Mudik Oh... Mudik

  • 0

Hei kau tahu? Apa kau tempe?

Hai kau tau... Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu, adalah hak segala murid. Dan oleh sebeb itu, maka penjajahan diatas murid oleh guru harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan prikemanusiaan dan prikeadilan.

Itulah sepenggal bait pembukaan UUD yang harus dibaca olah para guru di dunia ini. Hari libur Idul Fitri gini masa ngasih tugas yang bejibun. Dengan dalih THR(tujngan hari raya), mereka memberikan kita Tugas Hari Raya. Mestinya ganti aja tuh jadi Titit Haris Rambo.


Ya benar sekali.... hari ini adalah Minggu, 20 September 2009. Sekarang adalah hari raya idul fitri. Gue udah sholat id nih dimesjid komplek. Dan seperti biasa orang-orang Indonesia gendeng di negara ini, melaksanakan ritual ruralisasi dari kota ke desa. Bahasa umumnya MUDIK. Mudik itu kan alunan nada yang indah. Itu musik.(lucu badut!)

Pas kemaren ada sidang para ulama di tipi. Mereka ngerapatin kapan 1 syawal alias idul fitri jatuh. Jatuh? Emangnya duren? Gw sebel liat tuh acara rapat. Yang gw pengen cuman mereka ngasi tai tau kapan 1 syawal itu. Tapi nyatanya setelah 2 jam nunggu, belum juga dikasi tau kapan 1 syawal. Gw pengen buru-buru lebaran karena gw udah capek puasa. Tapi kalo lepas bulan ramadhan udah males juga. Semua deadline tugas adalah setelah lebaran. Confusing.


Ternyata lebaran itu adalah hari minggu 20 sept 09. bagus. Abis sholat ied, gw sekeluarga langsung packing langsung cabut ke mobil dan pergi ke arah Lampung. Gw mudik ke lampung. Kalo ke lampung naik mobil itu harus lewat laut naik kapal. Maka dari itu, dari rumah kita langsung manuju ke pelabuhan Merak Banten. Merak itu artinya serakah. Itu maruk.


Setelah bosen duduk dimobil dan ngeliatin banyak pohon warna ijo dipinggiran jalan kontol, mobil cihui gw pun nyampe di pelabuhan merak. Disono sepi, asoy. Langsung masuk ke kapal ferry. Itu adalah kapal kecil bernama RORO(rolling in rolling out). Masuk dari mulut kapal, di Lampung keluar dari pantat kapalnya.

Pas masuk kapal, gw dapet parkiran di deck kapal yang paling bawah. Panas banget. Deket mesin. Panas. I mean panas banget. Jadi gw keluar aja deh dari mobil dan langsung naik ke tempat yang lebih tinggi untuk mencari angin segar. Pas naik, angin yang gw pengen kelebihan. Saking lebihnya kapal segede gitu ampe goyang-goyang terombang-ambing dahsyatnya ombak lautan selat Sunda.

Kapalnya goyang-goyang sampe gw juga ikutan goyang-goyang. Pas udah diatas, semua tempat ber-AC udah penuh. Jadi gw sekeluarga duduk aja ditempat yang layak untuk diduduki. Kalo ada orang pindah, gw tempatin tempat duduknya. Pas pindah tempat duduk tuh kapalnya goyang-goyang kanceng ampe gw mao jalan aja sempoyongan. Kapalnya kayak mao tenggelam.


Sampai suatu ketika, alam pun memanggil gw. Gw pengen kencing. Karena udah diujung tanduk, gw ga tahan, gw pun pergi dari tempat gw duduk untuk mancari toilet. Sambil mencari, gw jalan sambil sempoyongan, gw takut kapalnya tenggelam. Kan nanti ga lucu kalo kapalnya tenggelam terus mayat gw diketemuin sambil megangin selangkangan. Dan kau tau gimana suasana WC kapal laut. Bau, kotor, ga layak untuk di kencingi. Setelah ngalor-ngidul untuk nyari WC, akhirnya ketemu juga. Dan ternyata WCnya itu ga jauh dari tempat gw tadi duduk, tau gitu ngapain gw nyari-nyari ampe muterin kapal 2 kali??


Pas ketemu WC, ternyata ga cuman gw yang dipanggil oleh alam. Berhubung WCnya itu kecil dan Cuma ada satu dan ga bisa dipake kencing bertiga, maka dengan itu gw pun resmi ngantri. Ada sekitar 5 orang yang ngantri di WC itu. Pas hampir tiba giliran gw untuk masuk ke dalam WC, ada mas-mas gak jelas dibelakang gw. Dia negor gw sok kenal gitu. Orangnya gendut. Rambutnya pendek trus bagian belakang rambutnya dibikin kaya celana dalem, meruncing kebawah gitu. Dia pake jaket merek LEAGUE asli, celana bluejeans warna hitam(bukan, tapi jeans biru), sepatu boot yang untuk mendaki dadagunung, dan kayanya dia make kaos dibalik jaketnya itu.


Dia mulai percakapan duluan.... MMGJ = mas-mas ga jelas

MMGJ : Hei, situ mau kemana?

Gw : (kirain ga ngomong ama gw, jadi gw diem aja).....

MMGJ : Mas, situ mau kemana?

Gw : Siapa? Saya?

MMGJ : Iyalah, siapa lagi?

Gw : Saya mau ke Lampung.(ya iyalah dodol, kapal ferry mau kemana lagi)

MMGJ : Oh.. dari mana?

Gw : Dari bogor. Mas sndr dari mana?

MMGJ : wah, saya juga dari Bogor. Kalo ke bogor naik pakuan kan?yang bayarnya 11ribu itu, sampe gambir.

Gw : (kirain gw PAKUAN itu bis trans pakuan) oh, bukan 11ribu mas, tapi 3ribu.

MMGJ : Loh? Kok aneh? 11ribu tau. Yang sampe jakarta itu loh.

Gw : (sejak kapan bis kecil gitu kuat nyampe jakarta bayarnya cuman 11ribu?).....

MMGJ : iya kan?

Gw : oohhh iya, kereta pakuan?

MMGJ : iyyaaaa..... masa baru ngerti.

Gw : hehehe...

MMGJ : hei, kamu tau tak? Kapal ini sebentar lagi akan tenggelam....

Gw : (dalem hati gw : brengsek ni orang malah nyumpahin yang gw takutin. Tapi gw stay cool) hhhmmmm........

MMGJ : ya enggak lah.. hanya bercanda..

Gw : oh hehehe... (dasar orang gendeng tuh)


Setelah percakapan ga penting, gw langsung masuk ke kamar mandinya. Didalem tuh sempit banget. Wc nya ga disiram sejak dulu ketauan banget. Warna bak mandinya coklat sampe-sampe airnya juga ikutan coklat. Pokonya bau banget deh, lo gak bakalan mau kalo disuruh tiduran dilante WC kacrut itu.

Setelah kencing dengan tidak tenang, gw keluar dengan tidak tenang juga. Pas diluar, si mas-mas ga jelas masih nunggu di depan pintu WC. Gw senyumin aja terus ngelengos pergi.


Setelah 1 jam duduk ditempat yang sebelumnya gw dudukin, gw jalan-jalan keliling kapal biar kena angin laut. Ngadem. Diperjalanan, gw ketemu lagi ama si MMGJ. Sekarang dia jalan agak cepet terus masuk ke kamar mandi sambil bilang ke gw, ”eh, jagain pintunya ya, ga ada kuncinya nih. Gue sakit perut.”


Ternyata si MMGJ mau boker. Dasar gendut. Bokernya juga ga sebentar. Stengah jam-an ada. Sampe-sampe banyak orang nungguin di sekitar WC itu sambil mendesah, maksudnya mengeluh dan menggerutu. Kayanya tuh orang ketiduran deh di WC bau itu. Gw pergi aja. Padahal gw tadi disuruh jagain pintu, tapi males ah, masa gw nungguin orang yang ga gw kenal boker stengah jam??


Setelah menjauh dari WC bobrok itu, gw jalan-jalan lagi keliling kapal. Disana gw bertemu dengan banyak sekali cewek kampung yang seksi-seksi. Mereka tampang kampung tapi cantik gitu, model kembang desa nyasar ke kapal ferry sambil makan Pop Mie. Ya pop mi. Mereka kebanyakan lagi makan pop mi kalo ketemu gw. Seksi-seksi kok makannya popmi? Apa kek yang laen...


Banyak juga orang duduk di pinggir tempat jalan. Mereka pada bawa tas ga jelas yg dipake untuk jadi bantal tidur. Ada lagi mbak-mbak seksi lagi tidur dengan tasnya sebagai bantal. Rasanya gw pengen mendesah manja sambil minta tidur disebelahnya juga. Gutgut.

Setelah 3 jam, kapalnya nyampe di Lampung. Biasa aja sih.


Hari selasa paginya gw langsung pulang. Dilampung tuh gw udah bawa semua tugas-tugas yg harus gw kerjain. Dari 6 tugas yg gw bawa, Cuma satu yang sempet gw kerjain. Dan setelah nanya-nanya ke temen gw, ternyata satu tugas yang udah gw kerjain itu salah ngerjain. Dodol. Jadinya harus ngulang lagi deh. Ngulangnya juga pas udah nyampe rumah. Itu sih mendingan tugas-tugasnya ga usah dibawa aja sekalian. Dasar guru-guru kurang gaji tuh yg ngasi gw tugas-tugas yang super banyak itu.


Yaah, itulah seninya sekolah di SMA. SMA itu... cewek, rokok, dan tugas.


Pesan dari Haristoteles:

Gunakan tipe-x untuk mengoreksi tulisan pulpen anda yang salah(pentinggak?)


Salam dangdut,

-haris darko-

pentinggak.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog