Antara Kartu Remi dan Gempa Bumi

  • 0
Wahu! Udah hari ke 16 nih. 14 hari lagi menuju Hari Raya Idul Fitri. Jadi gak sabar nih. Tapi harus sabar. Puasa gw sampe sekarang gak ada yang bolong. Itu karena gw adalah orang yang cihui. Ke-cihui-an gw ini akan gw tularkan ke anak-anak smansa supaya mereka bisa puasa dengan serius. Gak ada lagi yang namanya ”nyemen” siang-siang. Kalo mau nyemen pas maghrib aja. Nyemen itu kan bernyanyi ditempat umum untuk mendapatkan uang(itu ngamen). Ngamen itu kan pahlawan dari jepang yang suka bawa motor(itu Kamen Rider). Lucu anying!

Rabu, 2 September 2009. Hari ini adalah Rabu PON(kalender Jawa). Itu adalah primbonnya orang Jawa. Karena gw orang Jawa. Pensil itu gunanya buat nulis(ga nanya).
Hari ini gw ada pesantren kilat di sekolah. Sebagai anak kelas 10 yang masih cupu, cihui, dan taat aturan, gw pun hadir di sekolah 10 menit sebelum waktu yang ditentukan.

Sampe sana ga ada sesuatu yang menarik. Semua berjalan seperti biasa. Burung berkicau, sopir angkot nyari setoran, dan pengamen nyari duit(ilang dimana tuh duit?). Gw berjalan ke arah kelas gw yang ada di lante 2. Di ujung koridor. Disono kelasnya dikunci, ga ada yang bisa masuk, soalnya semua anak harus ke lapangan ikutan acara TAKBIR SMANSA(Tadabur Akbar Bulan Suci Ramadhan Smansa). Karena gw males ke bawah, gw ama anak sekelas nunggu aja di depan pintu kelas sampe disuruh turun. Kita duduk-duduk sambil ngobrol. Sampai pada akhirnya, si Ambon alias si Himarwan ngeluarin kartu remi dari tasnya. Itu adalah kartu remi yang dia colong pas pulang dari Big Camp Smansa.

Niat dia bawa kartu itu untuk dikembaliin ke yang punya. Karena gw berjiwa magician sejati, gw pinjem aja tuh kartu. Gw keluarin semua isinya. Keluarlah banyak duit(emangnya ATM?). Keluarlah banyak kartu remi. Gw mulai memainkan sulap amatir ala Haris Darko. ”Menghilangkan kartu dari kotaknya”. Permainan itu adalah permainan standar seorang magician sperti gw. Caranya gampang. Ambil sekotak kartu yang cihui. Buka tutupnya, lalu tumpahkan semua isinya. Dan tunjukan kepada semua penonton bahwa sekarang kotaknya udah kosong. Nikmatilah gemuruh tepuk tangan dari seluruh penonton yang menyaksikan anda. Anda pasti terkenal karena memainkan sulap ini.

Lalu sulap selanjutnya adalah membengkokan sendok dengan menggunakan tangan. Caranya lebih gampang lagi. Ambil sendok logam. Tarik napas, tahan sebentar. Keluarkan napas sambil bilang, ”Haris Darko itu sangat ganteng!!!!!”, sembari membengkokan sendoknya dengan kekuatan tangan anda yang cihui itu. Lalu seluruh penonton akan memberikan anda Standing Applause untuk aksi keren anda ini.

Saat itu juga ada guru laki-laki yang udah agak tua, rambutnya ubanan, badannya tambun berjalan ke arah kelas gw yang berada di ujung koridor itu. Karena semua anak pada panik takut dihukum gara-gara gak ikut acara dilapangan. Semuanya pada kabur ke arah tangga turun ke lapangan. Gw yang waktu itu ga tau kalo ada guru lagi jalan ke arah kelas langsung panik. Gw bingung, soalnya kartu remi lagi ada ditangan gw. Dan kalo gw ketangkep basah lagi megang kartu di kala Ramadhan, bisa mampus gw. Karena panik, gw bingung, gw kasih aja tuh segepok kartu remi ke si Lukmanul Hakim. Semua anak cowo udah pada kabur dari pintu kelas kayak jablay dirazia Kamtib.

Gw tinggal berdua ama si Lukman. Sekarang kartunya ada di tangan Lukman. Karena gurunya jalan makin deket ke arah gw, gw pun berakting supaya ga dicurigai. Gw pura-pura kehilangan pulpen. Gw pun ngekerit, ”aahhh.. pulpen gw ilang. Dimana nih! Ntar gw ga bisa nulis!”. sambil pura-pura nyari pulpen di depan guru itu.

Sementara itu si Lukman keliatan makin panik soalnya gurunya jalan ke arah dia yang lagi megang kartu remi. Pas itu kartunya berantakan, jadi dirapihin sama dia. Pas udah rapih, dia masukin kartunya ke kantong baju muslimnya. Dan dengan bodohnya kartunya jatoh dan berserakan di lantai. Pas gw liat gw bilang, ”mampus! Mati lu luk!”. ternyata setelah ditelaah, kantong baju si Lukman itu BOLONG GEDE banget. Jadi apapun yang dimasukin kesitu bakal jatoh. Pantes aja kartunya jatoh berserakan ke lante.

Karena lucu gw ketawa-ketawa. Karena merasa dilecehkan dengan tawa cihui gw, si Lukman marah dan muka gw didorong dengan dahsyat. Saking dahsyatnya, mata gw sampe kena pipinya si Ambon. Untung mata gw yang kena pipinya, coba kalo bibir gw kena bibir dia. Aaaaaahh... hancur sudah masa depanku!!!!! First kiss ama cowok Ambon! Tidaaaakkk….

Abis itu kita bertiga langsung kabur. Si Lukman masih marah sama gw. Dari jauh gw liatin si guru itu. Dia ambil kartu yg berserakan itu dari lante, langsung dirobek-robek, terus dimasukkin ke tempat sampah. Yaahh, katu yang malang. Langsung deh gw menuju ke lapangan supaya aman dari hukuman guru itu. Next, acara acara acara acara, pulang deh...

Dirumah, gw dapet tugas dari temen sekelas untuk bikin cerpen ”Ramadhan saat SMA”. Gw sih males, jadi gw tidur dulu. 2 jam kemudian, gw bangun. Pas bangun gw langsung ngerjain tugas gakpenting itu. Gw langsung buka layar laptot, nyalain, buka MS. Word, langsung ngetik dengan riang gembira. Setelah beberapa lama, gw merasa capek jadi tiduran dulu di deket laptopnya.

Pas lagi asik tiduran, tiba-tiba gw merasa pusing. TV gw goyang-goyang. Layar laptop gw juga bergoyang. Gw juga makin pusiing dan bergoyang. Ti**t gw juga bergoyang(ehm, hanya canda belaka).
Pas gw liat dilante ada kelereng adek gw juga ikut berjalan ke sana kemari. Ternyata ada gempa sodara-sodara. Seluruh Bogor bergoyang selama beberapa detik. Seluruh penghuni rumah gw panik dan pada keluar rumah. Kita diem bentar di taman samping rumah nungguin gempanya selese. Pas liat di TV, ternyata emang yang tadi itu gempa. Pusatnya di Tasikmalaya, kedalaman 30 km, kekuatan 7 skala richter. Dahsyatnya! Gempa dibulan Romadon adalah hal aneh. Itu peringatan dari Allah sodara-sodara! PERINGATAN!!

Gw kira sih seteleh gempa itu mesjid bakalan rame orang solat tarawih. Gak taunya malah makin dikit dari kemaren. Dasar orang-orang Taman Yasmin itu bodoh. Bukannya tobat malah enggak.(kecuali gw)

Jadi sebenernya gempa itu adalah...... cari aja di Wikipedia.
Sampe sekarang, kartu remi yang dirobek sama guru smansa itu masih bersemayam di tempat sampah deket kelas gw. Semoga mereka tenang dan damai di alam sana. R.I.P. Kartu Remi.

Jadi apa hubungannya Kartu remi sama Gempa bumi?
Mau tahu? Ketik REG_TAHU kirim ke 6969

Salam Goyang!

-haris darko-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog