Sebuah Angka Sembilan

  • 0

Hari itu adalah hari Rabu, 9 September 2009. Kalo gw liat di henpon, ada angka 090909 di layarnya. Itu artinya, hari itu adalah tanggal 9 bulan 9 tahun 9. kata temen-temen gw angka 666 itu angka sial. Tapi ga tau kalo 999.

Hari ini temen gw yg paling gede badannya, namanya ga perlu disebut, dia ultah. SBY presiden kita juga ultah. Kapan gw ultah? Lupa.
Untuk kali ini, gw ga mau ngegaring dulu. Lagi bosen.
Hari ini gw ada buka puasa bareng seluruh anak KIR smansa. Gw sih mau aja. Tapi males juga soalnya udah kebanyakan buka puasa bareng untuk bulan ini.

Selama ini kan buka puasa bareng melulu. Ga ada apa buka baju bareng, buka celana bareng, ato buka aib bareng. Nanti kalo gw ikut buka aib bareng, ntar ketauan kalo gw sering liat cewe seksi di angkot kalo pulang sekolah, dan itu adalah aib. Aib itu kan yang untuk diminum. Itu air.

Sore itu gw masih make baju batik, karena smansa make batiknya hari rebo, bukan hari kemis. Waktu itu lagi puasa jadi pulangnya jam 1. Karena acara dimulai jam 5, jadi gw main-main dulu aja ke SMP4 sekalian liat-liat bentuk SMP4, apa masih kaya dulu pas gw lulus. Ato malah udah kayak pom. Bensin.
Setelah 2 jam bengong di SMP, gw langsung nebeng si Egi balik lagi ke smansa. Sampe sana belum mulai juga acaranya, jadi gw solat ashar dulu, terus bengong, bengong, diem bentar, terus mikirin Miyabi. Enggak ding.

Setelah acaranya mau mulai, abis solat maghrib di sekolah, gw mau menuju ke aula lantai 4 soalnya acaranya ada disono. Pas gw naikin tangga, suasananya horor banget. Gw sendirian dilante 2 yang sangat gelap itu. Gw lewatin kelas-kelas itu bagaikan di rumah sakit. Sepi banget. Lampu Cuma beberapa dan itu semua remang-remang. Gw takut banget. Terus ada satu kelas yang pintunya kebuka gitu. Pas gw lewat situ, gw lari ngibrit karena ganteng(karena ketakutan).

Pas dilante 3 malah lebih gelap lagi. Gw makin takut. Udah gitu lagi ujan deres, sempurna sudah suasana horornya. Dan kau tau, gedung smansa itu kan bekas gedung punya Belanda, dan umurnya udah seumur Indonesia. Gw lari lagi menyusuri tangga yang sama gelapnya dengan lorong koridor tadi.

Akhrinya gw pun sampe di lante 4 gedung sekolah. Disana terang banget. Lumayan lah. Abis itu acaranya dimulai. Acaranya garing banget. Anak smansa itu memang terkenal dengan ke-garing-an-nya. Kalo anak smansa gak garing, mendingan keluar aja tuh anak dari smansa secepatnya. Makanan untuk buka puasanya juga banyak banget. Ada nasi, lauk, es buah, terus masih ada chiki banyak banget. Terus masih di kasih terus-terusan makanan dan itu semua harus abis. Padahal gw cuman bayar 15ribu, tapi dapetnya kayak bayar 200ribu. Jangan-jangan abis makan gw ditagih?

Setelah acara selese, gw pulang sendirian. Gw berjalan dibawah lampu jalan Bogor yang remang-remang. Sekitar jam 9 malem. Gw jalan lewat gereja dideket sekolah. Di deket situ emang terkenal banyak banget tai manusia yang berserakan. Karena disitu banyak orang gila yg suka boker sembarangan. Gw berjalan luntang-lantung bagaikan seorang gelandangan yang ga punya rumah. Terus naik angkot dan pulang ke rumah tercinta. Huhh... inikah rasanya kalo ga punya rumah?

Sampe sekarang, puasa gw ga ada yang bolong. Penuh. Gut gut.

Pesan dari haristoteles :
Awali harimu dengan bernafas, jangan dengan senyum.


-haris darko-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog