Kelas Baru, Guru Baru

  • 1
Sudah hampir 3 minggu gw menjadi anak kelas 2 SMA, tapi kehidupan gw masih tetep aja dodol kayak kelas 1. Pasalnya, guru-guru baru gw di kelas 2 ini tuh bener-bener aneh. Mereka suka bgt ngelawak sambil ngajar tapi garingnya melebihi garingnya pemain lawak di salah satu stasiun televisi swasta. Saking garingnya, gw yang suka sekali tersenyum ini sampe merasa mulut kaku saking gw gak bisa ketawa sama sekali. Kalo mereka ngelawak terus garing tuh rasanya gw pengen ngelepas kaos kaki, terus gw sumpel di kuping.
Gak cuman lawakan garingnya yang bikin gw sering bete di kelas, mereka juga suka memberitahukan “aturan main” mereka yang aneh-aneh. Maksudnya ‘aturan main’ adalah aturan kalo pelajaran mereka sedang berlangsung di kelas gw. Sebagai contoh adalah salah satu guru bahasa nasional. Aturannya yang paling bikin gw pengen salto dari lantai 3 adalah : “kalo masuk kelas setelah guru duduk di kursinya, maka siswa harus membuat 2 bait puisi bertemakan Love dan alasan terlambat dalam bahasa Inggris dan membacakannya di depan kelas.” Sebagai contoh, kalo ada yang telat karena bangun kesiangan, maka dia harus bikin puisi berbahasa Inggris dengan tema Love dan Terlambat. Tema macam apa itu? Gw yang duduk di bangku paling belakang cuman bisa nelen ludah sambil ngelap ingus.

Seminggu setelah aturan main itu disahkan... peraturan black holes itu pun menelan korban. Salah satu temen gw, sebut saja D, datang terlambat karena macet. Maka dari itu dia harus bikin puisi bhs inggris dengan tema Love Dan Macet....
Dan korban kedua adalah gw...

Waktu itu hari Jumat, 30 Juli 2010 gw berangkat dari rumah jam 06.25. Pas lagi nunggu angkot, setiap angkot yang lewat selalu penuh jadi gw gabisa naik. Satu angkot, dua angkot.... sampe sekitar 30an angkot yang lewat di depan gw selalu aja penuh. Kalopun ada yang kosong selalu aja dia gamau minggir. Ato kalo ada yg kosong dan minggir, pasti di dahului sama anak-anak SMP yang masih bau batang singkong. Karena badan mereka yang ramping dan kecil, mereka jadi gampang bgt untuk selap-selip sampe akhirnya masuk ke angkot dan gw ketinggalan diluar karena gw kurang gesit. Maklum, gw keseringan makan cemilan dan tidur siang selama 6 jam.

Setelah dapet angkot dan sampe di skolahan, jam di depan skolah gw gak ada. Kampret, mau aja sih liat jam tangan gw, tapi kan jam tangan gw udah gw cepetin 20 menit, berarti kan ngaconya kelewatan. Pas gw jalan sepanjang koridor menuju kelas gw, suasananya udah sepi. Dan pas gw ngintip ke kelas lewat celah pintu, gw udah melihat sesosok bayangan hitam yg lagi duduk di kursi guru. Pas gw masuk kelas, dgn resmi gw disorakin sama temen-temen dan gurunya nyuruh gw bikin puisi.

Guru : kamu kenapa telat?
Gw : emm, saya nunggu angkot lama bgt bu
Guru : rumah kamu dimana?
Gw : di yasmin 6
Guru : orang yasmin kan biasanya ke skolah pake mobil pribadi, kamu gak dianter?
Gw : ayah saya ke kantor bu
Guru : lagian tadi kenapa kamu nyalahin angkot?
Gw : kan angkotnya penuh terus bu
Guru : dasar kamu banyak alesan (padahal alesan gw baru satu..)
Gw : iya bu maaf
Guru : kalo kamu telat lagi, puisi kamu jadi dobel
Gw : zzz...
Guru : kamu bikin puisi bertema Love and Angkot
Gw : zzz...

Dan sejak itu, gw ga suka sama guru itu... untuk sementara waktu.
Siapa tahu dia tobat dan damai sama gw... gw akan maafkan.

Lalu ada lagi guru berumur lanjut yang mengajar pelajaran nasionalisme. Kalo ngajar, dia ga mau menatapmata siswa. Selalu dia ngajar menghadap ke papan tulis. Sampe suatu waktu, saat materi “Kewarganegaraan”, si guru bertanya ke salah satu temen seklas gw. “sebutkan contoh aksi pelajar yang menunjukan cinta tanah air!”, terus temen gw yg berjenis kelamin perempuan itu menjawab, “emm, ini bu.. tidak memakai kaos oblong ke sekolah”. Jegeerr... gw pas itu lagi pake kaos oblong dibalik seragam gw, otomatis langsung panik. Dan benar saja, guru itu lantas memanggil seluruh anak di kelas gw yang memakai kaos oblong. Gw yang sejak awal pelajaran sudah memeluk tas, jadi gak keliatan kerahnya. Tapi pasti ada aja temen gw yang sompret, gw dilaporin dan akhirnya gw maju ke depan kelas.

Pas di depan, gw bersama 7 orang temen gw yang lain yang sama2 memakai kaos oblong. Kita ditanya satu persatu alasan memakai kaos oblong. Peraturan di skolah gw emang gak memperbolehkan siswa make kaos oblong, bolehnya pake kaos singlet yang kayak tanktop itu. Jawaban temen2 gw beragam...

“saya gak biasa pake kaos singlet”
“saya geli kalo pake singlet”
“saya merasa keren kalo pake oblong”
“saya emang tiap hari pake kaos oblong”
“saya panuan kalo pake singlet”


Dan gw kehabisan jawaban.. otak gw berputar cepat. Gw yang saat itu gugup langsung berpikir cepat mencari alasan mengenai hal ini. Dan setelah satu per sekian sekon berpikir, akhirnya gw ngomong asal...

Gw : bu, kaos singlet yang di lemari saya habis, jadi saya pake kaos oblong
Guru : kok bisa?
Gw : kan lagi pada dicuci
Guru : pembantu kamu gak nyuci?
Gw : nyuci.. kan bajunya saya tumpuk dulu sampe banyak baru pas weekend dicuci (bohong haha)
Guru : loh? Kamu nge-kost?
Gw : enggak, saya tinggal sama ortu saya...
Guru : jorok banget sih kamu..
Gw : hehehehe... *nyengir kuda*

Anak sekelas langsung merasa “ieeuwwhhh, haris jorok banget”. Sial bad reputiation.. klarifikasi : GW TUH BOHONG. Gw pake kaos oblong karena gw suka, dan lagi apes malah kena hukuman. Kita yang di depan kelas suruh nyanyi lagu nasional. Berempat-berempat. Gw yang gak merhatiin penjelasan gurunya kalo suruh nyanyi lagu nasional malah langsung asal nyanyi Burung Kakak Tua berempat sama temen gw....

“burung kakak....”
“heeehh kamu ngapain? Kan saya nyuruhnya lagu nasional..”, kata gurunya.

Jegeerr....

Gw malu banget...
Kampret pangkat tiga.

Btw, belakangan banyak yg nanya : “ris lu masih blogging gak sih? Kok blog lu udah jarang update?”.

Gw jarang update karena laptop gw layarnya lagi rusak, gakbisa nyala gitu.. tapi laptopnya nyala. Gimana gw mau ngetik kalo laptopnya nyala tapi layarnya item polos? Ya begitulah laptop tua keluaran 2003. rusaknya sejak tanggal 8 Juli 2010. posting ini aja gw ketik di laptop bokap gw.
“harriiisss....!!” wah itu bokap gw udah manggil gw, dia nyuruh gw mengembalikan laptopnya.. udah dulu ya.. blog pentinggak bakal gw piara sampe gw punya keluarga kok.. tenang aja.. lagian lu baca blog ini dengan gratis kan? hahaha.. enjoy folks!

 mungkin orang ini bohong

Regards,
-harisdarko-
Pentinggak.blogspot.com

1 komentar:

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog