Long Way to Gunung Bunder

  • 0
Waduh, judulnya salah nih! Mestinya “Long Time in The Gunung”. Kan perjalanan ke gunung yang bunder itu gak terlalu lama.
Jadi, SMANsa bogor tuh ngadain Big Camp weekend ini. Kenapa pas weekend? Karena kalo hari biasa smansa itu belajar. Dan gw harus ikut mau ga mau. Kalo enggak ikut, nanti nyesel kata guru-guru. Daripada nyesel, mendingan gw ikut. Nyesel dateng blakangan ga ada gunanya. Ke sekolah dateng duluan banyak gunanya. Suka sama Dinda Kanya Dewi banyak gunanya, diantaranya menjaga image gw supaya gak dicap cowok SMA telat puber yang suka sesama jenis. Perjalanan ke gunungnya cuman 2 jam lah. Tapi asik kok.

Semua dimulai pada Kamis, 6 Agustus 2009. Semuanya normal, beberapa hari sebelumnya sih gue udah tau kalo hari itu bakalan ada Big Camp. Emang udah ketunda seminggu gara-gara masalah biaya dari sekolah. Pas hari itu gw udah nyiapin segala sesuatu untuk kemping :
  1. Tas
  2. Baju ganti
  3. Tenda
  4. Alat mandi
  5. Henpon dan mp4 player(btw, henpon gw lupa di-charge, jadi pas disana abis baterenya, ga guna deh tuh henpon jadul. Mana ga da sinyal juga. demmit)
  6. etc.
Setelah siap, gw tidur jam 22.30. pas bangun, gw ngerasa aneh. Ternyata gw bangun jam 4 pagi buta. Biasa aja. Jum’at, 7 Agustus 2009 gw udah sampe di smansa(tempat untuk ngumpul sebelum berangkat ke gunung bunder). Abis persiapan segala macem, datanglah sebuah benda aneh berwarna kuning(bukan, bukan tai manusia), beroda 4, ada kayunya, bisa bunyi ”tin...tin....”. itu adalah truk. Gw kira tuh truk mau ngangkut gw ke tempat lokalisasi jablay. Taunya, kita seangkatan harus naik truk ke gunung(yang katanya)bunder itu. Yah, tapi mendingan kan namanya juga kemping. Kalo naik perahu karet namanya arung jeram, bukan kemping(lucu anying!). di atas truk itu kita sekelas bagaikan domba-domba yang akan dikuliti. Maksudnya, kalo dari luar truk, yang keliatan cuman kepala kita doang. Itu dikarenakan pinggiran truknya yang sangat tinggi. Kepala kita nongol bagaikan gumpalan bulu warna hitam yang rimbun.

Sesampainya disana, gunungnya gak bunder kok. Cuman bulet doang, jadi gunungnya ngelilingin hutan. Disana tas gue berat banget. Padahal itu baru tas biasa untuk kemping, belum dosa-dosa gw yg udah pernah gw perbuat, pasti lebih berat lagi. Aaaaaaaaaaaa................

First trouble come. Tenda kelas gw susah di bangun. Pasalnya, tenda kita tuh agaknya cacat dari sananya. Setelah berusaha selama kurang lebih 2 jam, akhirnya tenda Dome kelas gw pun terbentuk. Bentuknya kayak gunung. I mean, GUNUNG. You know ”gunung”? Yes i know your mean, GUNUNG.

Abis itu, gw masuk ke tenda dengan riang gembira. Di dalem kita sekelas yang cowonya pada buka baju terus pada nari striptease sambil saling ngisep(lolipop). Ehm.. enggak kok.

Abis beradaptasi dengan lingkungan tenda yang sumpek, gw keluar untuk menikmati sejuknya hawa pegunungan. Pas gw liat, tendanya itu agak ngatung bagian bawahnya, jadi uler gampang masuk. Kalo gw tidur trus ada uler masuk ke tenda trus dia masuk ke celana gw trus dia masuk ke kolor gw trus dia liat TELOR trus telor gw itu dipatok gimana??!!!! Kan bahaya. Oleh karena itu, ketua kelas gw yang mukanya kayak Sun Go Kong dan tangannya buluan itu membawakan garem untuk mengantisipasi masuknya uler ke tenda kami. Bodohnya, dia bawa garem ber-yodium yang untuk orang gondok. Mestinya kan garem yang kasar yang gak beryodium. Dodol. Nanti ulernya malah bebas gondok, telor gw di patok, malah gw yang ga bisa ngasi cucu ke orang tua gw. Tidaaakk...!!!!(*geplak.*)

Karena hari itu hari jum’at, maka abis segalanya udah beres, kita seangkatan solat jumat di deket hutan. Kan nama acaranya ”Tadabur Alam dan Outbond”, jadi ya ngapa-ngapain harus di alam juga. Alam itu yang nyanyi lagu Mbah Dukun. Alam itu adeknya Vetty Vera. Alam itu orang yang baik hati(itu alim). Alim itu yang kita makan sehari-hari(itu beras! Lagian jauh antara ALIM dan BERAS!).

Abis itu, kita seangkatan dikenalin sama anak-anak OSIS dan MPK yang semuanya itu aneh. Dari mulai model rambut, sampe kelakuan aneh. Pokonya aneh deh, saking anehnya, gue aja sampe jadi ikutan aneh.(ih aneh deh!).
Abis itu waktu pribadi. Jadi bebas untuk ngapa-ngapain aja. Salto, kayang, koprol, merangkak, terserah deh. Orang waktu pribadi. Bebas. Kalo gw sih, jalan-jalan menikmati keindahan alam yang terpancar jelas dari sekelilingku. Awan putih, langit cerah, udara sejuk, pohon pinus tinggi menjulang, dan gw siap untuk berjalan menyusuri jalanan hutan. Bersama kaos putih kesayangan nan usang, celana training bekas SMP7, jaket bahan parasit yang jelek, dan sendal gunung warna item yang tangguh, gw jalan-jalan.

Pas waktu makan malem, gw ikut makan. Pas makan itu gigi gw rasanya sakit banget. Karena abis dicabut. Bekas gusinya itu kan bolong, jadi makanan yang gw makan pada masuk kesitu. Sakit banget deh! Gila banget tuh. Untungnya gw kuat dan rasa sakit itu pun gw tahan. Setelah makan, seperti acara kemping pada umumnya, pasti ada acara api unggun. Api unggun, nyanyi-nyanyi gak jelas make gitar, terus selese, terus tidur dengan riang gembira.

Pas mao tidur, gw merasa kesempitan karena tendanya agak sumpek dan ga ada lampu jadi gelap. Terus pas tengah malemnya jam 23.30-an, ada kakak PJ gak jelas yang masuk ke tenda kita dengan paksa sambil bilang, ”menyerahlah! Kalian sudah terkepung!”. hah? What the hell is that? Emangnya kita ini jablay yang lagi mesum di tenda?
Terus gw tidur lagi deh sampe besoknya.

Sabtu, 8 Agustus 2009. Hari itu gw masih ada di gunung bunder, lagi kemping. Pagi itu gw bangun jam 3 pagi berkat suara ribut dari temen-temen gw yang udah pada bangun duluan. Abis bangun, gw sikat gigi ama temen-temen gw banyakan. Airnya dingin banget. Mulut gw sampe beku. Gak bisa ngomong deh*gak segitunya*.

Terus ada solat tahajjud ama solat subuh. Setelah itu sarapan lagi. Gigi gw sakit lagi. Aaahhh... itu sama sekali gak enak rasanya. Susah banget nahannya. Next, kan sarapannya udah selese, waktu pribadi lagi. Tiba-tiba perut gw berulah.

Perut : Lapor! Hawa pegunungan yang dingin membuat saya jadi tidak enak. Bolehkah saya melanjutkan ke tahap berikutnya?
Otak : Jangan! Kita tunda saja sampai nanti malam.
Perut : setuju.

Beberapa saat kemudian......

Perut : Maaf, sudah tidak bisa ditunda lagi!
Otak : Kenapa?
Perut : Muatan sudah berlebihan, harus ada pengeluaran, siap untuk masuk ke tahap berikutnya. Pantat, bersiap untuk melakukan pengeluaran!
Pantat : Siap. Kotoran akan dikeluarkan dalam 60 detik dari sekarang!

Aahhh, gw kebelet boker. Mampus. Gw langsung bertindak cepat. Gw dengan muka melas minta ke temen gw yang namanya Himarwan untuk nemenin gw ke MCK. ”wan! Temenin gw ke MCK yuk!”, kata gw. ”ngapain?”, tanya si Iwan. Gw jawab sambil bisik-bisik, ”gw mau boker.”

Untungnya dia mau. Jadilah kita berjalan berdua seperti sepasang gay di hutan di pagi hari(tapi gw gak gay kok!). Sampe sana ada si ketua kelas yang tangannya buluan ama si Taufik yang OMASU(Otak Muka Mesum) lagi mandi. Wadoh! Takut ketauan boker. Tapi biarin. Demi kenyaman kita bersama. Pas ada WC yang kosong, gw masuk. Tapi ga ada gayungnya, gak jadi deh.

Pas ada WC kosong yg ada gayungnya, gw langsung masuk dan melakukan tugas suci itu dengan khidmat dan cepat. Hanya dalam waktu kurang dari 3 menit, gw selesai melakukan tugas suci itu dan keluar WC dengan riang gembira, perasaan lega, dan senang tentunya. Aaahhhh.... untungnya udah cebok juga.

Next, gw trekking. Trekking menyusuri hutan di gunung bunder. Lalu apresiasi seni. Gw sekelas maenin drama yang aneh. Gw berperan jadi POSKO. Gak jelas lah, gak perlu diceritain. Abis itu ngikutin jadwal aja, jadwal, jadwal, jadwal, jadwal, terus beresin tenda, packing dan pulang ke rumah.

Ah, sekarang gigi gw udah dicabut 4 biji. Sakit banget. Ada 4 lobang di gusi gw sekarang. Kalo gw nyengir bakal keliatan ada lobang di sayap samping gigi gw. Lobangnya gede kok, cukup untuk nyelipin bambu runcing. Mungkin kalo gw idup dijaman Belanda, gw bisa nyelipin bambu runcing di gigi gw, terus lari ke arah para penjajah dengan membabi buta. Dengan cara kayak gitu, gw bisa membunuh para penjajah dengan mudahnya. Sayangnya itu hanya khayalan.

Salam gigi ompong!

-haris darkog-
pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog