Jungle Journey in Bogor Botanical Garden

  • 1
7 Maret 2010. Prikitiew… awas ada sule! Hah? Mana si sule? iituuu di TV. Emmm lucu badut. Gua gak punya koin sih, kalo punya gua lempar juga lu pake koin, pelawak! Halo kawan, kembali lagi baca postingan blog harisdarko yang gakpenting. Update dulu. Ibu sama pembantu gw sekarang lagi sakit DBD. Mereka sakitnya barengan gitu. Pertamanya sih gw dulu yang meriang plus flu, terus gw sembuh. Tapi setelah itu malah ibu gw yang sakit meriang plus flu dahsyat. Belum ibu gw sembuh, pembantu gw ikutan juga sakit yang sama. Alhasil, semua keperluan hidup gw agak tersendat karena dia lagi sakit. Dari mulai nyiapin sarapan, nyapu, ngepel, nyuci piring, gw yang lakuin bareng bokap gw. Satu yang gw gak bisa adalah nyetrika baju. Belum pernah ada yang ngajarin gw sih. Kalo nekat nyetrika sendiri takut kesetrum, takut kena panas, takut bajunya gosong, dll.

Ibu gw dirawat inap di rumah sakit Hermina yang gak jauh dari rumah. Ibu gw masuk hari jumat malem 5 maret 2010, disusul pembonting(pembantu) gw pada sabtu pagi 6 maret 2010. Kalo pembonting niatnya sih mau disatuin sama ibu gw, tapi di Hermina itu penuh semua kamarnya jadi dia rawat inap di RS Karya Bhakti yg lumayan jauh jg dari rumah (kalo jalan kaki). Semoga semuanya sembuh secepatnya. Amin.

Gw mau story telling ah. Minggu, 7 Maret 2010. hari itu gw bangun dengan belek yang berlebih di pipi dan bantal penuh dengan danau iler yang luas. Pas gw bangun, rumah gw sepi banget. Cuman ada gw, adek gw, dan nenek gw. Bokap nemenin nyokap di RS. Pembonting gw ditemenin sama sahabatnya, pembonting tetangga yang majikannya pergi ke Korea karena urusan sekolah, jadi dia bisa nemenin pembonting gw. Pas gw liat HP, ada SMS dari koordinator acara Smansa Science Party(SSP), “jgn lupa hari ini ada DANU AKBAR SSP jam 9 dan bagi yang survei k KRB, kumpul jam 8 di skul. Thx.”.

Gw loading dulu... KRB paan sih ? otak gw langsung mencerna dengan agak lambat. KRB? Keluara Rusuh Banget? Kancut Rombeng Bro? Keindahan Rok mBak-mbak? Atau Kon*** Rambo Beringas?? Ah gw gak tau. Lalu karena gw asistennya koordinator acara SSP yang ganteng, charming, berwibawa dan bertanggung jawab, maka gw langsung sarapan mandi langsung siap-siap ke skolah. Terus di HP ada sms lagi dari kakak kelas gw, namanya Adiguna Bahari, isi smsnya sama kayak yang tadi cuman kali ini gw salah baca. Yang bagian ”KRB”, gw bacanya ”KBR”. Makin bingung aja. Istilah paan sih itu?

Yaudah, biar gak penasaran gw langsung cabut ke skolahan jam 9 kurang 15. sampe sana jam stengah 10. Gile bener dah ndro, disuruh ngumpul jam 8 baru dateng jam stengah 10. Ini adalah hal bodoh, jangan ditiru. Sampe sana, ngobrol bentar, dan ternyata KRB itu adalah Kebun Raya Bogor. Gubrak (paan tuh yang jatoh?). Kirain sih apa, tadi pake salah baca sms segala jadi makin bingung. Jadi gw tuh harus ikut survey untuk lomba Treasure Hunt yang diadakan oleh ekskul KIR skolah gw ke KRB. Untungnya gw bawa duit lebih, jadi bisa masuk ke KRB dengan selamat. Jadi gw ke KRB itu sejumlah 6 orang : gw, Adiguna Bahari, Caraka Azmi, Kevin Wiriardo, Chacha, dan Ogut(btw, dia ini kakak kelas gw).
altar depan SMAN 1 tempat gw ngumpul

Setelah naik angkot dari skolah ke KRB yang cuman berjarak gak lebih dari ”jarak antara tower 1 ke tower 2 menara Petronas Malaysia”, gw turun dan masuk ke KRB dengan membayar 10.000 rupiah, duitnya minjem dulu ke temen ntar digantinya di dalem aja.
 pintu utama Kebun Raya Bogor tampak dari dalem

Didalem, kita jalan dulu untuk merasakan atmosfir KRB. Terus gw beli eskrim cone yang harganya 2000. pas beli, gw liat ada secarik kertas yg nempel di gerobaknya yang menarik perhatian mata ini. Tulisannya : ”JIKA ESKRIM HABIS, OTOMATIS CONE JUGA HARUS HABIS. KARENA SATU PANCI ESKRIM SUDAH ADA TAKARANNYA SESUAI JUMLAH CONE. JIKA ESKRIM BERSISA SEMENTARA CONE SUDAH HABIS, MAKA PENJUAL TIDAK JUJUR.”. Otak gw bekerja lagi mencerna makna tulisan itu. Ah, lupakan saja. Toh gw pembeli eskrim, bukan penjual eskrim. Haha.

First Destination, cari kakak kelas dulu yang bertugas untuk bikin petunjuk lombanya. Setelah ketemu, kita jdi ber-7 tambah satu orang. Kita semua bahas jalur dan tempat untuk lomba, di depan Peta Lokasi KRB di deket pintu masuk utama. Setelah diskusi agak lama yang membuat kaki ini lelah, akhirnya perjalanan dilanjutkan ke Makam Belanda.
peta tempat bahas lomba, selama bahas gue cuma berdiri sampe kaki gw kram

Second Destination, makam orang belanda. Disini, kita msuk ke semak-semak dan sekumpulan bambu gitu. Didalemnya ada satu komplek makam orang-orang Belanda yang udah ada sejak sebelum KRB dibangun. Pas gw liat batu nisannya sih, bentuknya arsitektural banget. Sayangnya gk gw foto, kalo mau liat kalian ke KRB aja ya haha. Di nisannya tertulis tanggal lahir dan kematian mereka dalam bahasa Jerman, Belanda, dan Inggris. Dan hampir semuanya lahir tahun 1800an dan meninggal sebelum tahun 1900. Gila, itu makam tua banget dong. Serem gila. Selain itu makamnya keliatan gak keurus gitu. Serem juga kali yang ngurusnya, makam di tengah hutan bambu yang terpencil gitu.
makam Belanda di hutan bambu dalam Kebun Raya Bogor, itu bukan gue, itu mah orang lain.

Third Destination, taman Meksiko. Ini adalah taman sepi gak jelas yang isinya cuman kaktus dan tanaman berduri lainnya. Disini, cuman ngobrol konsep lomba dan sesekali ngegaring. Haha lucu sekali sodara-sodara. Lalu lanjut lagi perjalanan yang cukup membuat engsel kaki gw berdencit. Cit cit ngik ngik nguk. Dengkul ane kopong sob. Setelah melewati beberapa tanaman kaktus yang aneh dan berduri itu, kita semua lewat jembatan gantung warna merah yang kalo dilewatin bikin merinding. Goyang-goyang dan dibawahnya itu sungai yang deras. Di jembatannya, seperti remaja normal pada umumnya, kita smua foto-foto dulu. Terus di ujung jembatan kita masuk ke sebuah jalanan yang sangat lurus dan panjang.
taman Meksiko, isinya cuman kaktus doang sama bebatuan kayak di meksiko
jembatan gantung merah yang menyeramkan, konon katanya orang yang lewat jembatan ini bakalan pusing karena goyang-goyang

Fourth Destination, Jalan Kenanga II. Ini adalah sebuah boulevard yang sangat lebar dan sangat lurus. Disini kita cuman jalan dan mikirin konsep lomba apa yang bakal dimainin di Jalan ini. Karena lomba Treasure Hunt ini adalah sebuah lomba aneh yang menggunakan pos-pos gitu. Nah jalan Kenanga itu adalah salah satu posnya. Selama jalan sih mereka cuman ngobrol dan main tebak-tebakan garing bin gak lucu. Lupa gw. Sepanjang jalan gw cuman liatin kiri kanan banyak kursi yang didudukin sama satu keluarga dan beberapa pasang orang lagi pacaran, jadi sirik haha. Setelah sampe diujung jalan, ada perempatan. Disitu datanglah satu teman gw yang namanya Aufa Ahdan. Kenapa dia ikutan? Mari kita tanya Galileo. Terus dateng lagi satu bocil pake kerudung. Namanya ga perlu disebutin deh. Jadi kita sekarang ada ber-9 orang. Terus jalan lagi ke avenue yang lainnya. Terus lewat jembatan gantung merah lagi. Sebelum lewat, temen gw beli minum dulu. Di KRB, harga Pulpy Orange itu 8000 bos, agak mahal. Frutang yang biasa seceng aja harganya jadi 2000, karena penjualnya bayar royalti sih dasar.
kita ketemu sama si Aufa & bocil di perempatan ini
kita jalan ber-9 lewat jalan ini. gw inget bgt tuh ada akar pohon yang ngegantung melintang di jalan itu
(liat gak?)

Fifth Destination, yaitu Tangga di Deket tempat pemujaan orang mati. Setelah lewat jembatan, kita jalan lewat rumput yang banyak orangnya. Ternyata disitu tuh ada makam orang gitu terus orang-orang pada berdoa disitu. Gak tau mau ngedoain arwahnya atau malah minta sesuatu ke arwahnya, kalo gitu berarti syirik dong. Udah gitu yang masuk ke makam yang dipagerin itu tuh, ibu-ibu berkerudung semua. Dasar ibu-ibu kurang belaian suami. Terus lanjut naik anak tangga yang banyaknya gila bener ndro. Ampe capek gw. Sampe atas, ternyata ada pager istana Bogor yang bagus itu. Bodohnya sampe atas, kita malahan turun lagi. Sial, tau gitu gw nunggu aja di bawah. Terus lanjut lagi ke jalanan KRB yang sangat sepi, karena hari itu hari minggu dan kendaraan apapun gak boleh masuk. Lewat jembatan lagi terus menuju ke sebuah Taman.
 dengkul gua berdencit keras saat naik tangga ini
petilasan-permaisuri-prabu-siliwangi-di-tengah-kebun-raya-bogor (yang banyak ibu-ibunya tadi)

Dalam perjalanan ke taman itu salah satu kakak kelas sering ngeliat gue, Aufa Ahdan, dan Kevin jalan bertiga jejeran. Dan karena dia kurang kerjaan, dia manggil kita bertiga dengan sebutan ”Haha Bersaudara”. Entah kenapa, tapi kita emang emang bukan saudara kandung. Kenapa ”HAHA”? Karena kalo ketawa kita mengeluarkan kata ”HAHA”, bukan kata ”ahh ahh”(kalo ”ahh ahh” untuk di film tak senonoh). Dan terbentuklah HAHA BERSAUDARA(yang sangat bodoh).

Sixth Destination, ini adalah taman yang terletak di pinggiran Kebon Raya. Kalo dari pinggir jalan raya deket lapangan Sempur juga keliatan taman aneh ini. Sebelum sampe taman ini, HAHA bersaudara memulai aksi garingnya. Si aufa mulai merangkul pundak gw sama kevin. Sambil merangkul, dia nanya ke gw ”eh, gelang apa yang enak banget?”. karena otak gw agak kotor, pikiran gw langsung melambung jauh kemana-mana. Gelang yang enak? Gelang bareng Miyabi? Gelang sama Rin Sakuragi? Karena ga tau gw nanya jawabann sebenarnya ke aufa, Ternyata dia bilang apa coba? Dia bilang, ”GELANGtungan”(sambil gelantungan di pundak gue). Shit, berat lo udah kayak karung beras diisi mayat Babi Lemak Januh.

Gw gak terima digituin, ge balik nanya ke dia. ”heh! Tiang apa yang enak banget?”. karena dia ga tau, ya gw kasih tau jawabannya. ”tiang-tiang gini minum es jeruk hahaha!”. emm, so crispy huh? That’s called GARING.
Haha di taman cuman ngobrol ga jelas lagi, trus lanjut jalan lagi ke arah mesjid. Diperjalanan masuk ke tempat bunga anggrek bentar trus minum di keran minum gratis. Trus jalan lagi.

Last Destination, Mesjid. Sampe mesjid bukannya solat zuhur, gw malah beli eskrim dulu. Pertama gw beli eskrim koperasi Kebon Raya 2 cone. Puas gila makan eskrim di tangan kiri kanan. Setelah itu solat, trus penutupan sambil duduk sila di lapangan, terus gw beli eskrim lagi. Sebenernya sih gw gapengen beli, cuman temen gw yang ngebayarin gua masuk kebon raya tadi itu nagih utangnya ke gw, jadi gw bayar pake eskrim seharga 9000. dan gw ngiler jga lah liat orang makan eskrim jadi gw ikutan beli eskrim Walls coklat mocca yang super enak seharga 5000. puas dah makan eskrim 4 kali dalam sehari.

Terus gw pulangnya naik bis kota bareng si aufa. Di dalem bis gw cuma ketiduran karena ga biasa naik bis. Bisnya ga jauh beda sama bis elit, cuma bis itu ga ada AC nya doang. Dalam lelapnya tidur gw, gw kebangun gara-gara ada penjual aneh yg masuk ke bis dan ngomong gak jelas dengan suara yang lantang(dia laki-laki). Dia jualan alat untuk masukin benang ke dalem jarum DARI CHINA, sama jual piso tajem serbaguna DARI JEPANG. Haha dia bilangnya sih itu barang impor. Gw gak tertarik. Tapi pas mencoba untuk tidur lagi, mata tertuju pada celananya. Ternyata celana dia itu robek panjang banget di bagian paha kiri sebelah dalem. Gila pahanya agak buluan gitu, makanya ditutupin pake tas selempang haha. Kenapa gw malah liat kyk gituan? Dasar apess.

Trus turun dari bis, naik angkot, trus sampe di rumah dengan selamat dan sangat capek. Dan agak nyesel karena satu hari liburan gw di hari minggu telah sukses diambil sama KIR. Huuft... punya jabatan ada ga enaknya juga ya....

Persetan kalian semua hahaha! (bukan elu!)
eh eh, ini di web berikut ada nama gue sebegai trendy topicnya, buka ya DISINI

-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

1 komentar:

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog