSITIVE THINKING dan melihat setiap hal dari berbagai sisi.

    2. gue ga setuju klo lo blg PDH ngga gaul.. emang menyakitkan.. emang berat, emang kaku, tapi sebagai salah satu anggota paskibra di skolah gue, dimana gue terkadang menggunakan hal itu untuk urusan dinas, gue merasa tersinggung atas pendapat lo!
    klo ada temen skolah lo yg pake PDH buat jalan2 ke mall di hari libur, lo baru bisa blg itu ga gaul, karena emg kenyataannya emg itu bukan barang yg bisa dipake buat ngegaul.. dan sekolah juga bukan tempat ngegaul kayak di mall kan?

    3.menurut gue, lo kayaknya bener2 harus coba deh gimana sih si hal "jahiliyah" yg lo sebutin itu berjalan.. biar lo bisa tau tuh tugas2nya itu apa aja secara detil..
    gue ga munafik, gue akui memang di sekolah gue cara regenerasi itu tugasnya seabrek.. tapi alhamdulillah selama ini belom ada tugas "surat cinta kepada senior" hahahaha kalo di sekolah lo gue gak tau deh gmna..
    yg gue rasain (karena gue salah satu pelaku regenerasi) setiap tugas2 itu punya esensi, punya tujuan dan manfaat.. bahkan jumlah tugas yg sangat banyak juga punya manfaat buat gue.. alhamdulillah gue masih bisa ngambil hal positif dari segala keluhan gue saat masa2 regenerasi dulu.. how about you? oia gue lupa, katanya di skolah lo ga ikut ekskul apa2 ya? sorry sorry..

    4. tentang "Botak sodara-sodara! Apakah ada skandal perploncoan di sekolah ini? Plonco kan kalo di kamus artinya botak. Tapi kalo mereka gw sebut perploncoan gak mau. JADI MAKSUTNYA APA? Gw pengen marah tapi gak bisa."
    alhamdulillah di organisasi sekolah gue cuma mengharuskan rambut rapi.. kalo anak2nya jadi pada botak ya itu kan pilihan mereka.. klo di skolah lo anak2nya pada botak tapi sebenernya ga disuruh sampe botak, mending lo tanya alesan mereka knpa milih botak sekalian..
    klo gue dulu sih sekalian botak biar ga harus potong2 lagi.. tetep rapi.. haha irit ongkos --> tuh kan hal sepele kek gini aja ada manfaatnya (baca : irit biaya, rambut rapi)

    5.tentang "Gayanya jadi sok wibawa, ngomongnya serius, pokok bahasan utama kalo ngobrol sama dia jadi : “eh lu udah nyerahin proposal untuk pengajuan ke kepala sekolah belum?”, dan yang terpenting, mukanya jadi keliatan stress banget. Ya! Karena tugas untuk diterima di organisasi itu sangatlah tidak mudah... tekanan batin tekanan fikiran berkolaborasi dalam diri"

    haha tiap orang punya pilihan kan, nah terus klo temen lo milih buat ikut organisasi knpa jadi lo yg ribet? klo ternyata dia GAK SOK WIBAWA tapi dia sudah SEDIKIT LEBIH DEWASA dan GAK BOCAH lagi gimana?

    lagi2 pendapat gue berdasarkan apa yg gue rasain..
    berat memang regen itu, tapi gue akui, masa2 regen di sekolah gue ngebantu gue buat dewasa.. ada buanyak bgt masalah/kejadian2/hal2 yg timbul dalam diri gue, dan hasilnya? gue bisa dapet pemikiran2 baru, bisa dapet solusi2 baru, pencerahan2 baru.. satu prinsip yg selalu gue pegang, masalah ada buat bikin kita kuat kan.. so ketika gue bisa melewati dan menjalani masalah2 itu dengan baik, akhirnya gue uda punya antibody untuk masalah2 yg akan datang selanjutnya.. dan begitu seterusnya.. antibodi gue terus bertambah..

    6. ada hal yg menarik, menurut ceritaq temen gue, temen yg mungkin sepemikiran sama lo ttg cara pelaksanaan regenerasi di sekolah.. akhirnya dia pun mencoba mengubah cara2nya 180 derajat.. hasilnya? apa bedanya dengan yg menggunakan cara selama ini?

    -bersambung-

    BalasHapus
  22. bayu mengatakan.. PART II

    1. sama pintar, memiliki teori, memiliki materi
    2. sama2 siap dilantik jadi pengurus ekskul atau organisasi

    bedanya, cara baru ini membuat mereka lemah, GA TANGGUH sama sekali! GA EMPATI satu sama lain, GA SALING MENGENAL SECARA DALAM satu sama lain.. ketika ada ombak datang, mereka hanya menyerahkan diri mereka pada lautan, ga bisa berjuang, hanya takut..

    pada akhirnya, si orang itu menyesal dan menyalahkan dirinya, karena mnurutnya karena dia penerusnya menjadi selemah itu (walaupun memang "berisi")

    lo tau ga sih, klo pas regen itu,(yg gue rasain)lo bisa belajar gmna peduli sama orang, gmna pentingnya mendengarkan orang lain, gmna rasanya kita harus menekan ego, gmna rasanya harus belajar ikhlas, gmna rasa bahwa memberi dengan ikhlas ada sulit, gimana rasanya lo bener2 harus peka sama orang2 di sekitar lo,
    gue bisa ngeliat temen gue tiba2 diem di pojokan, atau mungkin gue yg kayak gitu.. dan tiba2 ada temen yg lain yg duduk di sebelah gue, dan menunjukan betapa pedulinya mereka.. dan membuat gue yakin kalo "lo ga sendirian bay.. kita bareng2"

    terus ris, sorry nih.. yg gue tangkep, (cuma penilaian gue ya) lo bukannya memperkuat posisi lo sebagai salah satu elemen 3B itu, tapi lo malah menjatuhkan diri lo sndiri.. karena yg gue liat lo justru minder sama anak2 ekskul/organisasi di sekolah lo.. sampai akhirnya saat mereka mulai ga sejalan sama lo, mereka mulai berkembang dan menemukan jati diri mereka, mulai dewasa, lo malah nganggep mereka sombong lah, sok wibawa lah, apalah.. hho.. malah sempat terbersit dari penjabaran perasaan lo di posting ini, gue sempet mikir, "apa lo iri karena ga bisa seperti mereka?" karena yg terlihat lo bener2 mencap bahwa "anak ekskul itu SHIT banget" dan "3B gue enak dong, bebas" SO WHAT? Pilihan gue, ya gue, pilihan lo ya lo, ngapain dibandingin? haha buat gue itu terlihat seperti kata2 sarkasme yg lo lontarkan.. hahaha..

    menurut komen afrishal "tapi cukup salahkan orang yang menduakan, karna dia selalu punya pilihan untuk melaksanakannya tepat waktu atau tidak."
    lagi2 semuanyha tentang pilihan kan.. gimana pelakunya.. bukan gimana apa yg dilakukan..

    hmm.. sebenernya semuanya balik lagi sama gimana seseorang ngejalanin msa regenerasi..
    perlu diinget, walalupun gue lebih terlihat kontra sama pendapat lo, tapi gue mengakui REGEN ITU CAPE tpi gue ga MELIHAT KELELAHAN ITU SEBAGAI SUATU HAL YG SANGAT NEGATIF, GAJE, GA GUNA, MENDUAKAN AGAMA, ATAU APAPUN, karena gue masih bisa dapet hal positif dari kelelahan gue..

    gue justru makasih bgt atas semua itu.. gua ga bisa bayangin klo annti gue uda hidup diluar tanpa bimbingan ortu tanpa kaka, gue harus sendirian ngehadepin dunia yg uda makin kejam kyk sekarang, mau jadi apa gue? terinjak2 sama orang2? meeen we need power! muna deh klo orang bilang kita cuma butuh otak..orang genius sekalipun juga butuh teman kan? juga butuh sosialisasi buat kehidupannya.. kalo gue sih ga mau jadi si genius yg nerd dan terkucilkan.. hahaha.. kan lebih bahagia kalo bisa seimbang semuanya..

    maaf ya kalo komen gue ini terlalu panjang.. semoga di accept deh.. kan namanya juga pendapat.. mana ada pendapat yg salah, apalagi PENDAPAT SAMPAH YANG BAKAL LO HAPUS.. kebebasan berpendapat dijamin negara kan.. hahaha..

    oke deh thanks haris buat postingannya..

    once again, i think you should try, so you can feel it by yourself, and think twice to do this..

    byeeeee

    BalasHapus
  23. eh ada RPM alias PMRnya tuh, haha kayanya gw tau siapa yg nyukur bulu kakinya trs ditaro di buku pas lu lg belajar -_____-

    kalo pendapat gw pribadi sih ya, emang sbenernya ada gunanya kok 'pembentukan mental dan fisik' itu. setahun kedepan org2 yg bakal menjalani organisasi itu pasti bakal 'diserang' dari mana2, dan kenapa gw bisa ngmg kaya gini? karena gw dan temen2 gw udah merasakan apa2 aja setahun kebelakang itu.

    percaya deh, kami cuman gak pengen adik2 kita gampang 'dijatohin' dan gampang 'diserang' aja kok, kami pengen ngeliat mereka lebih baik dari kami :)

    BalasHapus
  24. Hahahahaahaha, ada ada aja lu riis

    smua tugas dan praturan regen ada maksud dan tujuan yang baik kok

    klo yg soal "agama", kn lu bilang Ekskul sebagai agama, Senior sebagai nabi, junior sebagai pengikut setia, dan janji ekskul adalah rukun iman
    itu salah ris, klo smua organisasi lu blang gtu, sama aja lu blang :

    sekolah itu agama, kpala skolah dan guru itu nabi, murid itu pengikut, dan praturan sklah itu rukun iman

    indonesia itu agama, presiden dan pemerintah itu nabi, masyarakat biasa itu prngikut, dan UUD itu rukun iman

    kan ga gtu jugaa, bner kan ?
    dsini kk klas mencoba membimbing, ga ada tujuan lain slain mmbuat kalian lebih baik kok

    klo mau ngbrol ngbrol ttg ini sok aja kita ngbrol di skolah, skalian ngmongin keinginan lu yg pngin ***, hahahaha

    -zego-

    BalasHapus
  25. Assalamualikum Haris :)

    numpang lewat ya. Gw adalah salah satu alumni smansa yang pernah menceburkan diri di dunia ekskul organisasi. Tapi jujur, gw salut dengan postingan lw yang satu ini. Kenapa? Sudut pandangnya keren, karena gw gak pernah mempunyai sudut pandang seperti itu.

    Berhubung pendapat tentang postingan lw yang satu ini, baik yang pro maupun kontra sudah amat sangat banyak, jadi di sini gw gak mau ngasih pendapat, gw malah mau nannya ke lw. Pertanyaan yang didasari karena gw amat sangat salut dengan pemikiran lw yang amat sangat kritis itu dan membuat gw penasaran.

    Inti pertanyaan gw : menurut pendapat lw, memang proses regenerasi yang IDEAL untuk anak-anak SMA itu seperti apa? Kalau seandainya ada hal-hal yang GAK BANGET selama regenerasi, seharusnya dirubah seperti apa?

    Misal, kalau memang ternyata PDH, rambut botak, ID segede2 apaan tau, kumpul-kumpul pagi, siang sore, bahkan sampai malam seperti yang lw bilang itu, tugas seabrek-abrek, dan dimarah-marahin sama senior adalah sesuatu yang GAK BANGET untuk sebuah regenerasi yang memiliki tujuan untuk membentuk angkatan bawah menjadi angkatan yang lebih baik dari sebelumnya, memang lebih baik diganti dengan format regenerasi seperti apa? Dan apakah format regenerasi menurut kamu tersebut cukup efektif, effisien, dan memiliki essensi jauh lebih baik dari format regenerasi yang kamu kenal sekarang? Dan apakah ada hal yang bisa menjamin perubahan format itu akan membuat smansa jauh lebih baik dari sebelumnya?

    Mohon dijawab ya haris. Kalau bisa sih sedetail-detailnya. Seperti kumpul2 pagi dan tugas yang seabrek itu (kalau bisa jenis2 tugasnya yang kamu tahu juga) lebih baik diganti apa, ID yang seharusnya itu seperti apa, tugas yang di dalam batas normal itu seperti apa. Pokonya konsep regenerasi yang bener-benar bisa mendukung segala pendapat lw tentang konsep regenerasi yang sepertinya di mata lw itu : GAK BANGET.

    Gw benar-benar angkat topi kalau lw bersedia menjawab pertanyaan gw. Gw bener2 penasaran karena gw percaya lw bukan orang yang bisanya mengkritik sesuatu tanpa memberikan sebuah solusi atau masukan, iya khan? :)

    Tapi gw punya pengecualian. Lw gak perlu menjawab semua pertanyaan gw ini, kalau ternyata jawaban lw adalah : LEBIH BAIK REGENERASI DITIADAKAN atau LEBIH BAIK JADI ANAK B3 AJA.

    kalau jawaban lw itu, hohoho, berarti memang tidak ada yang perlu gw pertanyakan. Karena mungkin lw memang tidak mau ambil pusing dengan kehidupan smansa yang heterogen. Dan gw cuma bisa bilang terima kasih banyak karena potingan lw ini telah menjadi sarana anak-anak SMANSA (maupun alumninya) baik yang pro atau kontra untuk berlatih lagi menghargai pendapat orang lain :)

    keep blogging haris! :D

    BalasHapus
  26. WOW.

    Saya juga dulu waktu kelas 2 hampir sama kayak kamu, ngerasa regen gak penting, blabla, jsb. Tapi bedanya, saya ikutan satu eskul semi-organisasi dan yah... lumayanlah setelah regen naik pangkat gak jadi anggota lagi. Dan jujur, waktu regen itu saya lakuin setengah hati, soalnya di pikiran saya 'gak penting lah, repot lah, ngeselin lah, dst.'

    Tapi yang anehnya kenapa tetep saya lakuin regen itu walau saya gak suka?

    Karena saya mikir, kalo nanti kita hidup itu gak cuma ngandelin akademik skill aja. I mean, skill-skill yang bisa didapet di organisasi (kayak komunikasi, manajemen, kemamampuan kerja sama) bakal lebih dipake di dunia kerja. Dan yea, yang pasti bisa bikin kita lebih sukses dan dapet duit banyak. (ya kita hidup pasti butuh duit banyak dong ah)

    Jadi... kalau kata saya sih lebih baik segera rubah sudut pandang kamu, karena saya gak mau kamu nanti menyesal pas udah gede dan udah terjun di dunia kerja, partner2 kamu udah lebih canggih soft skillnya karena mereka dulu pas SMAnya aktip berorganisasi, dibanding kamu yg waktu SMA cuma belajar aja :D

    Udah gitu aja sih. Thanks kalo diapprove.

    BalasHapus
  27. Yankees Fan 20103 Oktober 2010 12.35

    ZEHAHAHAAHHAHAHAA ...
    dude, you rock man !!! hell yeah !!!

    hahaha, manstap ris, dari semua postingan lu di blog ini, ini nomor 1 yg paling guwe suka ...
    guwe juga kadang ngerasa kalo orang yg organisasi itu bnyak jadi sombong dan merasa hebat dan merasa lebih eksis or ada di kasta brahma (beberapa tmen guwe, tapi ga smuannya siih) ...

    zehahahahahahaahahaha ...
    ekskul mah enjoy aja dude, ga usah serius serius amat, tugas sana sini, marah sana sini ... crap man . enjoy life men, hidup cuman sekali dan gunain waktu itu buat enjoy, tugas di sekolah aja uda bjibun, tambah lagi tugas ekskul, organisasi ... zoink, strike out KO men!!!


    ENJOY LIFE!
    best regards,
    Mr. Big

    NB: New York Yankees kalah sama Boston Red Sox, scorenya 7-6 ...^^

    BalasHapus
  28. haha
    ga semuanya yg lu bilang salah, dan ga semuanya juga yg lu bilang itu bener.
    semuanya yg ada di dunia ini ada manfaatnya asalkan dijalanin dengan baik, iya ga?
    hal begini ga ada bedanya saat lu nanti hidup sendiri pas lu udah gede nanti. gimana susahnya lw nyari kerja atau harus ngehadepin orang yang ga terlalu lu kenal (kejauhan ga ya?) haha

    kalo yg masalah agama mah back to their self dong itu merupakan kesadaran orang tersebut

    kalo masih penasaran coba aja ikutan (kalo g mau juga gpp) haha
    sayangnya hal seperti ini yang bikin semua siswa sekolah ini, baik yang sudah lulus maupun msih belajar kangen sama masa masa ini, dan bikin sekolah ini beda dari sekolah lain :D

    terima kasih
    -Ririn-

    BalasHapus
  29. Semangat ris.
    Ane sundul
    sundul
    sundul
    sundul.
    Dan sundul.

    BalasHapus
  30. wahahaha,, ini postingan kocak, dan bakal gw acungin jempol, kenapa? krna lw pinter milih tema dan akhirnya banyak comment deh, hehehe

    ehm,, kebebasan tiap individu buat berpendapat (selou ris, diatur di UUD 1945 tuh, jgn takut, hahaha) lagian manfaatin teknologi, hehe

    oiya,, regenerasi tuh perlu tau, rasul aja pernah melakukan regenerasi,, tapi caranya beda ama sekarang, kalo lw anggap cara yg dilakukan sekarang salah, kenapa lw ga coba masuk ke dalem ekskul/organissasi dan memperbaikinya ketika lw menjadi senior?? bukannya lebih bagus ketika kita memperbaiki sesuatu ygsalah dari dalem dan kita punya kuasa untuk memperbaikinya? hehe

    tenang bos,, tetep sehat, tetep semangat, supaya bisa memperbaiki yg salah menurut lw,, hehe

    ~aki yogo~

    BalasHapus
  31. si haha udah sekolahnya gak disensor, ngelink ke killerjo lagi. kacau. haha
    #jadikayakchatroom

    BalasHapus
  32. Indonesia menjamin kebebasan berpendapat kok, Ris. Sebenernya gue rasa beberapa yang kontra ini lebih pinter ke teori, ya. Kalo mereka bilang tentang regen yang sebenernya baik dan ngasih materi serta biar pada positif thinking, kenapa mereka sendiri gak justru positif thinking? Jujur aja pertama kali gue baca postingan ini waktu masih 0 comment gue gak mikir hal22 negatif tentang postingan lu ini, itu karna regen secara sukses bikin gue berpositif thinking atas semua yang ada. Tapi sekarang gue bingung, loh kok yang ngeregen malah gak positif thinking ya ngebaca blog ini? Sedangkan mereka ngebela ekskul mereka dengan regennya dan materi22 pentingnya, tapi kenapa cuma teori? Prakteknya mana? Seperti contohnya ya isi dari komen kedua di post ini. Bener bener gak nunjukin kalo dia ngambil sisi positif dari regen ekskulnya.

    -sry, cewe yang seangkatan sama lo-

    BalasHapus
  33. tetep pada pendapat lo ris!
    orang boleh komen seenak jidat,but i got ur point,dan itu bener banget.

    BalasHapus
  34. Hahaha..kocak2 !! (dpt rekomendasi bwt bc nie)
    saran gw: cb utk lbih + thinking & GAK lgsg nge judge sm hal2 baru. Coba lbih diteliti dan dicoba kalo perlu
    sA

    BalasHapus
  35. gue sebenernya setuju sama inti post ini yaitu regen di smansa agak berlebihan, gue bukan anak organisasi tapi gue sendiri liat temen2 gue dulu kayak gimana pas lagi masa regen, di saat gue kelas xi dan lagi pengen banyak2 mainnya eh temen2 gue 'direbut' semua sama organisasi mereka, kumpul sianglah, ngerjain tugaslah, inilah itulah jadi aja gue main cuman dikitan banget hahaha

    but then regen di smansa gak merugikan gue kok, dan kayaknya gakgitu merugikan teman2 gue yg mengalaminya.
    kalo gue lihat regen itu mirip kayak mos (tapi dengan tugas sedikit lebih banyak), dan pas mos gue nganggep mos smansa capek, lebay, nyusahin tapi sekarang saat gue mau lulus gue justru kangen banget sama masa2 mos dulu, dan kayaknya temen2 gue jg bakal kangen sama masa regen mereka.

    semua orang pny pendapatnya masing2, dan lo gaksalah buat ngungkapin pendapat lo, its a free world after all, tapi gakmungkin semua org setuju sama yg lo bilang, apalagi yg menuhankan ekskul, kayaknya gakada deh org yg saking cintanya sama ekskulnya sampe menuhankan gitu.

    BalasHapus
  36. Makasih semuanyaaaa… lumayan nih buat bahan evaluasi ditataran para pembina, hhe:)

    setia_sensei@yahoo.com

    BalasHapus
  37. hariss, demi postingan lu bikin gw pingin baca mulu, emang sih kontrofersi terutama buat anak ekstrakulikuler ataupun organisasi yang regen dan pake id serta artibut.
    tapi buat gw mah postinganlu buat pembelajaran kedepannya, dan buat humor aja lagi, ya walaupun mungkin ada hal-hal yang gak sepaham sama gw tapi gw gak akan nyalahin lo, toh itu pendapat lu ris. ahahhahha

    tapi sumpah gokil abis ni postingan :D

    BalasHapus
  38. ris ris
    seru sih postingan lu, dan gw juga suka sama postingan yang laen. tapi untuk yang satu ini berhubung gw juga yang berPDH-ID-rambutbotak-tugasbanyak-banyakkumpul-dan sebagainya.... gw sih pengen 'coba deh lu ada di posisi gw, perasaan yang sama kaya gw'
    percaya dan tau kan setiap orang punya kesenengan sendiri- sendiri? dan itulah yang terjadi sama anak-anak yang lu ceritain disini... gw seneng ikutan regen, man-oh-man dimana lagi kita bakal dapet kaya gini, karena gw ikhlas...
    ris, lu berpotensi ko. lu punya modal: lu bisa membuat orang nyaman dengan lu, even cuma lewat blog ajah...
    maaf yah ris kalo gw soktau atau ikut campur. tapi coba deh, resapi 38 komen diatas.... okehh

    BalasHapus
  39. wahhh keren abis ris postingannya, baru baca hehehhe

    wah kenapa contoh foto IDnya yg eASY? eASY ekskul gw ... *promosi* huahaha
    haha untung kalo eASY ga marah2 lebay, dan bener2 diusahain agar tugas2nya berguna ke depannya, substansial, asik deh *promosi abis, ampun* yaa namanya aja emang semi-organisasi bukan organisasi. :)

    jadi walau gw aktif di ekskul, gw tetep setuju pendapat lu, karena gw ngerasanya bukan ngomongin ekskul gw sih hehehe
    btw, emang orang sombong makan makanan kalengan ya? hahahha
    semua orang bebas berpendapat, indahnya perbedaan XD

    My name? Dwiarti Larasputri. oh I live in XI IPA 4.

    BalasHapus
  40. masalah ninggalin kewajiban agama sama nganggep ID sebagai harga diri kalo buat gua sih yang kaya gitu adalah tindakan yang SANGAT BODOH

    anak-anak laen yg regen juga masih pada bisa ngejalanin kewajiban agamanya tuh, kenapa dia nggak? kembali ke pribadinya kalo itu mah

    masalah ID (buat orang-orang yang nganggep ID = HARGA DIRI): EMANG HARGA DIRI KALIAN CUMA SEBATAS ID DOANG HAH? ID ITU SEBATAS MENUNJUKKAN IDENTITAS, BUKAN HARGA DIRI!

    kalo yang kumpul pagi-pagi sama dibentak-bentak tu kalo setau gua buat ngelatih kedisiplinan sama mengatasi tekanan. seorang aktivis organisasi yang baik harus mampu bekerja di bawah tekanan, dan tekanan yang dikasih sama senior itu belum ada apa-apanya dibanding tekanan dalam kehidupan yang sebenernya

    dan gua ga setuju kalo regenerasi ekskul/organisasi disamain dengan perbudakan, walaupun sekarang gua ga ikut regenerasi

    lu bilang semua boleh berpendapat, dan itulah pendapat gua menurut pendapat lu

    BalasHapus
  41. komen buat komennya Harry Prasetyo W:

    baca komen lu, gua jadi mikir gini: man, lu tau ga sih kepanjangan dari ID? kalo ga tau nih gua kasih tau: ID = IDentity, jadi jelas harus ada namanya buat nunjukin identitas (tapi bukan dalam artian untuk eksis dsb)

    masalah ukurannya mah itu pilihan yang bikin, kenapa mereka bikinnya ampe segede gaban? mereka ini yang bikin, make, dan tau maksudnya apa, kenapa lu yang pusing?

    kalo dibilang regen itu bikin cape, gua ga bakalan nyangkal karena memang itu faktanya.

    @harisdarko:
    cara pandang lu bagus, gua suka, tapi selaku mantan aktivis organisasi banyak yg ga sesuai sama pengalaman gua.

    masalah lebih mendahulukan "agama" daripada agama yg sebenernya balik ke orangnya masing-masing. hidup itu pilihan, dan yang milih harusnya bisa bedain mana pilihan yg bisa baik buat dia di dunia maupun akhirat

    @anak sman** yang cinta ekskulnya:
    jangan bawa-bawa nama sekolah, sadar atau ngga, itu bisa ngejatohin diri lu dan sekolah lu, dan kalo emang lu pemberani, jangan pake nama samaran

    kalo berkenan mohon diapprove

    BalasHapus
  42. well, selamet ya ris, disadari atau gak, tanpa menyinggung substansi blog ini, luw telah menjadi orang yang paling ditunggu2 ceritanya hhe.

    BalasHapus
  43. two thumbs up !
    LIKE THIS !!!
    gila gua stuju bnget sama ni postingan
    krna knyataannya emang gtu, life skill bisa didapet ga cuman dri rgenerasi kok
    *semua orang bebas brpndapat* :)

    thanks
    -BB's member-

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog