There’s Something in My Mouth

  • 0
Oke oke. Judul bukanlah sesuatu yang perlu di pikirkan. Yang perlu dipikirkan adalah, apa bahasa inggrisnya SENDAL JEPIT. Pas gw cari di kamus, adanya cuman bahasa inggrisnya sandal doang. Sendal jepit kaga ada tuh. Apa emang di amerika ga ada sendal jepit? Apa karena jepit dan sendal adalah kata yang tidak bisa digabungkan menjadi sebuah kata majemuk? Hhuuuhh... life is confused.

Ayo kita beralih ke topik utama.

Hari Rabu, 22 Juli 2009. Hari itu adalah hari rabu(dah tau!). pulang sekolah, gw dengan niat yang sudah bulat. Mandi dan siap-siap, dan keluar rumah bersama ibu gw tercinta, pergi kedepan komplek, ke arah ruko-ruko Taman Yasmin 6, menuju ke tempat praktek dokter gigi. Perasaan gw takut. Pasalnya gw kesana itu mao pasang kawat gigi. Itu dikarenakan gigi gw yang posisi butiran giginya tidak sesuai struktur gigi manusia normal. Ada yang gingsul, ada yang ke samping, ada yang keluar, ada yang ke dalem, ada ada ajah. Dan berhubung gw adalah seorang gitaris amatir, jadi ibu gw menyarankan(sebenernya gw yang minta)untuk memasang kawat gigi.

Tapi gapapa lah, demi kemasalahatan umat manusia diseluruh dunia. Pas masuk ke ruang tunggu, gw duduk dengan kerennya. Padahal sangat terpancar jelas diwajahku expresi muka yang takut, idiot, campur gugup, campur aduk. Diruangan itu kan ber-AC, jadi dingin. Karena gugup, perut gw mulai memberikan sinyal tak bagus ke otak gw. ”lapor, suhu ruangan yang dingin membuat saya tidak enak. Bolehkah saya melakukan yang seharusnya saya lakukan sebagai organ pencernaan?”. otak gw menjawab, ”tidak, jangan lakukan hal itu. Tahan saja sampai besok pagi”. Akhirnya setelah berdebat, otak dan perut gw pun berdamai.

Tapi gw adalah orang yang keren, jadi gw berusaha untuk stay cool di ruang tunggu dokter gigi itu. Setelah menunggu beberapa menit, akhirnya nama gw dipanggil, ”AFGAAN!!!”, dan gw pun masuk ke ruang praktek dokter tersebut.

Disana ada 2 orang manusia. Yang satu dokternya, yang satu asistennya yang berbadan kecil. Ibu gw mulai membuka percakapan. Dia bilang bahwa gw mao pasang kawat gigi. Setelah nanya-nanya dan negosiasi, akhirnya gw pun dipilihin kawat gigi yang asik.

Cetak Gigi

Hari itu masih tanggal 22 Juli 2009. Ini adalah tahap awal gw untuk bisa pasang kawat gigi alias bekhel. Gw suruh duduk di kursi dokter gigi yang super canggih itu layaknya pasien dokter gigi. Alatnya menyeramkan semua, ada bor, ada yang bentuknya kayak tusuk gigi, ada sinar laser, ada layar monitor, ada kamera. Pertamanya, gigi gw diliat dulu make kamera superkecil yang ada di ruangan itu. Bagian dalam gigi gw keliatan di layar.
Abis itu, dokter bilang gw harus diem. Trus dokternya ke belakang sebentar buat ngambil cetakan sama semen karet. Itu untuk nyetak gigi gw. Jadi entar ada contoh buat bikin kawatnya.

Gw disuruh mangap. Pas mangap, mulut gw yang keren ini dimasukin sesuatu yang mirip odol, warna ijo, katanya sih itu karet untuk cetakan supaya gigi gw bisa dicetak. Rasanya nyiksa abis. Gw ga boleh ngomong, ga boleh napas lewat mulut, ga boleh gerak-gerak, ga boleh nonton video porno.

Setelah rahang atas ama bawah gw dicetak, selesai sudah tahap pertama untuk melakukan pemasangan kawat huntu.

Pasang Karet buat Separasi

Setelah cetak gigi, gw belum boleh turun dari korsi khusus yang canggih itu. Kata dokter, gigi gw itu udah sangat keras, rapet banget, gede-gede dan panjang. Jadi harus dipasangin karet gigi gerahamnya supaya giginya agak renggang dikit. Nanti renggangannya itu buat dimasukin bend untuk pangkal kawatnya.

Gw suruh mangap lagi, pas mangap, mulut gw dimasukin sesuatu yang kecil warna biru. Bukan, bukan kondom. Tapi karet untuk diselipin di sela-sela gigi graham. Edan bin gila! Nyelipin karetnya itu tuh serasa gigi gw mao di cabut make linggis. Susah dan sakit abis. Ada beberapa karet yang putus pas diselipin, saking rapetnya gigi gw.

Gara-gara itu jadi lama deh. Udah lama, mesti diulang-ulang terus karena karetnya putus terus. Akhirnya karetnya diganti jadi yang agak kecilan dikit. Lumayan lah, jadi agak gampang nyelipinnya. Akhirnya, 8 buah karet pun resmi menghuni perumahan Mulut Gw. Mereka menghuni jalan Mulut, nomer 5, kecamatan Geraham, kabupaten Taring, samping Lidah. Satu gigi geraham dihuni alias diselipin 2 karet. Yang diselipin ada 4 graham, jadi total ada 8 buah karet.

Besoknya, ada satu karet yang ilang. Pas gw ngaca di cermin(ya iya lah, masa di tembok, emang mau kencing?) ga ada gitu karet yang kemaren dipasang, jadi gw balik lagi ke dokter gigi untuk minta pasang lagi. Pas di periksa ama dokter, ternyata karetnya itu nyelip dalem banget ke gigi jadi gak keliatan di cermin. Dodol.

Pasang Bend

Minggu depannya, tepatnya tanggal 29 Juli 2009, gw balik lagi ke dokter gigi itu buat ngelepas karet biru yang minggu kemaren dipasang sama dokter. Pas masuk ke ruangannya, gw adalah orang pertama yang berobat hari itu. Karena kalo gak pertama, kasian orang yang lain. Ini karena pasang kawat gigi itu butuh waktu 2 jam penuh. Dari jam 5 sore sampe jam 7 malem.

Karet birunya dilepas. Abis itu gigi graham gw di bor dikit supaya bend nya bisa masuk ato dipasang di gigi dengan mudahnya. Setelah menunggu beberapa lama, ternyata, gigi gw masih agak gede. Jadi bend nya ga mau nyelip ke gigi. Akhirnya di bor lagi. Bor. Bor. Bor. Akhirnya selese. Gigi gw dipasangin bend yang sumpah, sakit abis. Di bendnya itu dilumurin semen khusus untuk gigi, supaya pas nyelip, langsung nempel di gigi graham.

Tunggu kering dulu. Tunggu. Tunggu. Tunggu. Selese deh.

Pasang Butiran dan Kawatnya

Belum selese. Abis itu, gw disuruh mangap trus mulut gw diganjel make karet gede. Bibir gw juga di pasangin sesuatu yang membuat gw jadi harus terus mangap. Ga bisa mingkem. Gigi gw dikeringin, dan rasanya itu sangat nikmat seperti saat kita baru pertama kali bisa nyetir motor. Cuman nyengir gitu aja. Tapi mangapnya gak bentar, gw harus mangap setengah jam tanpa mingkem. Gigi gw dilumurin pake lem khusus, trus dipasangin satu-satu bracketnya(bracket = butiran kecil yang nempel di gigi itu loh). Abis dipasang satu bracket, di keringin dulu make film biru(lho?). Dikeringin dulu make sinar biru. Sinar khusus yang warnanya biru, guna mempercepat proses pengeringan lem yang untuk nempelin bracket itu. Hal itu berulang terus ampe 8 kali. Masing-masing kira-kira 12 menit. Kaliin 8 aja.

Terus boleh kumur bentar. Pas kumur keluar darah dikit dari mulut gw. Ama keluar duit. Emangnya ATM.
Terus harus mangap lagi. Kali ini masang bracket untuk gigi rahang bawah. Setelah selese, gw boleh ngaca. Hasilnya aneh gila.
Ternyata emang belum selese. Dodol. Pantes aja aneh.

Dokternya ngambilin lagi sesuatu yang aneh. Benda yang dari dulu udah membuat gigi manusia menjadi rapih. Benda keren, kecil, silver, dinamis, dan cihui. Dialah........ kawat gigi. Beda ya ama bracket.
Kalo bracket tuh yang bentuknya kecil nempel di gigi. Kalo kawatnya itu yang menghubungkan bracket satu dengan yang lain. Jadi kalo diliat, kayak saling nyambung.

Kayak lagunya ST12, ”...putus nyambung putus nyambung putus nyambung, sekarang senen, besoknya selasa(*ngaco*). Kalo lo laku, hari bisa, besok juga bisaaa(*emangnya jablay?*) di atas batu nisan kini, kau putus nyambung, putusin terus disambungin(lho, makin ngaco. Malah nyambung ke lagunya NETRAL-garuda di dadamu) ’da kawat di gigiku, ’da kawat kebanggaanku, ku yakin, kawat ini, pasti menang....” . oke cukup..!!!!

Setelah melalui proses yang PANJANG seperti ***** ku yang panjang(*****=garpu), akhirnya selese juga masang kawat giginya. Gw ditanya mau pilih warna apa untuk kawat gigiku yang lucu ini. Setelah berpikir cukup lama, dan karena gw tinggal di Indonesia, maka dengan ini gigi gw resmi berwarna merah putih. Rahang atas warna merah, rahang bawah warna putih.

Bendera di gigiku... bendera kebanggaanku....
Ku yakin... gigi ini.. pasti rapih.....

Belum selese. Gw harus diajarin dulu caranya sikat gigi dengan sikat khusus. Bukan sikat WC lagi. Udah disediain khusus ama dokternya.

Abis itu, gw keluar ruangan dan di ruang tunggu ada si Hardya Gustada. Ternyata dia juga mao ke dokter gigi yang sama. Tapi kalo dia mao nambal gigi. Emangnya ban mobil ditambal? Ada-ada aja deh. Pasalnya, gigi dia tuh katanya bolong. Udah gak perawan kali. Maksudnya??

Huuhh, maaf deh kalo cerita kali ini agak gak jelas. Pas gw ngetik tulisan ini, gigi graham gw lagi ngilu-ngilu gitu abis dipasangin bend. Jadi gak konsen untuk ngetik. Tapi entar juga kebiasa.

O ya, minggu depan tanggal 5 Agustus 2009, gigi graham kecil gw yang rahang atas ama bawah mao dicabut loh. Gila! Atas 2 gigi, bawah 2 gigi. Jadi total gigi gw dicabut 4 biji! Geblek, mao makan make apa gw? Make idung? Kan ga lucu nanti kalo gw mati.

Ya make gigi lah! Kan masih ada gigi graham lain. Lagian kata temen-temen gw yang udah pernah dicabut giginya, cabut gigi itu gak sakit, cuman pegel doang mulutnya pas abis disuntik.

Aduuuhh.... gigi gw ngilu lagi nih.....
Udah ya! Dadah!

Nyanyi dulu aahhhh....

Bendera di gigiku... bendera kebanggaanku....
Ku yakin... gigi ini.. pasti rapih.....
Garuda di pundakku.... perkutut di slangkanganku....
Ku yakin... burung ini... pasti menang......
(song by:netral, lyrics by:haris darko)

pentinggak.blogspot.com
-haris darko-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog