Diatas Plafon, Dibawah Tekanan

  • 1
Untuk seorang remaja SMU normal yang gak punya blog mungkin posting blog adalah sesuatu yang buang-buang waktu ato sekedar pelampiasan nafsu galau. Tapi bagi gw, itu memang benar. Eh salah. Maksudnya posting blog gak sekedar nulis ngelawak terus ditebitin gitu aja. Butuh sebuah pemahaman mengenai konsep kalkulus dasar yang mempengaruhi kurva pengeluaran pangsa pasar saham terhadap perkembangan trend fixie di Kazakhstan. Nah itu maksud gw, gak gampang nulis di blog. Salah-salah, lu bisa jadi terkenal kayak gw sekarang. Terkenal sebagai juragan joki 3in1.

Semua temen-temen gw nanya ke gw, “Ris, blognya di-update dong”. Gw Cuma jawab, “udah kok tuh”. Padahal belum. Gw bingung banget bagi waktu antara ngetik blog sama belajar. Pasalnya, gw sekarang ini udah kelas tiga SMA dan kelas 3 SMA yang gw kira bakal keren, ganteng, santai, dan aduhai itu ternyata berkebalikan 270 derajat dari ekspektasi gw. Di kelas tiga, semua hobi gw mau gak mau harus dikurangi atau dihilangkan dari jadwal dan harus diganti dengan belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-bejalar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar- belajar-belajar-belajar-belajar-dan mati…

(percaya atau tidak, ada satu kata yang ngaco dalam rantai “belajar” diatas)

Sebenernya gak harus belajar se-serius itu kalo materi palajarannya udah pada ngerti. Masalahnya adalah, saat kelas 1 dan 2 gw sering mengabaikan pelajaran. Jadi kalo gak ngerti materi di kelas maka gw tutup buku lalu tidur, berharap mimpi sedang belajar dan bisa ngerjain soal kalkulus lanjutan tingkat universitas. Gw udah niat untuk bertanya pas pulang sekolah kepada temen ato guru bersangkutan untuk minta penjelasan mengenai materi yang gw gak ngerti. Tapi apa daya bagai ayam merindukan Anisa Cherybelle, gw adalah procrastinator sejati. Jadi gw tunda-tunda terus sampe nasi telah menjadi bubur ayam. Gw sekarang sudah kelas 3 dan mau tak mau harus menyelesaikan apa yang sudah gw mulai sejak gw pertama masuk ke SMA negeri terkeren sepanjang jalan kenangan ini. Gue hampir aja keteteran karena ada beberapa pelajaran kelas 1 dan 2 yang gw sama sekali gangerti. Ibarat dengkul, otak gw serasa kopong. Hanya berisi H2O dan beberapa butir orange pulp.

Gw takut banget gak lulus SMA. Semua anak SMA pasti punya rasa takut akan hal itu. Makanya gw berusaha mencari beberapa sumber pencerahan untuk memotivasi gw, bahwa gw bisa lulus dari SMA, dapet universitas yang bagus, punya kerjaan layak dengan gaji tinggi, menikah dengan wanita yang layak, membahagiakan ortu, dan mati dengan tenang sambil mengucap syahadat. Buset, hidup gw udah terarah banget. Dan gw ikutilah setiap ada “seminar” oleh kakak-kakak kelas yang mengadakan forum. Entah itu mereka yang promosi universitas ke dalem kelas gw maupun ikutan ngobrol di masjid sama alumni yang punya pengalaman seru. Semua yang mereka omongin terdengar seru di telinga gw. Karena hal yang mereka ceritakan belum pernah gw alami. Dengan motivasi kayak gitu, semangat belajar gw naik drastis sampe nembus plafon. Masalahnya adalah, motivasi ini sudah penuh di otak tapi rasa males dan godaan selalu aja ada di otak. Seakan mereka itu adalah para pedagang kaki lima yang udah digusur berkali-kali tapi masih juga balik lagi. Tapi dengan berpegang teguh pada iming-iming masa depan cerah dan hidup enak, gw korbankan beberapa teman gw untuk jadi tumbal dewa matahari. Gw korbankan beberapaa waktu gw untuk belajar dan mengingat kembali pelajaran kelas 1 dan 2 dan 3 yang padahal tiap pelajaran cuma 20 bab doang tapi rasanya kayak ngapalin Kamus Besar Bahasa Indonesia edisi 1998-2011.

Temen-temen gw di kelas adalah anak2 yang sangat labil, dulu mereka sangat kalem dan ada yang slengean. Belakangan ini mereka berubah 184 derajat menjadi rajin belajar. Tiap ada waktu senggang, mereka mengeluarkan dan membaca buku-buku tebal yang judulnya aneh-aneh : “Jurus Jitu Menghadapi SNMPTN” ; “Fokus UN 2012” ; “Belajar MIPA Sistem Kebut Semalam : InsyaAllah Best Seller Bisa Dibaca di Angkot Di Mall dan Di Jalan” ; “Ciamik Rangkuman Matematika Lengkap” ; sampe yang berjudul “Siap Lulus UN 2012, Kalo Gak Lulus Jaminan Uang Kembali”. Tekad mereka sangat kuat untuk bisa lulus UN SMA dan SNMPTN tulis. Karna gw anak yang gaul dan mengikuti perkembangan zaman, maka gw juga rajin belajar. Semua buku gw beli. Dari yang murah sampe yang murah banget gw beli. Setelah itu cuma gw tumpuk di kamar sebagai pajangan. Niatnya sih mau namatin semuanya. Tapi apa daya, capek banget ngerjain 1001 soal pelajaran matematika. Satu kelar, masih ada 1000 soal. Lima soal kelar, masih ada 996 soal lagi. Keburu umur 25 atuh bro.

Berhubung gw juga udah mau lulus, temen2 gw ngajakin untuk bikin film documenter sebagai kenang-kenangan kita saat sudah lulus SMA. Cuma diajak. Isinya tentang kehidupan dan kenistaan kita-kita saat masih duduk di kursi SMA (berbahan karbon yang sangat mahal merek Chitose itu). Dari yang keren sampe yang keren banget. Dari yang lucu sampe yang gak lucu, ada semua. Saat temen lagi tidur dengan posisi orang naik motor pas pelajaran Biologi. Ada juga saat temen nyuci piring di wastafel sekolah Internasional. Ada juga rekaman staff cleaning service kelas yang kalo ngebersihin kelas paling suka banting-banting kursi dan membuang apa saja benda asing yang tidak ada dalam daftar inventari kelas. Sampe cinta-cintaan anak SMA yang malesin. Kenapa malesin? Karena gw lagi gapunya pacar. Temen2 gw ajak nyari pacar malah dikira gw becanda. Homo sih mereka, kelamaan hidup di terowongan.

Tuh film jatohnya jadi kayak film Catatan Akhir Sekolah ya.. biarin lah namanya juga usaha.

Alih topik, bulan januari 2012 rambut gw gondrong sampe hidung. Bagi beberapa orang, gondrong sampe hidung itu biasa aja. Tapi bagi gw, itu udah panjang banget. Gw gapernah punya rambut sepanjang itu kecuali pas masih kecil rambut gw panjang sampe ngelebihin dengkul (saat sedang sujud). Kalo ketemu gw sih rambut keliatan biasa aja. Karena rambut gw yang kriting ini bakal mrungkel jadi gak keliatan gondrongnya. Tapi begitu ditarik, beuts… mata gw ketutupan rambut semua. Pas razia rambut pelajaran PKN, rambut gw kena cukur di bagian kuping. Hasilnya jelek banget kayak rumput liar salah potong. Belum lagi nyokap gw yang protes karena rambut gw terlihat jelek kalo dirumah. Senin 20 februari gw cukur rambut. Dadah poniku. Padahal dulu kalo denger musik keras, poni itu suka gerak-gerak sendiri. Sekarang setelah dicukur sudah tidak lagi.



before cukur (kalo bagian depannya ditarik, panjangnya ngelebihin idung)



after cukur, pendek banget kan?

--------------------------------------

Yah, memang begitulah keadaannya. Gw gabisa tiap hari ngetik blog. Padahal pas jaman SMP hampir tiap pulang sekolah gw duduk depan laptop langsung ngetik apa aja yang ada dalam pikiran. Sekarang udah gak bisa seenak itu lagi. Tapi jangan kecewa, gw punya banyak cerita seru untuk di-share disini. Semuanya udah ada outline-nya, tinggal diketik terus posting deh.

Meaningless ya...

Gak selamanya hidup lu kecil terus. Ada kalanya tumbuh dewasa dan ngurus hal lain yang gak diurus oleh anak kecil. Gak selamanya punya banyak waktu senggang yang berharga. Selagi ada, manfaatkanlah dengan bijak. Kalo udah sempit kayak gw gini, rasanya kayak kejepit di lubang jarum dan susah keluar.

Gw sendiri bingung daritadi ngetik apaan.

Akhir kata, saya Harisuddin Hawali...

salam iwak peyek
pentinggak.blogspot.com

1 komentar:

  1. misi ya, gw kesini cuma buat mampir ketawa hahahaha selalu aja dari dulu postingan lu kocak

    BalasHapus

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog