Puasa Itu Outbond dan Homo(lho?)

  • 0
Saat paling asik dalam puasa adalah saat berbuka puasa. Setelah kita puasa sehari penuh, kalo udah masuk buka puasa rasanya kayak orang first kiss. Cihui deh. Saat-saat dimana bibir bersentuhan langsung sama pinggiran gelas untuk minum. Saat airnya itu masuk ke perut lewat kerongkongan, cihui abis deh. Tapi sebenernya kucing cowo itu yang ada 2 telor di selangkangannya bukan?(ga nyambung).
Gue haris darko(ga nanya).

Hari ini Sabtu, 29 agustus 2009. Hari ini adalah 1 hari setelah hari jumat, dan sehari sebelum hari minggu(apa sii?). Pagi ini gue terbangun dari tidur panjang yang hanya 3 jam itu karena bokap gw ngebangunin untuk sahur.
Terus pas jam 9 pagi gw sama ibu gw tercinta berjal8an berdua ke depan ruko Yasmin 6 bagaikan seorang ibu dan anak yang cihui. Kita mau ke dokter gigi untuk ganti karet kawat gigi gw. Rasanya masih aja sakit. Gigi gw kayak di jepit make tang, terus digoyang-goyangin ampe putus. Pokoknya sakit. Karet di kawat gigi gw yang tadinya berwarna merah putih yang melambangkan bendera Indonesia, sekarang sudah berganti menjadi berwarna ijo muda. Kenapa harus ijo muda? Karena kalo ijo tua kayak operator ESIA(garing).

Gigi gw sekarang udah agak rapihan dikit dibandingkan pas sebelum make kawat. Dikit. Dikit banget. Yang penting ada perubahan.

Sore ini gw ada kegiatan outbond dari DKM mesjid komplek rumah. Yeah, you know that kind of outbond. Masa puasapuasa gini harus ikut outbond? Gw sih males banget. Tapi gw dipaksa ikut sama bokap gw. Akhirnya jadilah gw berangkat ke mesjid dengan memakai baju coklat lengan panjang bertuliskan TANA TORAJA, celana pendek item kumel favorit gw, tas abu-abu cihui yang kecil itu, ama sandal gunung motif tribal yang tangguh.


Sampe sana, gw kayak orang paling gendeng. Semua peserta make celana panjang rapih ama sepatu keren, gue sendiri yang make celana pendek ama sandal. Huh? Am I Handsome?
Orang-orang pada ngeliatin gw, mungkin dipikiran mereka terbesit pertanyaan : ”apakah anak ini mencintai Aura Kasih daripada teman lelakinya???”. Don’t care about that.

Pas udah mulai jalan, gw udah aus aja. Ya iya lah, puasapuasa malah ikutan outbond. Di pos pertama, gw sekelompok disuruh maen permainan yang aneh bin gakpenting. Yaudah, karena gw merasa bahwa gw adalah Aura Kasih lovers sejati, jadi gw pergi aja manjauh dari tempat permainan itu. Males. Pas lagi duduk di sebuah saung, gw liat ada anak cewek aneh yang dateng dibonceng sama cowo naek vespa. Pas gw liat, gw kira itu cowo suaminya cwe itu. Ternyata itu kakaknya. Pas cwe nya turun dari motor, gw ngerasa aneh. Kok dia kaya ga make celana? Apakah ini adalah bagian dari outbond? Pasalnya kan disuruh make baju sopan, dia malah make celana street yang ketat abis. Pas jalan, dia sok seksi kaya jablay. Mungkin dia make celana ketat kaya gitu untuk menonjolkan lekukan slangkangannya saat Ramadhan. Nobody knows.

Setelah main mainan ga penting, semua peserta disuruh lanjut lagi ke suatu sungai kecil. Pemandunya sih bilang kalo itu adalah sungai. Tapi pas gw liat, ternyata labih mirip kayak got. Gw disuruh masuk ke sungai kecil itu. Untungnya gw ganteng dan make celana pendek dan make sendal gunung yang tangguh, jadi masuk sungai sedengkul doang gampang.

Setelah kegiatan, kegiatan, kegiatan, gw ama temen sekelompok, harus ke lapangan yang gede untuk maen game gak jelas lagi. Setelah selese, kita dikasih penutup mata warna putih yang terbuat dari karet. Bentuknya itu lebih mirip kaya tali beha. Kuat, cihui, dan dinamis. Terus disuruh dipake. Pas gw pasang dimata, penutup karet itu langsung menjerat tengkorakku dengan dahsyat. Ngepress abis.

Disaat kayak gini gw ga bisa liat apa-apa. Saat lagi sunyi, tiba-tiba gw merasakan ada tangan yang meraba selangkangan gw. Tangan itu merabaku dengan dahsyat. Aku terkejut. Gw ga bisa liat apa-apa. Pas gw buka penutup matanya, ternyata itu adalah tangan gw sendiri. Ternyata emang lagi gatel aja, jadi tangan gw menggaruknya dengan otomatis.

Abis itu, sambil masih ditutup matanya gw harus berjalan ke arah yang tak jelas. Gw nurut aja. Instrukturnya bilang ada duri di sebelah kiri, gw ngehindar. Instrukturnya bilang ada lobang didepan, gw lompat aja. Instrukturnya bilang ada duri di atas, gw nunduk. Instrukturnya bilang ada sungai, gw belok. Abis itu gw disuruh duduk. Pas gw buka penutup matanya, ternyata gw ada di kuburan. Ya, kuburan. Tempat tinggal kita kelak. And you know kalo puasa, matanya ditutup, terus di kerjain, terus pas lo buka penutup mata ternyata lo ada di kuburan, gimana sih rasanya?

Gw kaget. Gak juga sih, sebelum ke tempat itu, gw udah dikasih tau sama temen gw kalo outbond gakjelas itu bakalan memakai setting kuburan sebagai tempat merenung.

Dan yang bikin kesel, ternyata yang tadi gw disuruh ’lompat ada lobang!’, ’ngehindar ada duri’, ’awas ada sungai’, itu tuh ternyata cuma tipuan. Ya, tipuan sodara-sodara. Huruf T dan I digabungin sama huruf P, U, A, N.
Gw kan matanya ditutupin jadi ga tau kalo ternyata itu cuma tipuan.
Nyanyi lagunya Hello Band aaaahhh..

aku tertipu.....aku terganteng.....
aku terjaring razia orang ganteng.....
aku tertipu.....aku tercihui.....
aku sukanya, ngeliat gambar bokep....

Abis dari kuburan, gw lanjut jalan kaki lagi lewat kebon singkong. Terus lewat hutan gak jelas, lewat pohon pisang, dan pohon-pohon yang lainnya. Sampailah gw di ujung kebon itu. Gw disuruh lewat tembok untuk keluar dari kebon dan kuburan itu. Ha? Gimana caranya? Kita tanya Galileo.

Caranya ya manjat make tangga.

Next, gw harus ndorong gerobak sampah keliling komplek. Hhuuhh.. aku sekarang tau bagaimana rasanya jadi tukang sampah, harus narik gerobak sampah yang segitu beratnya....*ngusap air mata*

Abis game-game gak jelas lagi, akhirnya gw ke masjid dan akhirnya buka puasa juga deh. Padahal gw kehausan banget, tapi baru minum teh 2 gelas aja udah kenyang. Rasanya tuh aer kayak masuk ke dengkul gw yang kosong ini. Ga masuk ke perut. Dasar idiot lu ris.
Nyanyi lagi ah lagunya Ungu....

pernahkah kau merasa.... dengkulmu kopong...
pernahkah kau merasa.... testismu kosong...
(dengan bodoh aku nyambung ke lagunya saykoji)
siang malam ku selalu, pikirkan dengkul yang kopong...
aku kopong kopong, kopong kopong....
(dengan idiotnya aku nyambung lagi ke lagunya sind3ntosca)
persahabatan bagai dengkul kopong...
mengubah ovum, menjadi anak-anak...
oke cukup!

Karena gw ganteng seperti sapi betina yang sedang menyusui bayi kuda, maka gw pun pulang untuk mandi. Lalu balik lagi ke mesjid untuk solat tarawih sperti biasa.
Pas pulang, gw pulang bareng sama temen gw yang kayak si Saykoji, namanya Leander Gustavian. Tetapi bak seorang astronot yang baru pertama kali memijakkan kakinya di bulan, dia bilang ke gw, ”ris sendal merah gw ilang”. Dodol.
Berhubung di sekitar situ tinggal ada satu pasang sendal warna ijo entah punya siapa, jadi gw bilang aja ke dia, ”Lean, ambil aja tuh sendal ijo. Biarin aja, yg penting pulang gak nyeker”. Tapi dia nolak, yaudah deh.

Sendal merah dia ilang aja dari mesjid. Gak solat witir sih dia, jadinya sendalnya ilang deh. Akhirnya gw nunggu jalanan sepi, baru pulang bareng dengan dianya tanpa alas kaki. Tapi berhubung gw ganteng dan suka sekali dengan perempuan seksi, jadi gw ikut-ikutan lepas sendal demi solidaritas.

Dijalanan, kita berdua bener-bener kaya orang homo yang gila tanpa alas kaki. Kita jalan sempoyongan karena lampu jalan matot(mati total). Diperjalanan, kita ngeliat ke sebelah kiri kita. Gak taunya di sebuah taman, ada 2 orang cowo lagi duduk di ayunan gitu. Yang satu make kaos putih, satunya lagi make kaos item. Mereka duduk ngebelakangin jalan tempat gw lewat. Mereka tuh duduknya enggak rapet tapi mereka saling diem. Serem siah!

Gw kira sih itu orang homo lagi marahan. Tapi mereka diem aja sambil nunduk. And you know what? Ayunannya itu ada dibawah pohon. Gelap. Gw takut jadi langsung mempercepat jalan gw. Si Leander juga. Pas agak jauh, gw langsung ambil batu terus mereka berdua gw lempar make batu. Bodohnya, lemparan gw meleset. Akurasi nol persen. Karena takut, kita berdua langsung lari secepat motor vespa ke arah cahaya.

Pas udah jauh dari 2 cowo misterius itu, gw menyempatkan diri untuk kayang dan koprol. Beneran loh. Gw koprol ditengah jalan yang sepi, kalo jalan rame, gw malu juga. Tapi pas kedua kalinya gw koprol, ada satu cewek jalang yang keluar malem, terus dia liat gw lagi koprol. Wah, gw malu. Dianya malahan ngejerit ke gw malem-malem, ”eh cowo! Coba dong salto lagi!”. hah? Salto? Emangnya gw anjing sirkus!
Ternyata itu adalah cewe yg gw kenal. Nanti gw kasih potonya deh kalo ada. Orangnya kayak sumpit. Kurus.

Udah jalang, keluar malem, gw koprol di bilang salto lagi. Dasar cwe dodol!
Lalu ke-homo-an gw ga berakhir disitu saja. Gw ama Leander melanjutkan perjalan pulang lewat taman yang banyak pohonnya, terus gw koprol lagi dibawah pohon. And you know what? Kaki kanan gw kram dengan sukses. Mungkin si penunggu pohon marah karena ada anak SMA ganteng yang koprol di bawahnya.

Terus sendal gw dipinjem sama si Leander. Yaahh... apa aku homo?
Tidak sodara-sodara, aku tetap mencintai wanita. Para wanita menungguku diluar warnet ini(nagih utang).
Besoknya, si Leander dateng ke rumah gw untuk ngembaliin sendal yang kemaren dipinjem. Dan ternyata, kemaren itu sendalnya gak ilang. Malah ketinggalan di mesjid.

Jadi, kemaren dia make sendal warna ijo. Di otaknya itu kepikiran dia ke mesjid make sandal warna merah. Pas mau pulang, dia nyari sandal warna merah. Ya jelas ga ada lah, kan dia ke mesjid make sandal warna ijo. Jadi sandal warna ijo yang gw rekomendasiin ke dia untuk dicuri itu adalah punya dia sendiri. Dodol kuadrat.

Pas ampe rumah, dia liat ada sandal warna merah. Dalem hatinya, “jadi tadi gw ke mesjid make sandal warna ijo dong…”. Sampe sekarang, tuh sandal ijo yg malang masih terus menginap di mesjid gw. Entah udah dipanggang jadi makanan buka puasa mesjid ato malah udah ilang, who knows??

Salam laptot(laptop)

-haris darko-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog