Haris Sang Pilot

  • 0
Rabu, 20 Mei 2009. Hari ini adalah hari Rabu(dah tau!). Mari kita memperingati 101 tahun hari Kebangkitan Nasional. Kita kenang jasa para pahlawan yang telah gugur dalam mempertahankan dan mempersatukan bangsa Indonesia. Untuk lebih tau banyak tentang Hari Kebangkitan Nasional, mendingan lo buka Google, trus cari Hari Kebangkitan Nasional. Gut Gut. Dan semua anak satu sekolahan gw juga tau kalo hari ini adalah hari Rabu(…!!). Dan hari rabu itu adalah jadwal gw untuk ujian praktek Bahasa Sunda. Tes nya adalah ber-sajak. Jadi gw harus bikin sajak sendiri, make kostum sesuai judul sajak yg gw bikin, dan menampilkannya di depan kelas tanpa naskah.


Oke, itu adalah tugas ter-gak-penting di seluruh permukaan bumi. Gw udah bikin sajak ato dalam bahasa gaulnya itu disebut dengan puisi bebas. Gw bikin sajak dalam bahasa sunda itu dengan judul Kapal Terbang(pesawat, bukan kapal laut). Gw gak bisa bikin puisi yang bertemakan lain sih, jadilah gw menggunakan pesawat sebagai judul puisi gw. So, gw harus tampil dengan menggunakan kostum yang ada hubungannya dengan pesawat. Banyak pilihan gw untuk hal kostum :


  1. gw bisa pake baju kayak koki (?)
  2. gw bisa pake baju kayak pilot
  3. gw bisa pake baju kayak pramugari
  4. gw bisa pake baju kayak penjaga tiket pesawat
  5. gw bisa pake baju kayak co. Pilot
  6. gw bisa pake baju kayak tukang es krim (?)
  7. gw bisa pake baju kayak Afgan ”Haris” Syahreza(??!!!)


Akhirnya, habis bertapa lamaa... sekali di gunung Bromo, gw memilih yang

b. gw bisa pake baju kayak pilot. Yang lain aneh-aneh sih.

Pagi-pagi gw berangkat dari rumah dengan riang gembira. Bawa tas merah gw yang imut itu, celana item kayak punya pilot, sama dasi item. Sampe di sekolahan, gw dipinjemin kemeja putih sama si Egi. Oke gi! Lu emang temen gw yang baik hati, tidak sombong, suka menolong, dan rajin menabung(di kamar mandi).*lho?*


Langsung aja dengan gemulai gw ganti naju gw dengan kemeja pinjeman itu. But, what the fuck!? Kegedean sodara-sodara. Tu baju di badan Egi aja kegedean, apalagi di badan gw yang kayak tongkat Voldemort di Starwars???(emang Voldemort punya tongkat?) Trus gw pake celana item yang gw bawa dari rumah itu. Kegedean juga. WTF. Gw jadi lebih mirip kayak tukang catering dengan muka primitif imbisil, rambut acakadut, baju celana kegedean, dan dasi yang PANJANG banget sampe ngelebihin selangkangan gw. Kalo gini, jadilah gw Pilot Imbisil dengan Tampilan SPG Primitif bak Seorang Tukang Catering Idiot. Atau disingkat PiBi DeTa SPG Mi BaSo Tu Te Dit.


Abis ganti baju, sambil ngapal-ngapalin sajak, gw jalan-jalan keliling sekolahan dengan memakai jaket biar gak keliatan sosok PiBi DeTa SPG Mi BaSo Tu Te Dit nya. Kan malu. Pas selesai jalan-jalan, di kelas gw pengen ganti sepatu. Pas ngelepas sepatu, tiba-tiba perut gw bunyi ”kruyuk...kruyuuk....”. Kirain gw sih itu suara perut mau minta makan, gak taunya suara mencret yang udah mau keluar dari tanki nya. Mampus! Mana udah mao tampil lagi! Saat itu dalam pikiran gw adalah gw harus cari tempat untuk membuang zat sisa itu. Entah di kamar mandi, di rumah, ato di pusat perbelanjaan deket sekolah. Yang penting bisa kebuang. Setelah menahan dengan sekuat tenaga, akhirnya mencretnya masuk lagi ke dalem perut gw. Huh. Ternyata mencretnya cuma missed call doang.


Setelah menunggu 5 jam dari jam 8 pagi, akhirnya giliran gw tampil pun tiba. Kan ujiannya per kelas, jadi lama.


Gw maju ke depan kelas bak seorang PiBi DeTa SPG Mi BaSo Tu Te Dit. Dengan mengangkat kedua tangan ke atas, tulisan ”PILOT” yang gw bikin sendiri pake kertas ama spidol yang ditempel di dada kanan, tulisan ”Garuda Indonesia” di dada kiri, logo SEDOTAN di bawah tulisan ”PILOT”, dan dasi yang keseringan pergi ke Mak Erot(kan panjang tuh).

Gw bilang dulu judul sajaknya, ”Kapal Terbang!!!!!!!”


BUM! kelas tempat ujian dilaksanakan pun meledak. Bohong belaka.


Dengan penuh ke-imbisilan-tingkat-tinggi pun gw ber-sajak. Akhirnya.....

Ujian pun selesai dengan sukses. Huh... lega.

Tapi kemeja putih pinjeman dari Egi pun dengan sukses basah karena keringet gw yang berceceran itu.


Pesan moral : lelaki sejati, keteknya harus basah! Kalo enggak basah, berarti dia bukan lelaki sejati..... Gut...gut....


See you on the next post!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan isi demi terbentuknya blog yg aduhai.
Jika menggunakan anonymous ID, harap sertakan nama asli anda di akhir posting.

Jika anda mengharapkan balasan atas komentar anda, lebih baik tulis di :
- Facebook : Harisuddin Hawali
-Twitter @harisdarko.

"If you don't like some of my posts don't just post stupid comments which will be deleted... post correct comments or describe what you didn't like ,then i will improve myself"

Thank You for Visiting Pentinggak Blog