Analogi Studio Band dan Kehujanan

  • 0
Jum’at, 11 September 2009. Hari adalah hari terakhir gw sekolah di smansa. Besok udah libur panjang. Liburnya itu sangat panjang, melebihi panjang *****ku.(*****=garpu) Panjang sekali, hanya 20 hari saja. Hari ini gw ada tes lisan di tempat les inggris LIA. Di surat edaran LIA, hari ini adalah ORAL TEST. Kalo diterjemahin, oral tes itu adalah tes mulut. Kalo di website bokep, oral tes itu artinya memasukkan ‘itu’ ke mulut. Wah itu bahaya ! masa gw harus kayak gitu dibulan puasa gini ? ga mungkin. Ehm...

Itu adalah ujian ngomong dalam bahasa inggris. Setelah selese ujian itu, gw diajakin ngeband ama temen LIA gw, namanya Auringga. Waktu itu baru jam stengah 2 siang. Lagi puasa. Karena gw ganteng, jadi gw terima aja tawaran menggiurkan itu. Gw udah lama ga menghirup segarnya AC studio, rasanya menabuh drum, rasanya metik gitar listrik, rasanya menjamahi tuts keyboard...

Studionya itu unik. Letaknya diatas rumah makan padang. Tepatnya di Bukit Cimanggu City. Tempat itu si Auringga yang ngasi tau. Katanya temen band nya suka maen disitu. Gw harus nunggu dulu beberapa lama. Nungguin temen-temennya si Auringga dateng, supaya yang maen alat musiknya lengkap. Kata yang punya studio itu, kalo maen sejam = 30ribu. Tapi karena bulan puasa, jadi 3 jam=70ribu aja. Dasar orang bisnis. Tapi lumayan juga, dapet diskon. Setelah negosiasi, akhirnya kita terima aja tawaran menggiurkan itu. Kapan lagi bisa maen murah?

Setelah maen agak lama, temen-temen si Auringga pada dateng. Yang pertama dateng anak cowok kurus, make kacamata, celana pendek, jaket kotak-kotak warna kuning kayak tai, rambutnya acak-acakan.
Terus dateng lagi, yg ini badannya gendut, matanya sipit tapi kulitnya warna sawo busuk, make kaos putih ama celana jeans abu-abu yang dengkulnya robek gede banget.

Mereka berdua jadi vokalis. 1 jam pertama gw masih semangat maennya. Semua lagu gw maenin. Serius. 1 jam berikutnya, gw mulai bosen. Padahal kalo maen sejam ga puas. Ini baru 2 jam aja udah loyo. Terus 1 jam berikutnya lagi, perut gw udah mulai sakit perih, kuping gw udah mulai penging karena volume alat musiknya pada dikencengin, brengsek. Udah bosen gila nih gw!

Akhirnya gw cuma ngeliatin doang.

Waktu 3 jam pun habis. Gw tiduran dilante biar ga cape. Terus operatornya masuk ke studio. Karena gw tidurnya di deket pintu, muka gw hampir aja keinjek. Untungnya enggak. Waktu itu udah jam stengah 6. Karena nanggung dan diluar juga lagi ujan, yaudah, kita semua memutuskan buka puasa di rumah makan padang yang dibawah studio itu aja deh.

Gw liat dirumah makan itu ada tulisan SODA SUSU. Karena laper mata, gw pesen aja tuh. Harganya 6ribu. Pas minum, gw mikir, kok gw buka puasa make SODA? Padahal kan perut gw lagi kosong. Ntar gw meledak lagi....
Tapi hawa nafsu mengalahkan semuanya, gw resmi buka puasa make Soda.

Pas pulang, gw nebeng temen lama gw yang ternyata adalah temen SMP nya si Auringga, si Angga. Dia bawa motor MIO item. Karena ujan, dia make jas ujan. Dan gw nyumput di belakang dia make jas ujannya dia juga. Ujannya deres banget dan kita cuma make motor, kebasahan deh.

Nyanyi dulu ah lagunya Tasya...

hujan rintik rintik...
hujan rintik rintik...
ambilkan payung untuk berlindung....
dari serangan jablay Taman Lawang...
dari Kamtib yang tak kenal kompromi...
dari para orang gila yang tidak suka dengan blog ini...
ooo.....

lagu Netral – garuda di dadamu

ada hujan, rintik rintik...
Hujannya, hujan rintik rintik...
Ku yakin, ***** ini pasti basah....” (*****=garpu)

Mampus deh, tadi buka puasa make soda susu dingin, terus keujanan, terus belum makan, dan waktu itu jam stengah 7 malem. Tinggal terima sakitnya aja deh. Tapi semoga aja engga. Males sakit nih. Bentar lagi lebaran.

Hhuuuhh... dasar anak band edan.

O iya! Ada yang tau DEPAPEPE? Itu grup akustik bagus banget! Kaya gw semua tuh, jago maen gitar....... ehm...

Pesan moral dari Haristoteles:
Gunakan ketimun dan terong untuk hal yang wajar..... maksudnya jangan gunakan ketimun untuk mengupil saat sedang mudik, selain karena bisa membuat lubang hidung menjadi lebar, juga tidak enak diliat orang lain yang juga sedang mudik. Ingat nak, ketimun itu juga punya orang tua yang menunggunya di kampung halaman....


Sekian,
Salam hujan!

-haris darko-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog