Fvck It Harder

  • 0
Satu dua tiga. Oke nama gue bukan Julia. Nama gw Haris. Siapa sih yang bilang nama gw Julia? Dasar. Hari ini adalah hari Jum’at, 5 Maret 2010. Hari dimana besoknya adalah hari sabtu dan kemarennya adalah hari kamis. Pentinggak?
Gw memulai kehidupan gw dihari jumat ini dengan bangun dari tidur pulas jam 6 tepat. dan gw udah tau bahwa gw akan telat. Ternyata bener gan, gw sampe sekolahan jam 8 tepat. Padahal masuknya jam 7. Sangat bodoh, jangan ditiru.

FLASH BACK DULU.

Kamis, 4 Maret 2010. pertama kalinya selama gw skolah di smansa bogor, gue telat sampe jam 8. Sampe gerbang, udah pada banyak anak-anak juga yang telat. Di skolah gw itu yang telat harus nunggu satu jam pelajaran baru boleh masuk. Dari mulai kelas 10 sampe kelas 12. Dan semuanya pada masang muka gak bersalah. Udah jelas mereka terlambat itu salah, malah pada bercanda tertawa riang gembira. Karena gw panik, jadi gw keringetan takut kenapa-napa, di hukum lah, di jemur lah, di drop out lah. Namun semuanya sirna ketika gw melihat sesosok manusia yang sangat besar(setidaknya lebih besar dari adek gua yang kelas 4 SD itu). Manusia itu berdiri dengan wajah polos tanpa dosa deket gerbang. Pas gw lihat lebih seksama, ternyata itu adalah vokalis band The Remedials, band gue(bohong). Yang tidak lain dan tidak bukan adalah temen sekelas gue juga. Si Caesaricco. Untungnya gw telat gak sendirian. Huuft... akhirnya kita ngobrol dan masuk kelas dengan hati senang tanpa takut dihukum. Palingan ntar dibilang homo doang, jalan berduaan di koridor sekolah dengan muka mesum. Haha, untung gw gak mesum.

BACK TO THE TOPIC.

Jadi pagi itu gw terlambat lagi untuk kedua kalinya karena skolah masuk jam 7, gw baru berangkat jam 6.45. Entah karena emang gw ganteng atau karena jalanan kota Bogor yang udah mulai macet dimana-mana. Lu harus tau, di Jalan baru udah pasti macet karena jalanannya yang udah pada BOLONG kayak kue Bika Ambon. Semuanya bolong jadi mobil pada ngehindar sampe bikin jalanan macet total. Karena pada males macet, orang-orang dari Jalan Baru pada ambil jalur ke arah daerah yang namanya Cimanggu. Di cimangu itu perumahan yg jalannya sempit bin kecil. Masuk semua kendaraan dari Jalan Baru, macet lagi. Orang-orang yang sebel macet di Cimanggu pada belok ke jalur yang namanya Cilendek. Di cilendek banyak banget angkot, macet lagi. Dan gw ke sekolah lewat Cilendek. Jadilah gw terjebak macet yang bodoh selama 1 jam penuh. Gue ampe keringetan.

Setelah lepas dari macet, gw pindah angkot. Pas pindah, angkot yang gw naikin itu lewat pasar yang biasanya sih sepi. Tapi entah kenapa, hari itu sangat macet. Gw terjebak macet lagi stengah jam. Pas udah nyampe skolahan, pikiran udah kacao. Yang penting gak kena hukuman deh. Pas ampe depan gerbang, biasalah gerbangnya udah ditutup. Dan si Caesaricco kagak ada. Sial. Ternyata ada temen sekelas gw si Topik yang berdiri dengan muka orientalnya deket gerbang. Huuft, gak sendiri lagi. Sama kayak kemaren, jalan berduaan kayak homo di koridor sekolah. Untung gw gak homo.

Pas masuk, kelas anak-anak pada bilang, ”ciieeee ciieee”. Hah bahasa mana tuh? Sabodo teuing, peduli setan. Masuk kelas aja. Trus gurunya nyuruh gw ngambil kertas izin masuk kelas karena telat. Jadi gw balik lagi ke gerbang. Capek banget. Trus hari-hari gw dilewati dengan makan, ngumpulin Laporan Praktikum Fisika, ngiler liat cewek cantik, bercanda, tes pidato bahasa Sunda, solat Jum’at, dan les bahasa inggris LIA.

Pas les LIA, semua berjalan normal. Sampai lesnya selese, gw balik bareng temen gue si Deni. Dialah pemilik motor Kawasaki Athlete warna ijo yang sering gw gacul itu. Kali ini, gw bawa motor dengan dia sebagai penumpang. Karena males kalo langsung pulang ke rumah, akhirnya gw mutusin untuk jalan-jalan dulu keliling kota Bogor. Journey kali ini bermula di parkiran depan LIA. Lalu masuk ke Jalan Baru. Terus jalan ngebut ke Cimanggu. Next, dia ngasih tau gw sebuah jalan tikus. Sebuah jalan yang sangat sempit dan hanya bisa dilewati satu buah mobil. Sangat sempit. Gw bawa motornya agak kagok karena sempit, banyak motor seliweran, anak-anak lari, cewek seksi, bapak-bapak ngerokok, dll. Dan ternyata itu tembus di jalanan Cimanggu yang sangat sangat macet. Pas mau masuk ke jalanannya, mesin motornya mati mendadak. Mampus, gw panik. Udah gitu banyak mobil nungguin didepan dan belakang. Pas gw coba sekuat tenaga, akhirnya mesinnya nyala lagi. Huuft... lalu gw masuk ke jalanan yang sangat macet luar biasa. Macetnya itu bisa bikin seorang perawan berubah jadi hamil 7 bulan. Sangat macet. Gw bawa motornya aja ampe males.

Perjalanan dilanjutkan. Pas lagi asik menikmati udara jam 5 sore yang segar, tiba-tiba didepan gw ada mobil lagi parkir, mau gamau gw harus belok dikit ke kanan. Pas belok, mesin motornya mati lagi. Mampus kuadrat. Di belakang gw ada taksi putih nglaksonin terus gak sabaran. Kampret. Setelah 2 menit mencoba nyalain mesin lagi, akhirnya mesinnya jinak dan nyala dan motornya mau jalan lagi. Pas lagi merasa lega dikit, kaki gw berasa sakit. Pas diliat, ternyata mata kaki kiri sebelah dalem berdarah sodara-sodara. Mungkin mata kaki gw kena mesin motornya yang panas. Tapi pas gw pegang mesinnya gak panas tuh. Aneh bgt deh. Akhirnya gw minggir bentar mbersihin lukanya itu.

Perjalanan dilanjutkan. Ngebut melewati jalan Padjajaran, lewat Jambu Dua, trus ke arah Underpass. Dan gw melihat kenyataan bahwa Underpasas macet total. Shit men. Untungnya gak ujan. Gw nyelip-nyelip diantara mobil, truk, dan bis. Trus gw lewat tengah jalan yang agak sepi. Gw udah berasa kayak raja jalanan aja tuh, yang lain macet gw jalan terus. Didepan terjebak macet lagi sepanjang kira-kira 2km. Makan tuh macet!

Tangan gw pegel mampus. Lalu, belok ke dalem Cimanggu lagi. Entah kenapa gw benci bgt sama yang namanya Cimanggu, tapi tetep jg dilewati dasar plin-plan. Trus langsung jalan ke arah pulang. Di kanan jalan ada sebuah tenda yang sangat besar. Itu adalah tenda Sirkus. Ya benar. Russian Circus. Di deket rumah gw bakalan ada sirkus selama beberapa minggu ke depan. Katanya sih full AC. Peduli amat, langsung cabut ke arah rumah. Pas di deket rumah, kan gw ngelewatin SMAN 10 Bogor. Tiba-tiba ada suara mendesah yang aneh teriak ke arah gue, ”heh harisuddin yang mesum dan suka bokep!”. hah? Sapa tuh? Pas gw liat, ternyata itu adalah temen cewek gw pas SMP yang dulu pernah gw sekap dikelas. Haha kayaknya dia masih dendam tuh sama gue tentang masalah itu.

Trus, gw turun dari motor, lepas helm, dan ”Tschau!” ke si temen gw itu. Dan masuk ke rumah dengan badan pegel, jari keram, muka merah, pala pusing, dan pantat linu. Haha, itulah seninya berkendara motor di kemacetan. Dan terlambat sekolah karena macet yang bodoh itu. Kapan kota Bogor ini bisa normal kayak Los Angeles, Dallas, California..... lalu lintas lancar, orang-orang taat aturan, dan jalanan gak bolong.

Just a dream? Let’s look forward.

sincerely,
-harisdarko-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog