Derita Pengendara Amatir

  • 0
Seperti kalian ketahui, sekarang gw udah kelas 2 SMA. Siapa peduli? Sebagai anak SMA labil yang masih suka nonton film gak bener, gw lumayan udah lancar mengendarai mobil. Yah setidaknya gw udah bisa bawa mobil ke jalanan dengan lancar tanpa harus nabrak-nabrak pejalan kaki. Temen-temen gw sih udah pada jago banget nyetir mobilnya. Malahan ada yang udah bisa “bawa” pesawat segala. Hah? Sumpe lo? Dia foto gethoo di kabin pilot, pesawat punya bokapnya temennya. Karena foto itu menyebar di facebook, temen si “penerbang” pesawat ini sampe komen : “hahaah benerin dulu tuh bibir muka baru bawa pesawat... “
udah ngelantur kejauhan...

Jadi... pada hari Jumat, 9 Juli 2010 lalu, 4 budhe gue mau dateng dan nginep di rumah gw. Mereka dateng dari Lampung naik bis DAMRI lewat selat Sunda. Apa? Lu gak tau “budhe” ?? budhe itu adalah kakak dari ibu gw. Jadi anak dari budhe-budhe gw itu adalah sepupu gw. Dan orang tua dari budhe-budhe gw itu sama dengan orang tua dari ibu gw yang tidak lain dan tidak bukan adalah kakek nenek gw.

Here the story goes...

Bokap gw dari hari Kamis udah nginep di Menara Peninsula Jakarta. Entah itu nama hotel atau nama gedung pertemuan. Dia lagi rapat bareng kantornya, dan nginep sampe jumat malem. Budhe gw tuh sampe di Bogor sekitar jam 6 jumat pagi. Karena bokap gw lagi gak ada di rumah dan budhe gw itu harus ada yang jemput, maka bokap gw memberi petisi kepada gw untuk menjemput budhe gw itu dengan mobil di pool bus DAMRI deket Botani Square Bogor. Gw sih mau-mau aja, kapan lagi nyetir subuh-subuh. Ibu gw awalnya agak ragu dengan skill nyetir gw. Tapi dengan sedikit bujukan dari bokap gw, akhirnya dia mengizinkan gw menjemput budhe gw dengan mobil.

Pas udah jumat pagi, gw bangun jam 4 dinihari. Tapi pas gw bangunin ibu gw, kata dia para budhe ini masih di tol Merak, dan itu masih 1 jam lagi untuk sampe Bogor. Alhasil, gw tidur lagi beberapa menit dan kebangun karena ga tenang takut tidurnya keterusan sampe jam 11 siang. Pas udah waktunya berangkat, ibu gw nemenin gw yang takut kalo nyetir dalam keadaan gelap. Jadi di mobil gw gak sendirian, disamping gw ada ibu gw.

Gw mulai dengan ngambil kunci mobil dari lemari bokap dan masuk ke mobil. Manasin mesin sebentar lalu mundur dari carport/garasi. Lalu ibu gw masuk dan kalimat pertama yang dia ucapkan, “bawanya pelan-pelan! Kalo ugal-ugalan, nanti ibu turun terus pulang sendiri!”. Ya ampuun, ultimatum yang menyeramkan. Gw mulai memasukan gigi 1. Pas udah jalan dan masuk gigi 2, tiba-tiba mesin mobilnya berulah gak kayak biasanya. Mesinnya itu mulai geter-geter ga enak, kayak mau mati. Ibu gw langsung panik, padahal itu masih di dalem komplek. Pas masuk gigi 3, mesinnya kedengeran “ngeden” kayak mau meledak. Kalo gw pikir sih, mesinnya masih dingin. Lagian juga itu masih jam 5 pagi. Ibu gw yang panik langsung nyuruh gw minggir untuk manasin mesin. Akhirnya gw minggir deket pintu keluar komplek dan diem sebentar untuk manasin mesin.

Setelah 5 menit diem di pinggir jalan, gw lanjut lagi. Pas udah beberapa meter, gw liat ke speedometer, mesinnya malah hampir overheat. Berarti tadi gw kelamaan manasinnya. Tapi gw gak bilang ibu gw, takutnya dia panik dan langsung lompat keluar.

Selama perjalanan menuju ke pool bis, suasananya masih sepi banget. Dan didalem mobil ibu gw ribut banget. “haris! Jangan ngebut!”, “haris! Awas itu ada motor!”, “haris! Awas kamu ngebut lagi ntar ibu turun nih!”, “haaris.. ini terlalu ngebut”, begitulah nyokap gw. Dia gak mau gw bawa mobil dgn kecepatan 60 kmh. Dia maunya gw bawa 40 kmh aja. Busett, itu mah gw jalan jongkok dengan kaki terikat juga kesusul. Tapi apa daya, daripada ibu gw turun beneran lebih kacau. Selama kesana juga, gw ngerasa gak enak bgt bawa mobilnya. Tarikannya kurang banget. Tiap di gas, gak langsung ngebut. Biasanya kan baru ganti gigi juga langsung kerasa tarikannya. Tapi gw diemin aja, lagian dalem dan sekeliling mobilnya gelap banget.

Pas udah sampe di pool bis, gw langsung ambil tiket dan parkir. Pas udah mendapat posisi mobil yang enak, nyokap langsung keluar duluan dari mobil. Gw yang sendirian didalem mobil langsung matiin mesin dan narik rem tangan. Pas megang gagang rem tangannya, ternyata gagangnya udah dalam posisi ditarik. Pas gw liat speedometernya, ternyata lampu rem tangannya nyala warna merah. Jadi ternyata selama perjalanan dari rumah menuju ke pool bis itu rem tangannya lupa gw turunin!! BAMF! Pantesan aja kok tiap ganti gigi rasanya kayak mau mati dan tiap nge-gas rasanya lebih berat dari kapal tanker. Sialan, bisa rusak tuh cakram remnya kegesek-gesek terus selama setengah jam. Ya abis gimana gan? Kan gelap jadi gak keliatan rem tangannya. Lagian juga gw ga merhatiin speedometer yang nyala merah itu. Emang bodoh. Lebih bodoh dari temen yang beruban. Eh... tapi dia gak bodoh, dia cuman BRENGSEK.

Setelah menunggu sampe jam setengah 7 pagi, akhirnya para budhe gw sampe juga. Mereka turun dari bis dan ibu gw nyamperin. Komentar pertama dari mulut mereka, “haris, kamu gendut amat! Liburan ya?”. Emang dulu gw sekurus apa? Sekarang aja kalo gw berdiri sejajar sama tongkat pramuka, pasti disangka tongkat pramuka dan diambil anak pramuka untuk nyogok-nyogok lobang WC. Terus ibu gw bilang ke mereka dalam bahasa Jawa, “hhuhh aku stress, si haris yang bawa mobil gile benerr...”. Ekspresi mereka berempat langsung kaget kayak baru pertama ngedenger berita gedung WTC diancurin. Terus gw suruh ngebawain barang-barang mereka yang beratnya ngalahin berat dosa temen-temen gw.

Pas semua barangnya udah masuk ke dalem mobil, mereka duduk di kabin tengah, dan satu budhe yang udah lanjut usia disuruh ibu gw untuk duduk di depan bareng gw. Gw mulai menyalakan mesin. Para budhe di kabin tengah mulai ngoceh gak jelas, “waduh, zikir ayo zikir!”. Kampret, emangnya gw apaan sampe pada zikir? Emang gw kalo bawa mobil agak ngebut, tapi kan kalo ada orang nyebrang juga pasti gw nge-rem, gak bakalan gw tabrak juga.. -__-“

Setelah bayar parkir, gw masuk ke area jalan tol dan muter ke arah jalan pulang menuju rumah. Karena jalan menuju rumah gw itu cuman ada sedikit sekali tikungan, dan kebanyakan jalur lurus, maka gw ambil jalur kanan dan bawa dengan kecepatan 65 kmh. Ya memang sangat lambat bagi anak muda jaman sekarang, tapi itu adalah roller coaster bagi para wanita berumur diatas 30 yang duduk di mobil ini. Mereka nampaknya sedang zikir beneran. Gw liat dari kaca spion, mulut mereka komat-kamit kayak dukun. Entah zikir atau lagi ngapalin resep makanan.

Sepanjang perjalanan, mobil gw ribut banget. “haris pelan-pelan!”, kata ibu gw. “ngebut gapapa ris, asalkan waspada kalo ada motor ato orang nyebrang”, salah satu budhe gw ngebela, padahal mungkin dia juga ketakutan. Karena merasa udah tenang lagi, mobilnya gw ngebutin lagi. Ada lobang dijalanan, gw tabrak aja. Mereka jadi panik lagi hahaha. Pas ada jalanan sepi yang lurus di Pajajaran, gw tamnbah kecepatan. Budhe gw yang duduk di samping gw langsung ngeliatin speedometer dan nanya ke gw, “ris itu kecepatan berapa? 60 ya?”. Saat seperti itu pengen rasa speedometernya gw kasih lakban hitam dan mobilnya gw bawa dgn kecepatan 110 kmh. Kalo budhe gw nanya kecepatannya berapa, palingan gw jawab, “tenang budhe, ini cuman 40 doang kok...”. tapi gak jadi.

Ya karena mata budhe gw agak rabun, jadi speedometernya gak kebaca sama dia. Gw bilang aja, “tenang, ini gak ngebut kok...”. perjalanan dilanjut sampe akhirnya sampe deket rumah. “alhamdulillah udah mau sampe rumah”, kata salah satu budhe yang duduk di kabin tengah. “whuss! Entar dulu, alhamdulilahnya kalo udah sampe rumah aja, ini belom nyampe!”, celetuk budhe yang di depan. Sialan... emang gw mesin pembunuh apa? Seakan gw adalah malaikat pencabut nyawa yang mengendarai mobil dengan mata tertutup dan kaki terikat. Tapi akhirnya sampe juga kok di rumah dengan SELAMAT.

Ibu gw gak ngizinin gw masukin mobil ke dalem garasi. Katanya takut nyerempet trus lecet mobilnya. Kagak akan separah itulah.. kan gw udah latihan. Katanya yang masukin mobil biar bokap aja ntar malem pas udah pulang dari jakarta. Yeahh poor me..

Itu karena gw masih amatir.. tapi kalo semua orang ngelarang gw untuk mendapatkan pengalaman nyetir, gimana gw bisa naik kasta dari “amatir” ke “berpengalaman” ??

NEWS : gw masuk XI IPA 6 di SMAN 1 Bogor. Anak-anak disitu pinter semuanya kecuali ada 2 orang yang gw kenal sangat males haha... dan ada 2 orang murid pindahan dari luar kota. Liat-liat daftar absennya, gw jadi makin males sekolah. Gimana enggak? Muridnya pinter semua kecuali gw. Gimana gw bisa dapet ranking 10 besar? Kalo gw males sedikit pasti bakal keteter... aarrgghhh.....

Tolong tunjukan keadilan-Mu Ya Allah....

salam XI IPA 6,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog